Bapak Mertuaku

Diposkan oleh admin

Ini adalah cerita yang ingin disampaikan oleh teman baik ku. Namun kerana malu dan tidak mahu diketahui oleh suaminya, ia menyuruh aku menuliskan dan mengetengahkan kisah benar ini.

Aku adalah seorang wanita yg telah bersuami & telah mempunyai 2 orang anak. Aku ingin menceritakan kejadian/aib yg telah kubuat pada diriku sendiri 2 tahun yg lalu, Kejadian ini benar-benar tidak dapat kulupakan seumur hidupku. Yang mana aku sendiri telah menghianati suami & sekaligus menodai kesetiaan rumah tanggaku terhadap keluarga suamiku. Dan ini semua karena aku yg bersalah kerana tidak tahan akan godaan nafsu. Aku mempunyai kebiasaan buruk dari muda, iaitu senang sekali melakukan masturbasi kalau sudah melihat laki-laki tidak berbaju. Dan sampai sekarangpun kadang-kadang masih juga kulakukan seandainya aku duduk sendirian.

Waktu itu rumah tanggaku berjalan begitu bahagia sekali, suamiku sangat sayang padaku dan aku sendiri sangat sayang pada anak-anakku yg nakal-nakal itu. Sehinggalah pada suatu hari datanglah bapa mertuaku dari kampung yang datang menjenguk cucu serta keluarganya. Dan bapa mertuaku tentu saja tinggal di rumahku.

Seharian kami di rumah begitu bahagia sejak bapa mertuaku datang, ia begitu ceria & penuh lucu. Anak-anakku sangat sayang padanya. Hingga pada suatu hari, ketika anak-anakku menghadiri tuition kelas English dan suamiku pergi bekerja dan dirumah hanya ada aku & bapa mertuaku. Siang itu bapa mertuaku sedang tiduran didepan teras rumah sambil melepaskan bajunya,dan aku yang berada didalam rumah melihat bapa mertuaku sedang berbaring di depan rumah. Kerana aku dari dulu paling senang melihat laki-laki bertelanjang dada maka aku mulai sedikit ghairah melihat tubuh bapa mertuaku yg masih tegap serta agak hitam, maklumlah ia orang kampung yg rata-rata berkulit agak hitam. Lama aku memerhatikannya dan tanpa ku sedari pula aku telah mengusap-usap bahagian depan shorts ku, akupun merasakan kalau-kalau panties ku mulai membasah karena cairan yg keluar dari kemaluanku. Akhirnya aku menyedari kesalahanku dan aku terus berlari masuk ke bilikku & kurebahkan diriku di atas katil. Aku cuba menenangkan diri dengan memejamkan mata sambil mengambil nafas teratur, tapi semua itu tidak berkesan kerana tanpa ku sedari tanganku telah berada di depan shorts pendekku lagi. Akhirnya akupun mulai mengusap-usap bahagian depan shorts pendekku, aku mulai memejamkan mata & merasakan sedikit kenikmatan akibat gosokan tanganku pada celah-celah shorts ku.

Disebabkan aku mulai merasa keenakan, aku tidak perduli akan keadaan rumahku. Rupa-rupanya bapa mertuaku dari tadi memanggil-manggil aku dan disebabkan tidak nampak aku maka iapun mencariku dan secara tidak sengaja pula ia berada di dalam bilikku. Aku sangat terkejut ketika bapa mertuaku memanggilku & ia sendiri telah berada didepan pintu bilikku yg sedikit terbuka. Aku langsung loncat bangun dari tempat tidur sambil tersenyum malu. Setelah itu bapa mertuakupun tersenyum sambil menggeleng- gelengkan kepalanya, lalu diapun pergi sambil menutup pintu bilikku.Aku terasa amat malu kerana perbuatanku itu diketahui bapa mertuaku. Akupun keluar utk menemui bapa mertuaku di ruang depan dan tak lupa pula kubawakan secawan kopi utknya. Ia melihatku sambil tersenyum dan menatapku tanpa mengerdipkan mata sekalipun. Suasana waktu itu hening sesaat dan akupun mulai berbual dengan bapa mertuaku."Maafkan Ida..ayah! Ida tidak tahu kalau ayah memanggil Ida tadi"

"Tak mengapa...Ida! Maafkan ayah juga ...sebab ayah telah berani berada di dalam bilik tidurmu."

"Ya....ayah! Ida jadi malu.."

"Ida sering seperti itu ke..?"

"aahh...tidak jugak ayah...! Cuma kadang-kadang saja.."

"Tak mengapa..Idakan masih muda..jadi lakukan apa yang Ida mau, sebab nanti kalau sudah tua dah tak boleh lagi!"

"aahh...ayah biasa aja, Ida jadi malu..."

"Ida tak usah malu-malu! Apakah Ida kerap melakukannya setiap hari..?"

"eeehh...tak lah...paling-kuatpun masa Ida terasa ghairah sangat..."

"Jadi, tadi Ida rasa ghairah ke?...."

"eehhh....taklah yah...."

"laaa...daripada ghairah sendirian, kan elok kalau Ida tolong picitkan badan ayah ni! Rasa lenguh pulak...boleh tak Ida ?"

‘’Kalau ayah nak dipicit biar Ida picit ayah sekarang tapi....lebih baik kita ke bilik ayah sebab tak sedaplah kalau orang nampak kat luar ni."

"Baiklah, ayah ikut Ida saje!"..Akupun mulai mengikuti bapa mertuaku ke biliknya dan dari dalam diriku sendiri dah tak tahan lagi menahan rasa melihat dada bapa mertuaku yang bertelanjang itu.

Setelah aku hampir mengikuti bapa mertuaku, aku sendiri hampir tidak mempercayai apa yg sedang kulakukan. Tangan kiriku ternyata sudah ada pada celah-celah shorts pendekku, dan aku rasa bapa mertuaku menyedarinya kerana ia berpaling kebelakang semasa aku melihat tanganku yg sudah berada pada celah kangkangku. Aku jadi gelabah kali ini, perbuatanku yg tadi kini benar-benar telah diketahui oleh bapa mertuaku. Bapa mertuaku kini tersenyum lagi padaku dan berkata

"apakah Ida mahu ayah bantu?".

Aku terkejut sekali mendengar ucapannya, dan tanpa kusedari, aku telah memberi isyarat iya kerana aku tersenyum serta mengangguk kecil. Bapa mertuaku lalu memegang tangan kiriku dan ditekankan tangan ku itu pada celah kangkangku sendiri serta menggosok-gosokannya perlahan-lahan. Memang aku mulai merasa nikmatnya pada celah kangkangku. Tak lama kemudian bapa mertuaku mulai menggantikan tanganku dengan tangannya. Tangannya yg hitam & kasar itu mulai menggosok-gosok di celah kangkangku, walaupun aku masih memakai shorts lengkap tapi aku dapat merasakan tangannya menyentuh semua bahagian kemaluanku terutama biji kelentitku. Aku mulai mendesah kecil & tanganku sendiri mulai mengelus dada bapa mertuaku, sedangkan bapa mertuaku sudah mulai berani mendekati & merapati tubuhku dengan tubuhnya.Aku semakin tak tahan, segera saja kuciumi & kujilati cuping telinga bapa mertuaku dan tanpa kusangka bapatuaku pun tak mau mengalah menciumi leherku dan mulai meraba-raba punggungku. Tubuhku seakan-akan terbang melayang kerana rabaan bapa mertuaku membuatkan bulu romaku tegak berdiri semuanya. Belum pernah aku seperti ini sebelumnya, suamiku sendiri kurasa tidak pernah seperti ini....kerana kami (aku & suamiku) biasanya kalau berhubungan badan langsung melakukan seks saja dan orgasme bersama-sama, begitu saja. Lain halnya dgn bapa mertuaku ini, belum apa-apa begini aku sudah tak dapat menahan ghairah yang amat sangat apa lagi kalau sudah berbuat apa-apa. Akhirnya setelah aku mengatakan yang aku sudah orgasme kepada bapa mertuaku, barulah dia menghentikan aktiviti semuanya. Akurasakan panties ku sudah lenjundengan air maniku yg keluar dari kemaluanku. Aku tidak mampu berkata-kata, hanya tersenyum sambil bernafas termengah-mengah memandang bapa mertuaku, dan bapa mertuaku sendiri membelai kepalaku sambil menciumi tanganku.

"Letih sangat ke ni Ida..?"

" emmm...emm...tidak ayah....!"

"Kalau tidak....boleh ayah teruskan lagi?

"Terserah pada ayah .....ida ikut aja..."

"Biasanya Ida bagaimana ?"

"Biasanya ida langsung melakukan seks dgn Abang Zai, tidak seperti ini.."

"Apakah Ida cukup puas seperti itu..?"

"Ya... habis apa lagi yang perlu Ida katakan...?"

"Apakah Ida ingin puas lagi?"

"aaaahh.....ayah!"

"Kalau begitu ayah akan ajarkan caranya & sekarang kamu turuti perintah ayah yaaa....."

Setelah berkata begitu bapa mertuaku mulai membuka seluarnya satu persatu, dan terpampanglah zakar bapa mertuaku. Aku sedikit terkejut & menjerit kecil kerana zakar bapa mertuaku sungguh besar menggelayut seperti alu sambal. Gila sekali....aku tak dapat bayangkan bagaimana rupanya kalau zakar itu menegang ghairah sedangkan belum banguh sudah sebesar itu! Lalu bapa mertuaku menyuruhku memegang zakarnya dan minta dikocokkan atas bawah dan maju mundur. Aku perlahan-lahan dan sedikit takut utk memegang zakarnya, dan akhirnya zakar itu sudah berada di dalam genggamanku. Hatiku berdebar kencang ketika aku mulai mengocok zakar bapa mertuaku, perlahan-lahan zakar itu mulai bangun dari tidurnya dan pada akhirnya....wow....tak kusangka sungguh besar sekali sehingga tanganku tak cukup menggenggamnya lagi. Harus dgn 2 tangan baru boleh kugenggam dan itupun masih tersisa kepalanya yg besar botak hitam & berkilat. Lalu bapa mertuaku menyuruhku utk menghisapnya. Aku sangat takut sekali menghisapnya, apakah mulutku mampu melahapnya? Aku tak berpikir panjang lagi, langsung saja kulahap kepala penis itu sampai habis. Sungguh lain sekali dgn zakar Abang Zai, hanya separuh sahaja panjangnya dari zakar bapa mertuaku ini sehingga dapat kulahap sampai habis. Sedangkan zakar bapa mertuaku tidak mampu aku melakukannya. Setelah beberapa lamanya aku menghisap zakarnya, lalu bapa mertuaku menyuruhku membuka pakaianku kesemuanya agar lebih selesa. Dan akupun mulai membuka pakaianku satu persatu. Akhirnya tubuhku sudah berbogel tanpa sehelai kainpun. Kulihat mata bapa mertuaku terbeliak melihat tubuhku dari atas sampai ke bawah

"oohhh....cantik sungguh tubuhmu Ida...! Dah punya anak 2 tapi masih mekar , tidak seperti mak kau dulu sudah lembik semuanya."

"Alah ayah ni....begini dikatakan mekar..?"

Lalu tanpa membuangmasa lagi bapa mertuaku terus menyambar tubuhku, kesemua bahagian tubuhku dirabanya sampai habis. Tangannya yg kasar menggerayangi tubuhku sehingga aku kembali dibuatnya tak berdaya. Bapa mertuaku dgn buasnya menghisap puting tetekku seperti bayi sedang menyusu, puting susuku dimainkan dgn lidahnya, dan dihisap kencang sekali serta puting susuku yg sudah menegang itu digigit-gigit kecil & ditarik-tariknya pula. Semua itu semakin membuatku tak berdaya menghadapi bapa mertuaku. Badanku semuanya terasa kejang serta posisiku jadi tak teratur. Jilatan-jilatan lidahnya semakin lama semkain dahsyat dan mulai turun keperutku dan berakhir pada kelangkangku. Lidahnya lincah sekali, belum apa-apa dia sudah menemukan kelentitku. Seperti tadi juga dia memperlakukan kelentitku, sehingga aku terkapar-kapar menahan geli, ngilu dan nikmat. Akhirnya aku tak tahan lagi meminta bapa mertuaku utk mulai menusukkan zakarnya kedalam kemaluanku. Aku berdebar-debar saat zakarnya mulai disorongkan kearah kemaluanku, dan aaaakh.....masuklah zakar bapa mertuaku yg besar itu kedalam kemaluanku. Memang kurasakan agak sulit masuknya tapi kerana kemaluanku sudah basah dgn cairan mani yg keluar dari dalam kemaluanku menjadikan zakarnya itu dapat masuk perlahan-lahan.

Baru kali ini aku merasakan dinding kemaluanku terasa ada yg menggesek-gesek, oohhh....betapa nikmatnya. Bapa mertuaku mulai menggagahi tubuhku dgn tubuhnya, sorong tarik zakarnya pada kemaluanku terasa sangat teratur dan mantap rasanya.Setelah kurang lebih 1 jam lamanya bapa mertuaku mensetubuhiku, akhirnya runtuh juga benteng pertahanannya, dan sebelum itu dia sempat bertanya padaku di mana dia harus mengeluarkan maninya, apakah boleh di dalam atau di luar yg maksudnya supaya tidak terjadi yg diinginkan. Dan aku sendiri mengizinkannya mengeluarkan maninya di dalam, kerana aku ingin sekali merasakan pancutan maninya menembak dinding kemaluanku dan itu terasa hangat sekali dalam perutku.Maka bertaburanlah mani bapa mertuaku di dalam kemaluanku. Kemaluanku terasa sangat hangat sekali rasanya dan aku juga merasakan banyak sekali air mani yg dipancut oleh bapa mertuaku. Bapa mertuaku mengeluh panjang seperti kerbau disembelih dan lemas tak berdaya menindih tubuhku. Setelah itu bapa mertuaku tidur di sebelahku dgn keadaan tak berdaya. Aku lalu bangkit dan mengisyaratkan bapa mertuaku utk pergi ke bilik air mencuci kemaluanku.Di bilik air, aku melihat dari kemaluanku banyak sekali meleleh keluar mani bapa mertuaku. Aku terus mencuci kemaluanku dan sekaligus mandi. Setelah selesai mandi aku langsung ke bilikku utk mengambil pakaianku dan ketika aku memakai baju yang lain, tiba-tiba bapa mertuaku masuk kedalam bilikku sambil membawa pakaianku yg kutinggalkan di biliknya. Bapa mertuaku yg hanya memakai tuala saja mengatakan bahwa ia ingin mengulangi permainan tadi, dan iapun membuka tualanya utk memperlihatkan zakarnya yg sudah berdiri keras menegang.

Gila benar... bapa mertuaku betul-betul seperti kerbau jantan. Akhirnya bapa mertuaku kembali menggauliku, & kali ini di bilik tidurku sendiri. Aku dikerjakan sehabis-habisnya. Dia menggenjotiku seakan-akan aku ini kerbau betinanya. Kali ini bapa mertuaku sangat lama bertahan keluar air maninya, sehingga kira-kira hampir 3 jam. Kemaluanku terasa sangat ngilu dibuatnya. Bukan itu sahaja, aku disuruh utk menelan semua air maninya, dan itu kulakukan agar bapa mertuaku bahagia. Hari itu aku puas sampai ke kemuncak sehingga 5 kali, dan tubuhku terasa sangat letih sekali. Tak kurasa bahwa hari telah mulai petang dan kulihat jam menunjukkan pukul 5.30 petang yg mana sebentar lagi suami & anak-anakku akan pulang. Kami tergesa-gesa mengenakan pakaian dan berkelakuan seperti tidak terjadi apa-apa.Setelah kejadian hari itu, aku & bapa mertuaku sering melakukannya lagi satu kali seminggu sewaktu tiada orang di rumah. Aku melakukan semua ini dgn bapa mertuaku hanya sebagai pelampiasan nafsu saja, dan aku tetap mencintai suamiku serta anak-anakku. Kami melakukannya kalau kami sedang menginginkannya saja, dan kebanyakan bapa mertuaku yg memintanya padaku. Dan hampir 3 bulan lamanya kami melakukan itu tanpa diketahui oleh sesiapapun. Aku berkelakuan seperti biasa dlm keluarga sehingga suamiku tidak menaruh curiga padaku apalagi pada bapanya sendiri. Bapa mertuaku benar-benar lelaki sejati yg diimpikan setiap wanita, aku benar-benar beruntung sekali dapat mendekatinya. Aku banyak sekali belajar darinya terutama ttg sex, aku jadi tahu banyak cara dlm berhubungan badan kerana dia yg banyak mengajarku. Lain halnya dgn suamiku yg hanya menyetubuhiku begitu-begitu saja. Namun aku tetap mencintai & menyayanginya.

Hingga pada suatu ketika setelah 4 bulan berlalu bapa mertuaku kembali ke kampung, aku terasa sangat kehilangannya. Kerana dgn dialah aku dapat belajar banyak terutama ttg sex & merasakan nikmatnya hidup. Dan kerana ini mungkin adalah perpisahan bagi aku & bapa mertuaku, maka hari itu aku kembali melakukannya dgn bapa mertuaku agak ganas. Kami memulainya setelah keadaan dirumah kosong, dan kami melakukannya seharian penuh dari jam 09.30 pagi sehingga 5.00 petang. Dalam 7 jam lebih itu aku mencapai klimaks lebih dari 10 kali sedangkan bapa mertuaku hanya 4 kali saja, dan aku juga melakukan itu dgn berbagai macam posisi sex yg aku ketahui dari bapa mertuaku. Dan pada petang harinya barulah kami menyudahi permainan tersebut, sehingga badanku semua terasa letih tak berdaya.

Pada esok harinya barulah bapa mertuaku pulang. Dengan perasaan berat kulepas juga pemergiannya. Dan dia juga berjanji akan sering mengunjungi bukan sahaja cucu-cucunya tetapi menantu kesayangannya sekali.
Baca Selengkapnya »»» Bapak Mertuaku

Awek Cun Berisi Dan Cantik

Diposkan oleh admin

Perempuan gemuk selalu cuba mengasingkan diri mereka dari kehidupan sosial kerana merasakan diri mereka yang hodoh dan besar. Mereka sering memikirkan semua lelaki hanya sukakan perempuan yang seksi seperti model-model. Tetapi sebenarnya mereka salah.

Aku mula berkenalan dengan Janice setelah dia menghantar e-mel untuk berkenalan denganku, setelah melihat profil aku dalam web dilaman 'AFF'. Melalui penerangan yang diberikan, Janice ialah seorang wanita Cina yang berbadan gembal berumur lewat 30an. Walaupun kami hanya berhubung melalui e-mel dan bertukar-tukar fantasi terutamanya fantasi seks dengan wanita gemuk tetapi masih belum berjumpa secara peribadi. Ini ialah kerana kedudukanan geografi yang jauh antara kami; aku di Kuala Lumpur dan dia di Kuantan.

Walaupun dia sudah melihat gambar aku samada dalam profil AFF ataupun aku sendiri menghantar gambar digital melalui e-mel tetapi dia masih enggan untuk menghantar gambarnya. Katanya dia malu kerana dia kegemukan dan aku mungkin enggan terus berhubung dengannya jika aku melihat gambarnya kelak. aku cuba untuk memintanya memberi secara kasar 'figure'nya tetapi dia masih enggan dan cuma berkata bila tiba masanya, aku sendiri akan melihat dia secara 'live' dan aku bebas untuk melakukan apa saja sebagaimana dalam fantasi kami. Mungkin juga Janice terlalu gemuk jikalau tidak mengapa dia masih ingin merahsiakan bentuk badannya.

Akhirnya setelah empat bulan kemudian, aku berpeluang berjumpa dengan Janice apabila aku ada kerja di Kemaman dan singgah semalam di Kuantan. Kami berjanji berjumpa di Grand Continental Hotel walaupun pada mulanya Janice masih lagi teragak-agak; tetapi apabila aku mengatakan walau bagaimanapun keadaannya kelak, aku akan masih menganggap dia sebagai kawan.

Aku menunggunya di lobby kerana orang ramai disitu dan mungkin Janice akan merasa lebih selesa dalam keadaan sedemikian. Masa menunjukkan jam 10.30 pagi iaitu Janice sudah lewat sejam, mungkin dia takut dan enggan bertemu. Aku terus mencapai Sunday Times dan membaca editorial. Apabila aku menyelak suratkhabar, tiba-tiba sudah tergegat seorang wanita Cina berkacamata oval, berambut lurus paras bahu, memakai blaus hijau muda dengan berseluar polyester sutera hitam. Berdiri 5 kaki 5 inci, sememangnya Janice gemuk, tetapi memang aku suka wanita berisi. Bibirnya yang bergincu merah jambu memberi senyuman menawan apa lagi dengan dua lesung pipitnya. Dia menyapa dan bertanya untuk mendapatkan kepastian bahawa saya adalah 'date' yang dijanjikan untuk bertemu hari itu. Janice meminta maaf kerana lewat, dia terpaksa singgah dahulu di pejabatnya mengurus sedikit hal (sebenarnya aku tahu kemudian bahawa Janice memang teragak-agak untuk berjumpa denganku).

Selepas berkenalan ringkas. aku mengajaknya ke Coffee House. Setelah memesan minuman dan 'snack', kami mula berbual mengenai semua topik semasa dan mengenai peribadi diri, kenangan lalu serta kegemaran masing-masing. Baru aku tahu bahawa Janice ialah ibu tunggal dengan dua orang anak. Dia telah dua tahun bercerai, setelah berat badannya naik selepas melahirkan anak kedua. Semenjak cerai, Janice menjadi takut menghadapi lelaki, mungkin dia menyalahkan dirinya yang gemuk adalah punca penceraiannya. Dia menjadi tidak sosial dan selalu menghabiskan masa lepas pejabat dirumah dan melepaskan 'tension'nya dengan komputer. Aku simpati dengannya dan aku nyatakan tidak semua lelaki gemarkan wanita yang berbadan seperti peragawati. Manusia dilahirkan dengan kehendak yang sendiri dan dia sepatutnya bersyukur kerana walaupun badannya gemuk tetapi dia mempunyai personaliti yang disenangi oleh orang. Janice memberitahu bahawa aku ialah lelaki pertama yang sangup keluar dengannya dan mula merasa selasa denganku. Ini membuat perbualan kami menjadi rancak dan bersembang seolah kami sudah lama mengenali sesama sendiri. Mungkin sikap Janice yang peramah dan kesediaan aku mendengarnya membuat kami semacam serasi.Kami menjadi lebih bebas untuk menyentuh juga mengenai kesukaan seks kami dan mengimbas kembali emel-emel kami yang lepas terutamanya fantasi-fantasi seks. Aku juga merasa selesa berbual dengan Janice kerana senyuman yang ada padanya membuat hati aku tenang. Melihatkan kepada jam yang sudah hampir 11.30 pagi, lantas aku mengajak Janice ke bilik penginapan aku supaya kami boleh berbual lebih panjang dan privasi. Janice terus setuju dengan cadangan aku itu.

Sebenarnya aku memang akan merasa gementar setiap kali adanya penemuan sebegini, tetapi bau keharuman 'floral' CK Escape Janice sedikit sebanyak membantu meredakan gementar aku. Sepanjang perjalanan ke lif, aku asyik memikirkan apa yang akan terjadi apabila kami berada di bilik, bagaimana dan siapa akan mulakan dulu 'foreplay' nanti. Aku tidak ingat apa yang Janice katakan semasa kami berjalan ke lif atau semasa di dalam lif, aku tidak dapat menumpukan perhatian kepada perbualannya. Tetapi yang aku tahu, zakar aku sudahpun keras dan jika Janice pegang zakar aku pada masa itu, sudah pasti seluar jeans '501'ku akan basah. Apabila kami melangkah keluar dari lif, aku merasakan diri aku mula mengeletar. Tidak pernah aku merasa gementar sampai begini, sehingga begitu susah untuk menjolok anak kunci ketombol pintu. Janice yang perasan keadaan aku dengan segera memegang tangan aku, menolong memasukkan anak kunci dan membuka pintu.

Sebaik sahaja kami masuk kedalam bilik dan menutup pintu, kami terus berpeluk seolah pergerakan kami dirancang. Rupanya Janice juga berpeluh, agaknya siapa yang lebih gementar?

Aku menekankan bibirku ke bibir Janice dan lidahku jauh kedalam mulutnya, meneroka setiap bahagian dalam mulutnya. Buah dadanya kuat menekan dadaku dan aku dapat merasa putingnya yang keras menembusi bajuku. Kami bergerak ke katil dan bersama rebah tanpa melepaskan kucupan kami. Sementara lidah kami berlawanan hebat, tanganku mencapai buah dadanya dan mula meramas lembut. Janice mengerang dan aku dapat rasakan badannya kejang sekejap. Dalam masa tidak sampaipun seminit macam dirasuk, kami sudahpun menanggalkan pakaian masing-masing dan berdiri bogel mengadap sesama sendiri. Aku lihat bra dan panties Audrey Brasiquenya sama warna dengan gincunya. Mata bertentang mata. Janice terdiam dan menutup rapat matanya seolah sengaja menyuruh aku meneliti dan mengkagumi bentuk badannya. Mataku mula menjelajah keseluruh badannya. Seperti yang aku harapkan, Janice mempunyai sepasang buah dada 40D yang putih dan cantik, kulit badannya masih tegang dan licin, pahanya sebulat bunting padi serta gebu dan pinggulnya lebar dengan punggungnya yang bulat menonggek. Walaupun sudah mempunyai dua orang anak, tetapi putingnya masih lagi merah. Aku rasa panjang putingnya yang keras menegak itu ada dalam satu inci. Nafasku mula kuat, aku tidak dapat menahan nafsuku, lantas aku terus menarik Janice dan menghisap putingnya dengan lembut, lidahku mengentel, memutar-mutarkan putingnya. Setiap kali aku mengigit putingnya, Janice mengerang manja, menguris-guris manja belakang badanku dengan kukunya yang panjang.

Janice cuba mencapai zakarku tetapi aku mengelak. Aku belum lagi bersedia, biar aku kawal keadaan dahulu, Janice mesti mengikut rentak aku. Janice merayu juga dan aku katakan jika dia masih berdegil, aku mungkin terpaksa mengikat tangannya. Janice tersenyum sambil berkata dia rela diikat. Agak terkejut juga aku bila Janice setuju untuk diikat. Disebabkan aku tidak bersedia, aku capai apa yang ada, aku gunakan talileher biru laut sutera corak plaid 'Sapiro' ku. Aku ikat pergelangan tangan Janice kebelakang, ini membuat buah dadanya tertolak lebih lagi kedepan. Aku berdiri diatas katil, melihat kebawah, keadaan Janice yang terikat, bogel dan tidak terdaya. Satu permandangan yang membuat aku lebih geram.

Aku melutut dan menghisap puting kirinya. Aku terus menghisap dan mengigit, sambil tanganku mengentel puting kanannya. Badan Janice mengeliat. Pahanya dihimpit rapat digesel-geselkan, mungkin cuba merangsangkan dirinya sendiri. Aku lepaskan hisapan aku pada putingnya dan mula menjilat seluruh badannya, dari lehernya yang pendek menurun keperut hingga ke bulu arinya. Semakin lidah aku kebawah semakin kuat gerangan Janice, pahanya lagi kuat digeselkan sesama sendiri. Sebaik sahaja mulut aku mencecah bahagian atas kemaluannya, Janice terus membukakan kangkangan seluas yang boleh dan dalam termengah-mengah dia menyuruh aku menjilat kelintitnya.

Aku melihat airnya yang membasahi kemaluannya dan keharuman baunya. Apabila kepalaku berada dicelah pahanya, Janice menolak pinggangnya kedepan membuatkan kemaluannya melekat kemuka aku. Aku gerakkan lidahku sepanjang kemaluannya sehingga kelubang duburnya. Serta mengulangi gerakan itu lebih kurang dua minit, menjilat seberapa banyak air lendirnya yang aku boleh. Janice mengeliat kekiri dan kanan, mengerang dalam nafasnya yang mengah itu.

Aku buka mulutku luas-luas dan cuba meletakkan seluruh kemaluan Janice kedalam mulutku. Aku sedut dan menjolok lidah aku jauh-jauh kedalam, lidah aku bergerak kiri kanan meneroka lubang faraj Janice. Aku bangun atas siku kiriku dan jari kanan mula mengentel kelintit Janice. Kelintitnya besar dan merah basah, menunggu untuk dihisap. Aku luaskan bibit farajnya, meletakkan hujung lidahku kehujung kelintitnya. Janice mengeluh dan badannya mula mengeletar. Rupanya Janice hampir capai klimak, dia terus kejang sekejap dan aku melihat lagi banyak air mengalir keluar. Aku alihkan lidah dan mula menjilat bersih semua airnya.

Aku jolokkan dua jariku kedalam lubang farajnya. Janice mengerang dan menolak punggungnya kedepan, membuat jari aku tambah kedalam. Air Janice semakin banyak keluar, aku tidak pernah melihat perempuan mempunyai begini banyak air. Jariku masuk keluar membawa lebih banyak lendir pekat yang putih. Setiap kali jari keluar, aku akan menjilat jariku hingga licin. Dan setiap kali jariku keluar juga, Janice menyuruh masukkan kembali jariku.

Aku terus menjolok jariku apabila aku turunkan kepalaku dan menghisap kelintitnya. Janice terus menolak-nolak punggungnya melawan jolokan jariku, airnya mengalir hingga membasahi lubang duburnya. Dengan membiarkan jari telunjuk dan jari hantuku dilubang farajnya, aku tekan perlahan-lahan jari kelingkingku kedalam lubang duburnya sehingga kepangkal jari. Janice semakin liar apabila merasakan jari-jari tangan kananku telah menakluk kedua-dua lubangnya. Dengan lidahku menghisap kelintitnya, jari-jariku memenuhi kedua-dua lubangnya dan tangannya sendiri terikat, Janice betul-betul menjadi tidak menentu. Nafasnya menjadi pendek dan gerangannya menjadi semnakin kuat. Kemutan kemaluan dan duburnya semakin kuat sehingga aku ingat jariku akan patah. Dengan keluhan terakhir, badannya betul-betul kejang, Janice menjadi lesu dan lemah. Matanya pejam kuyu dan peluh menitik di dahinya.

Janice terkulai layu dan penat. Aku lepaskan ikatannya dan ingin membiarkan dia berehat dahulu. Tetapi rupanya Janice terus menarikku dan mencium sambil menjilat mukaku yang masih penuh dibasahi oleh airnya tadi.

Kami baring beriringan, berehat lima minit sambil mencium manja dan memeluk. Janice meletakkan kepalanya di dadaku dan bermain-main dengan zakarku yang lembik sambil aku mengusap rambutnya yang lurus dan halus.

Janice membisik, "This is my first time with a man since the divorce"
Aku tersenyum dan berkata,"No wonder your juices can fill up a cup full"

Tiba-tiba Janice bangun dan berkata kini adalah gilirannya pula. Aku kaget sekejap bila Janice gunakan talileher aku tadi untuk mengikat tanganku sebagaimana aku mengikat tangannya tadi. Selesai sahaja mengikat tanganku, Janice membisikkan ketelingaku, "let's see how you like it." Aku tidak tahu samada untuk merasa takut atau seronok kerana aku belum pernah didominasi oleh wanita sebelum ini, apa lagi untuk mengikat aku. Kuat juga ikatannya, tak mungkin ikatan itu terlerai walaupun aku meronta.

Aku teringatkan lagu dari filem 'Fatal Attraction'.....

Janice mula mencium muka dan leherku. Dia mula menjadi lebih ghairah. Mulutnya menurun kedadaku, mencium dan menjilat sepanjang perjalanannya. Aku pejamkan mata, biar hanya deria rasaku menikmati sentuhan lidah Janice. Janice menghisap dan mengigit lembut putingku. Putingku mengeras membalas gigitannya. Zakarku juga ikut mengeras, tergerak-gerak setiap kali Janice mengigit putingku, seolah adanya urat putingku yang menyambung terus kezakarku. Belum pernah mana-mana perempuna mengusik dan bermain-main putingku sedemikian; aku mungkin terpancut jika Janice meneruskan permainan. Padanlah perempuan memang suka sangat putingnya dihisap.

Janice meneruskan kucupannya, turun ke perut dan terus ke bawah, mengigit mana-mana kulit tubuhku yang disentuhi. Dia tidak berbuat kasar tetapi dengan lembut dan bernafsu. Aku dapat merasakan kepala zakarku mengembang dan bila-bila masa air maniku akan terpancut keluar. Aku cuba menahan. Lagi dekat jilatannya ke zakarku, lagi ghairah Janice mengodaku. Aku dapat rasakan lidahnya di pangkal zakarku tetapi.... terhenti di situ.

Aku buka mataku, ingin tahu mengapa Janice berhenti. Rupanya dia sedang memasukkan dua jari kirinya ke dalam lubang farajnya. Dengann jarinya yang berlendir itulah, Janice mengosok-gosok keseluruh zakarku, membasahi dengan lendirnya dari pangkal hinggalah ke hujung batang zakarku.

Janice beralih kehujung kakiku, melutut. Mulutnya didekatkan ke zakarku dan menjilat kembali air farajnya yang melekat di zakarku tadi. Sekali lagi Janice mengambilkan air lendirnya dari lubang farajnya tetapi kali ini mengosok-gosok membasahi buah zakarku. Kemudian dia mula mengulum buah zakarku, sebuah setiap kali, menjilat air farajnya sebagaimana yang dilakukan pada zakarku tadi. Aku katakan aku sudah tidak tahan dan mungkin air mani aku akan keluar bila-bila masa jika dia terus mengoda aku begitu. Janice berhenti mengulum buah zakarku dan senyum.

Dia bangun dan membisik ke telinga kananku,"I got something else in my mind".

Janice merangkak ke kepala katil, punggungnya disandarkan ke 'headboard' dan bertinggung menghadap ke kaki katil. Dia mengangkat kaki kanannya melampaui kepalaku, meletakkan kemaluannya betul-betul dimulutku. Air Janice menitis ke hidungku, kelintitnya terkeluar mengenai bibirku. Aku bukakan mulutku dan cuba menghisap kelintitnya. Janice mula menyental-nyental kemaluannya kemukaku. Aku hanya mampu menyelirkan lidahku sahaja, menjilat apa sahaja yang mengenainya. Susah juga aku nak bernafas, apa lagi dengan pahanya yang besar dan berisi, betul-betul menyepit kepalaku. Setelah puas, Janice bergerak ke depan sedikit supaya kini lubang duburnya pula berada diatas mulutku. Seolah aku faham maksud Janice, aku jelirkan lidahku ke lubang duburnya. Janice menonyok punggungnya ke mulutku, memaksa lidah aku lebih dalam ke lubangnya. Janice mengerang dan berkata dia akan klimaks bila-bila masa sahaja dan terus memuaskan dirinya diantara kepitan pahanya di kepalaku. Sepanjang aksi itu, Janice sedikit pun tidak menyentuh zakarku. Zakarku yang keras dan tegang bersendirian, hanya sekali-kali air penghawa dingin terkenanya.

Janice terus menyental kemaluannya ke mukaku. Setelah sepuluh minit, baru Janice tunduk dan menghisap zakarku serta menarik-narik buah zakarku. Lega sikit aku. Zakarku akhirnya dilayan juga. Janice betul-betul menyedut kuat zakarku sambil jarinya menjolok lubang duburku.

"Aarg, cannot stand it! Deep throat me, Janice!" aku menyuruh Janice.

Aku memancutkan air maniku ke mulutnya dan tidak lama kemudian, Janice sendiri memancutkan airnya ke mulutku. Ini satu pengalaman yang baru bagiku apa lagi dengan tangan yang diikat.

Badan Janice berhenti bergerak tetapi dia masih terus menghisap zakarku yang sudahpun lembik sedikit, aku rasa dah kering kantung buah zakarku dihisapnya. Mungkin air mani aku banyak juga yang keluar kerana aku terasa buah zakarku dililihi air pekat yang suam.

Aku yang masih diapit dengan pahanya, tidak dapat berbuat apa-apa kecuali terus menjilat kemaluannya.

Setelah Janice puas menghisap zakarku, dia pun bangun dan melepaskan ikatan tanganku. Janice meminta maaf kerana membuat aku begitu. Dia terlalu gian dan tidak dapat mengawal perasaannya. Aku tidak berkata apa-apa kerana aku sendiri sangat merasa puas.

Kami baring sebentar. Jam 'Oris'ku sudah menunjukkan pukul 1.40 tengahari. Selepas mandi bersama, kami melakukan seks sekali lagi dan akhirnya zakarku dapat juga merasa kemutan farajnya.

Kami memesan makanan tengahari dan terlelap kepenatan juga kekenyangan sehingga petang. Sedar-sedar aku lihat jamku sudahpun pukul 5.00 petang dan bila aku pandang ke bawah, Janice dah mula menghisap zakarku yang sengal-sengal keperitan.....

Selepas penemuan tersebut, kami jarang berjumpa (kerana berjauhan) tetapi apabila dapat bertemu, naik letih juga aku melayan Janice; badan besar selera dia pun besar. Sehingga sekarang, kami masih berhubung samada e-mel ataupun telefon.
Baca Selengkapnya »»» Awek Cun Berisi Dan Cantik

Imam Sesat

Diposkan oleh admin

Masri berkawan dengan Ina sejak sekolah pondok lagi dan kini Ina bakal dinikahinya. Ina anak yatim piatu yang diangkat oleh keluarga Masri sejak kematian kedua ibu bapanya kerana dibaham harimau. Sebelum Masri menikahi Ina, keluarga Masri telah merujuk kepada Imam kampung mereka tentang segala peraturan dan persiapan yang perlu dibuat oleh mereka dalam proses menikahkan Masri dan Ina. Memang Imam kampung itu menjadi satu-satunya rujukan orang kampung Masri kerana kampung mereka agak ulu dan mereka tidak banyak berinteraksi dengan orang luar, apalagi tokoh agama dari tempat lain. Apa-apa ajaran Imam ini akan dipatuhi tanpa persoalan kerana orang-orang kampung Masri percaya sepenuhnya pada Imam tersebut. Imam tersebut memang kenal setiap orang kampung dan tahu seluruh sejarah hidup setiap orang yang lebih muda darinya seperti bila lahir, bila cukur jambul, bila berkhatan, khatam Quran atau tidak, bertunang, bernikah dan sebagainya kerana semua persoalan itu dirujuk kepadanya terlebih dahulu.

Malah, masalah yang sulit-sulit seperti hal-hal dalam kelambu laki bini pun dirujuk kepada Imam itu juga. Maka, tahulah Imam itu siapa yang mati pucuk, siapa yang lemah syahwat dan siapa yang main kayu tiga. Pendek kata, Pak Imam itu amat dihormati oleh orang kampung. Apabila keluarga Masri merujukkan cadangan pernikahan Masri dan Ina kepada Pak Imam, beliau dengan senang hati memberikan tunjuk ajar dan sudi memberi kuliah kepada Masri dan Ina tentang tanggungjawab suami isteri, kiranya seperti Kursus Pra-Perkahwinanlah yang dianjurkan di bandarlah. Keluarga Masri begitu lega sehinggalah Pak Imam menyatakan bahawa dia baru teringat yang Ina ini belum pernah disunatkan. Pak Imam ingat betul sebab masa Ina lahir, keluarganya sedang dalam perjalanan ke tempat yang jauh kerana melawat saudaranya. Ibu Ina terpaksa melahirkan Ina di tempat orang bukan Islam kerana tempat itu sahajalah yang ada pada masa yang genting itu. Tukang menyambut anak itu tidak reti hendak menyunatkan anak itu dan ibu bapa Ina pun tidak reti juga. Bapa Ina bercadang hendak merujukkan sahaja kepada Pak Imam kampung bila balik nanti. Setelah beberapa lama di rantau orang, mereka sekeluarga pun pulang ke kampung dan Pak Imam telah dirujuk. Bapa Ina disuruh membuat persiapan untuk menyunatkan anak perempuannya yang baru berusia beberapa bulan itu. Kebetulannya Pak Imam pula yang terpaksa merantau beberapa lama untuk berguru lalu Ina hanya akan disunatkan selepas Pak Imam pulang.

Malangnya, sebelum sempat bapa Ina membuat persiapan, dia dan bininya telah mati dibaham rimau dalam hutan berhampiran kampung mereka. Apabila Pak Imam pulang ke kampung, berlaku pula beberapa kekecohan dan masalah lain menyebabkan Pak Imam lupa kepada Ina yang belum bersunat sehinggalah hari ini apabila Ina telah hampir mendirikan rumahtangga dengan Masri. Ibu Masri bertanya, "Sudah besar begini perlu disunatkan juga ke Pak Imam?" Pak Imam menjawab, "Wajib! Jika tidak, nanti persetubuhan mereka jadi haram dan zina dan anak hasil rahim Ina pun dikira luar nikah dan dibin atau dibintikan Abdullah. Masri tidak layak menjadi wali kepada anak perempuannya nanti." Dan keluarga Masri pun tidak banyak soal lagi. Entah di mana Pak Imam itu mendapat ajaran tersebut, keluarga Masri tidak menyoal langsung sebab mereka lebih lagi jahil hal ehwal agama dan bergantung sepenuhnya kepada Pak Imam. Ibu bapa Masri buta huruf dan Masri sendiri bersekolah pondok dengan berguru kepada Pak Imam dan itupun setakat beberapa tahun sahaja. Pak Imam sendiri merantau dan berguru dengan pelbagai tok guru yang dikatakan hebat-hebat. Maka orang kampung pun menaruh sepenuh kepercayaan kepada ajaran Pak Imam ini. Keluarga Masri pun meminta nasihat Pak Imam bagaimana hendak membuat persiapan bagi menyunatkan Ina yang sudah berusia 22 tahun itu. Pak Imam menyuruh mereka mengadakan kenduri khatan dan menjemput orang kampung untuk mennghadiri upacara menyunatkan Ina. Pak Imam suruh menyediakan beberapa jenis kain dan rempah ratus. Pak Imam sendiri yang akan menyunatkan Ina. Keluarga Masri tidak pula mempersoalkan hal ini kerana percaya Pak Imamlah orang yang paling pandai hal ini. Pak Imam berkata, "Aku perlu memeriksa kemaluan Ina untuk membuat persiapan aku sendiri." Maka Ina pun disuruh masuk ke bilik rawatan di rumah Pak Imam itu. Pak Imam: "Ha, Ina.

Baring kat tilam tu, tanggalkan semua pakaian kau dan selimut dengan kain batik tu. Aku kena periksa tubuh badan kau dan beri kau ubat-ubatan yang sesuai pada kau. Kau baring dulu, aku nak bersiap ni." Ina pun patuh dan menanggalkan semua pakaiannya dan berselimut kain batik yang hanya menutup tubuhnya dari dada hingga ke peha. Dia berasa tidak selesa dan sedikit malu kerana keadaannya itu. Dia juag berasa sedikit takut kerana keluarga Masri telah meninggalkannya di rumah Pak Imam untuk berubat sebelum bersunat. Ina tertanya-tanya apa agaknya yang akan dilakukan oleh Pak Imam untuk memeriksa tubuhnya. Setelah beberapa minit, Pak Imam pun masuk ke bilik rawatan. "Dah buka semua baju kau?" Ina mengangguk sahaja. Pak Imam tidak banyak cakap dan duduk di sisi Ina. Dia menyusun segala peralatannya di tepi tilam - sebuah mangkuk berkaki, sebuah besen berisi air, gayung kecil dan beberapa lain. Pak Imam mula membacakan beberapa potong ayat sambil tangannya menyingkap bahagian atas kain batik Ina dan mendedahkan bahagian atas buah dada Ina tetapi tidak nampak puting.

Ina berdoa agar Pak Imam tidak akan membuka kainnya dan melihat putingnya. Pak Imam menggosokkan sedikit air dari besen pada pangkal dada Ina dan terus membaca ayat. Tubuh Ina tiba-tiba berasa lain macam akibat sentuhan tangan Pak Imam itu. Pak Imam terus menarik kain batik itu sehingga ke pinggang Ina. Dia mengambil sedikit minyak dari botol kecil dan menitikkan ke atas kedua-dua puting Ina yang kemerahan. Jari-jari Pak Imam meratakan minyak pada puting Ina. Dia terus mengurut puting-puting Ina sehingga terkeluar erangan halus dari mulut Ina. Setelah itu, Pak Imam menutup kain batik itu semula dan beralih ke bahagian bawah tubuh Ina. Dia menarik kain batik itu ke atas sehingga pinggang Ina dan mendedahkan bahagian kemaluan Ina yang berbulu lebat itu. Pak Imam: "Hish, kamu tak bercukur ke Ina?" Ina berasa amat malu dan menggeleng sahaja. Pak Imam: "Ini nanti masa bersunat aku kena buat upacara cukur macam cukur jambul budak." Ina: " Tapi cukur jambul budak ramai yang datang cukurkan." Pak Imam: "Iyalah." Ina: "Pak Imam saja yang cukurkan tak boleh ke?" Pak Imam: " Tak boleh! Jika pada masa seorang perempuan itu diperiksa tubuhnya sebelum bersunat dan didapati bulu kemaluannya tidak bercukur, maka wajib diadakan upacara mencukur dengan dijemput orang-orang yang di sekeliling kediamannya untuk sama-sama mencukur sedikit bulu kemaluannya sebelum upacara bersunat." Dengan itu, Ina pun diam dan menjeruk perasaan kerana akan malu besar dihadapan seluruh orang kampung.

Pak Imam: "Kangkang kaki kau. Aku nak periksa kelentit kau. Ini yang paling penting sebab aku nak menyunatkan bahagian ni." Inia pun menurut arahan. Pak Imam menghampirkan mukanya kepada kemaluan Ina yang berbulu lebat itu dan membacakan ayat lagi. Dia mengambil minyak dan menyapukan pada kelentit Ina. Dipicit-picitnya kelentit Ina sehingga kelentit Ina mengembang dan kemerahan. Air likat mula keluar dari lubang kemaluan Ina yang mula terbuka. Ina berasa begitu ghairah walaupun dia malu. Dia menahan rasa lazat yang memuncak pada kelentit dan kedua-dua putingnya. Pak Imam berhenti mengurut kemaluan Ina dan kembali menutup kain batiknya. Dia beralih semula ke bahagian kepala Ina. Ina perasan bahawa kain pelikat yang dipakai Pak Imam basah sedikit dan ada semacam kayu yang menongkat kain itu dari dalam.

Tindakan Pak Imam yang seterusnya memang memeranjatkan Ina. Pak Imam menyelak kain pelikatnya dan ternampaklah oleh Ina kemaluan Pak Imam yang besar dan terpacak keras. Ina tidak pernah melihat kemaluan orang lelaki dan kini kelentitnya berasa pelik lagi sekali dan berasa sedap. Pak Imam mengambil bekas dan menadahkannya di bawah kemaluannya. Seterusnya dia mengambil gayung dan mencedok air dari besen lalu disiramkan pada kepala zakarnya yang memang sedia basah itu. Kelihatan Pak Imam menggeletar sedikit. Ina diam dan terpaku pandangannya pada kemaluan Pak Imam. Pak Imam terus menyiram zakarnya dan mengambil minyak dari botol lalu disapukan pada kedsua-dua telurnya. Dia tidak menyentuh zakarnya tetapi hanya mengurut-urut buah zakarnya. Beberapa minit dia mengurut sambil diperhatikan oleh Ina, Ina nampak batang zakar Pak Imam semakin merah dan besar dan lubang kencing Pak Imam semakin ternganga dan terbuka. Tiba-tiba Pak Imam menggenggam batang zakarnya dan menadahkan mangkuk berkaki di bawah zakarnya. Dia terus menghalakan kepala zakar ke mangkuk itu dan mengurut batang zaakrnya dengan laju dan memancutkan air putih yang likat ke dalam mangkuk itu sebanyak 12 tembakan.

Mulut Pak Imam tidak berhenti bersiut dan seluruh tubuhnya menggeletar hebat. Punggung Pak Imam terangkat-angkat dan kakinya dikangkang luas dalam keadaan bercangkung. Ina terkejut kerana tidak tahu apa yang telah berlaku. Dia tidak tahu bahawa itulah yang dinamakan keluar mani atau mencapai puncak nikmat syahwat. Malahan, dia tidak tahu menahu hal-hal berkenaan seks. Pak Imam mula reda semula dan membawa mangkuk itu kepada Ina. Dia membacakan sesuatu dan menyapukan air likat putihnya ke atas kedua-dua puting Ina dan atas kelentit Ina. Selepas itu, dia mengasapkan tubuh Ina dan memerintahkan supaya mengikutnya untuk dimandikan. Dalam bilik mandi, selurh tubuh Ina digosok oleh Pak Imam seperti budak kecil yang dimandikan oleh ibunya. Ina berasa ghairah tetapi tidak berani bersuara. Dia berasa semacam ada suatu tekanan dalam kemaluannya yang ingin dilepaskan tetapi dia tidak tahu bagaimana. Pak Imam pula telah melepaskan lagi air 'ubatnya' dalam kamar mandi. Selepas itu, Ina disuruh balik ke rumah dalam keadaan ghairah dan tidak puas di mana puting-putingnya dan kemaluannya masih belum surut bengkak sedapnya. Tiba hari bersunat, Pak Imam tiba awal di rumah keluarga Masri. Segala bahan untuk berkenduri telah disediakan oleh keluarga Masri. Pak Imam masuk melihat bilik menyediakan Ina. Ina telahpun sedia disitu dan ditutupi kain batik speerti yang telah diarahkan oleh Pak Imam kepada keluarga Masri.

Ina berdebar-debar jantungnya kerana masih teringat ghairah yang dihasilkan oleh usapan jari Pak Imam kelmarin dan dia juga berasa risau kerana takut malu dengan orang kampung yang bakal melihat kemaluannya. Pak Imam nampaknya berpuas hati dengan persiapan yang ada. Pak Imam: "Nampaknya orang kampung pun telah mula sampai. Eloklah kita mulakan upacara." Pak Imam memulakan dengan mengurut kedua-dua puting Ina dengan minyak seperti hari kelmarin. Selesai mengurut puting, Ina berasa begitu ghairah. Pak Imam menyelak kain batik dan mendedahkan kemaluan Ina pula. Kali ini, Pak Imam mengikat lutut Ina dengan tali yang ditambat pada tiang bumbung rumah supaya kaki Ina tergantung dan memudahkan pencukuran dan penyunatan kelak. Kalau Ina bergerak-gerak pun tidak akan mengganggu upacara. Kemaluan Ina terdedah bagi pandangan orang ramai dan kelihatan sedikit berair. Pak Imam membaca ayat dan mengesat kemaluan Ina. Pesan terakhir Pak Imam sebelum menjemput orang kampung mencukur jambul Ina: "Bila orang datang menyentuh kemaluan kau, kau hendaklah menahan apa-apa perasaan sedap kerana engkau belum layak mengecapi kelazatan puncak syahwat. Engkau kena tunggu sehingga engkau dinikahi dan setelah itu barulah engkau layak mencapai puncak kelazatan bersetubuh dengan lelaki yang halal pada kau.

Engkau jangan memancutkan air mazi kau di hadapan orang ramai kerana itulah malu yang paling besar dalam dunia ini." Pak Imam keluar dan mengumumkan pada orang ramai: "Sekarang kita mulakan upacara mencukur jambul Ina. Buka tirai tu." Tirai yang melindungi Ina dari pandangan orang ramai pun dibuka. Maka terpampanglah Ina yang sedang baring di tilam kakinya yang terkangkang digantung dengan tali dan kemaluannya terdedah untuk pandangan semua. Orang kampung terpaku sebentar memandang Ina kerana tidak pernah ada upacara sebegini di kampung. Budak-budak lelaki yang muda dan remaja bulat mata memandang kemaluan wanita yang tak pernah dilihat sebelum ini. Ina pula memejam mata serapat-rapatnya kerana berasa amat malu pada orang kampung. Pak Imam: "Saya jemput Pak Mihat, ayah Masri untuk memulakan cukuran." Pak Mihat pun diberi sebilah gunting. Pak Mihat nampak menggeletar tangannya hendak mencukur bulu kemaluan bakal menantunya itu. Dia cuba menjemput sedikit bulu kemaluan Ina tanpa menyentuh kulit kemaluan Ina tetapi tersentuh juga sedikit. Ini menyebabkan Ina berasa ghairah dalam terpaksa. Selepas Pak Mihat, orang tua-tua kampung pula dijemput mencukur. Kesemuanya berasa begitu beruntung dapat melihat kemaluan gadis dara berusia 22 tahun itu. Masing-masing rasa muda kembali dan hendak cepat balik untuk melepaskan air mani masing-masing. Kebanyakkannya orang tua gatal di kampung itu buat-buat tersentuh kelentit Ina yang semakin menonjolkan kepalanya kerana asyik disentuh-sentuh. Orang kampung berbisik-bisik sambil mencebik: "Tengok tu, kelentit si Ina tu dah mula besar, rasa sedap la tu kot. Anak dara taktau malu, kena sentuh sikit dengan lelaki dah sedap." Pak Imam menangguh sebentar upacara mencukur kerana bulu kemaluan Ina sudah mula berkurang. Pak Imam: "Sekarang kerana bulu dah berkurangan, saya akan sapukan minyak rahmat pada kelentitnya. Tujuan saya sapu minyak ni ialah kerana bila perempuan dewasa nak disunatkan, kelentitnya lebih mudah dipotong sedikit jika ia naik sedikit dan menonjol keluar. Jadi, dengan menggosok kelentitnya sedikit, kelentit Ina ni akan bengkak sikit dan mudah disunatkan." Dengan itu, Pak Imam pun mula menyapu minyak pada seluruh kemaluan Ina dan kemudian kelentitnya ditarik lembut dan dipicit-pict oleh Pak Imam sambil dibaca ayat-ayat.

Ina berasa sungguh lazat pada kelentitnya dan punggungnya mula ternaik-naik. Dia bersungguh-sungguh menahan kelazatan itu dan cuba menahan air mazinya daripada terkeluar langsung tetapi gagal. Airnya menitik-nitik jatuh ke tilam. Orang kampung mula mengumpatnya mengatakan bahawa Ina memang perempuan gatal yang tak tahan disentuh lelaki yang bukan suaminya. Setelah beberapa minit memicit kelentit Ina, Pak Imam menjemput Pak Wahid untuk mencukur jambul pula. Pak Wahid cuba menarik bulu Ina yang semakin kurang tetapi sukar kerana kemaluan Ina kini licin setelah disapu minyak dan keluar air mazi. Pak Wahid terpaksa mencengkam bibir kemaluan Ina untuk membolehkan dia memotong sedikit bulu Ina. Apabila jari Pak Wahid mencengkam bibir kemaluan Ina, Ina tidak tahan lagi dan cuba menjepit jari Pak Wahid. Bibir kemaluannya mencengkam jari-jari Pak Wahid sehingga jari-jari itu terperosok dalam lubang nikmat Ina. Ina pun mencapai puncak nikmat yang tak terkata sambil lubang kemaluannya memancut-mancutkan beberapa das air mazi yang likat pada tangan Pak Wahid. Ina terus tersedu-sedu kerana tidak rela dan amat malu. Orang kampung terus memaki-maki anak dara itu kerana dikatakan menggatal dengan Pak Wahid.

Isteri Pak Wahid memaki hamun Ina kerana menjepit jari suaminya dengan kemaluannaya. Orang kampung bersurai dengan marah-marah dan Pak Imam memerintahkan supaya Ina dibawa masuk rumah. Badan Ina telah lemah longlai kerana keletihan yang amat sangat setelah mengecapi puncak orgasme yang sangat hebat dan lazat tadi. Semua otot badannya lesu setelah mengembang kuncup dengan hebat tadi. Pak Imam: "Aku sudah cakap, jangan engkau terpancut di hadapan orang ramai. Engkau bukan setakat memancut tetapi engkau menjepit jari Pak Wahid dengan lubangmu. Sekarang siapa yang malu besar dengan orang kampung? Mulai hari ini engkau tidak boleh duduk di kampung ini lagi. Engkau harus nyah dari sini kerana bikin malu kami semua." Ina begitu sedih dengan nasibnya dan keesokan harinya, dia telahpun tiada di kampung itu. Ina berhijrah ke merata tempat sehinggalah dia tiba di bandar dan belajar agama dengan ustazah jabatan agama negeri. Ina mendapati bahawa ajaran Pak Imam itu sesat belaka dan dia telah dicabul oleh Imam itu. Atas nasihat ustazahnya, Ina melaporkan perihal Pak Imam itu kepada jabatan agama negeri.

Pihak berkuasa telah menyerbu kampung Ina yang terpencil itu dan memberkas Pak Imam itu serta semua pengikutnya. Pak Imam itu telah mengaku salah di mahkamah Syariah dan sedang meringkuk dalam penjara manakala orang kampung yang jahil-jahil dan telah disesatkan oleh Pak Imam itu diperintahkan supaya memasuki pusat pemulihan akidah. Tidak lama kemudian, Ina bernikah dengan Masri dan dapat mengecap segala nikmat persetubuhan badan antara lelaki dan perempuan tanpa rasa bimbang lagi, malahan mereka telah dikurniakan beberapa orang anak. Masri memang mengakui bahawa isterinya itu amat kuat seks.
Baca Selengkapnya »»» Imam Sesat

Dirogol Perompak

Diposkan oleh admin

Maria ialah seorang isteri yang baru berusia 21 tahun. Dia mempunyai susuk tubuh yang tinggi lampai. Bentuk badannya pula jelas menjanjikan seribu kebahgiaan kepada lelaki yang berjaya menyetubuhinya. Kehalusan suaranya saja sudah cukup untuk mendenyutkan pelir lelaki. Kulitnya yang putih mulus itu sememangnya melengkapi kriteria seorang wanita jelita.

Suami Maria pula sudah berusia 38 tahun. Walaupun perbezaan usia mereka amat ketara, namun pangkat dan harta telah memudahkan laluannya untuk memperisterikan Maria. Dia sering bertugas luar dan selalu terpaksa meninggalkan Maria keseorangan selama beberapa hari. Walaupun sudah 3 tahun mendirikan rumahtangga namun mereka masih belum mumpunyai cahaya mata.

Pada suatu malam, Maria tidur berseorangan di rumahnya. Maria memang selesa tidur di dalam keadaan bertelanjang bulat. Setelah bogel dia pun mulalah mengelintir kelentiknya sendiri. Maklumlah suaminya telah beberapa hari kerja outstation. Jadi tercetuslah sedikit sebanyak desakan yang tidak dapat dielakkan. Setiap kali sesi begini biasanya akan berlarutanlah sehingga setengah jam lamanya.

Sedang Maria asyik melayani lancapan kelentik, tiba-tiba konsentrasinya terganggu. Bunyi deruan sebuah kereta yang memasuki perkarangan rumah telah berjaya mencuri perhatiannya. Dengan keadaan bertelanjang bulat Maria bergegas bangun untuk meninjau keadaan. Dia cuba menjenguk intaian melalui muka tingkap. Kedengaran suara beberapa orang lelaki sedang membicarakan sesuatu. Sejurus kemudian dia lihat 3 orang lelaki mula bergerak keluar dari kereta berkenaan. Dari gaya tingkah laku mereka, Maria mula mengesyaki bahawa kedatangan mereka adalah untuk merompak. Maria bertambah panik apabila melihatkan mereka melangkah arah untuk menghampiri pintu rumahnya.

Tanpa berlengah Maria pun beredar dari muka tingkap. Pantas dia bergerak masuk ke dalam bilek tidurnya. Tanpa berfikir panjang dia mengambil keputusan untuk menyembunyikan diri di dalam sebuah almari besar yang ada di situ. Dengan keadaan tanpa seurat benang pun pada tubuhnya, Maria berdiri di dalam almari tersebut sambil mendiamkan diri.

Para perompak mulalah memasuki rumah Maria. Mereka giat menyelongkar untuk mencari barangan berharga. Seorang perompak yang berketurunan Melayu bergerak masuk ke dalam bilek tidur Maria. Tujuannya ialah untuk meninjau kehadiran penghuni rumah. Namun dia gagal mengesan sesiapa pun di situ.

Ketiadaan penghuni di dalam bilek itu merupakan petanda bahawa laluan adalah selamat. Perompak itu pun dengan penuh keyakinan mengeledah almari yang berhampiran tempat persembunyian Maria. Si perompak kelihatan tersenyum riang apabila menemui tempat tersimpannya barang kemas milek Maria. Berbagai jenis perhiasan emas terdapat di situ. Dia menanggarkan nilai gadaian saja pasti mencecah melebih 20 ribu ringgit.

Tak lama kemudian perompak yang berugama hindu pula memasuki bilek tersebut. Dia lebih bertumpu kepada beberapa helai pakaian wanita yang kelihatan bertaburan di atas lantai. Naluri kata hatinya cukup kuat mengesyaki bahawa ada seseorang yang sedang bersembunyi di dalam bilek itu. Matanya ligat menyusuri segenap ruangan bilek tersebut.

Dari penatapannya, dia mendapati bahawa hanya terdapat satu saja tempat sesuai bagi seseorang untuk menyembunyikan diri. Hindu itu mula bergerak ke hadapan almari tempat persembunyian Maria. Buat seketika dia hanya memerhatikan keadaan almari tersebut. Semakin lama semakin kuat keyakinannya bahawa ada seseorang sedang bersembunyi di dalamnya.

"Kamu yang berada di dalam almari tu. Keluar cepat. Jika tidak aku tembak nanti." Herdik si hitam tersebut.

"Jangan tembak!!!", kata Maria di dalam keadaan serba cemas. Dengan keadaan serba terpaksa Maria pun mula bergerak keluar dari persembunyian. Tangan kanannya terpekap pada pantat manakala tangan kirinya cuba menutupi sepasang teteknya. Dia terpaksa melakukan sebegitu kerana keadaan tubuhnya yang masih serba telanjang. Dengan pergerakkan yang tiada berperancangan, akhirnya Maria terduduk di pingir katilnya.

Si hindu itu lantang melaung kepada temannya yang seorang lagi. Perompak yang ketiga itu berbangsa cina. Tak lama kemudian ketiga tiga perompak berkenaan sudah pun berkumpul di dalam bilek tidur Maria. "Kalau kamu menjerit kamu akan jadi aruah." kata si melayu itu sambil dengan kasarnya menarik narik rambut Maria.

Maria terangguk angguk sebagai tanda faham. Tangannya masih tekun berusaha menutupi tetek dan pantat dari pandangan para perompak tersebut. Namun usahanya itu tidak lama diizinkan oleh mereka. Kemontokkan dan kejelitaan Maria nampak terlalu lantang mengamit lambaian nafsu para perompak itu.

Dengan geramnya si lelaki hindu mendekati dan terus bertindak melebarkan jarak di antara kedua belah paha Maria. Sejurus kemudian si lelaki cina pula naik ke atas katil dan memegang ketiak Maria dari belakang. Sambil itu juga ketiak itu digeletek hingga Maria di dalam keadaan serba kegelian. "Jangan....!!! Saya sudah bersuami", Maria cuba bermohon belas ihsan.

"Diam...!!! Nanti saya pukul kamu sampai mati". Tegas si lelaki melayu itu. Si hindu pula sudah tidak tahan lagi, lalu dia pantas membogelkan tubuhnya. Si lelaki cina pula pantas menyandarkan tubuh Maria hingga terbaring di atas tilam. Kedua belah tangan Maria tersepit di bawah badannya yang sedang terbaring itu.

Dengan menggunakan kedua tangannya, lelaki hindu itu mendongakkan muka Maria dan terus mencium bibirnya. Setelah puas dia pun berkata "Dengar sini. Kalau saya tanya kamu, kamu mesti jawab "Abang.... Saya nak lagi." Maria menganggukkan muka sebagai tanda keakuran.

Selepas memberikan arahan itu dia pun mulalah meramas ramas tetek Maria. Tercunggap cunggap Maria diperlantak ramasan yang sebegitu rakus. "Kenapa sayang?" lelaki cina itu bertanya kepada Maria. Maria diam saja.

Melihatkan respon Maria yang sebegitu dingin maka dia pun mulalah naik berang. Pinggang Maria yang terdedah itu digelitik sebagai satu bentuk hukuman. Maria mengeliat akibat kegelian yang keterlaluan. "Kenapa sayang?" dia mengajukan semula soalan yang gagal dijawab oleh Maria tadi.

Sambil terbahak bahak kegelian, Maria perlahan lahan menyusun kata "Abang... Saya nak lagi."

Si lelaki cina yang tadinya agak melenting mulai terdorong dengan jawapan yang Maria lafazkan itu. "Cuba katakan lagi dengan nada yang lebih mesra." perintahnya lagi sambil memegang puting tetek Maria.

"Aba...ang... Saya nak lagi". Jawab Maria dengan nada suara yang lebih manja. Para perompak itu segera tertawa riang, tapi Maria hanya mampu menangis teresak esak. Air matanya bercucuran membasahi pipinya. Sementara itu ketiga tiga perompak sudah pun masing masing melucutkan pakaian mereka. Pada ketika itu terdapat 4 orang yang sedang bertelanjang bulat di dalam bilek tersebut.

Mereka berbisik sesama sendiri dan akhirnya memutuskan untuk bersama sama kendurikan tubuh Maria secara serentak. Setelah mencapai kata persetujuan mereka pun kembali menghampiri Maria. Ketiganya menggelitik Maria sehingga dia tertawa sambil menangis. Setiap kali Maria mulai menangis mereka kembali menggelitiknya pada bahagian ketiak, pinggang dan pada telapak kakinya.

Salah seorang dari mereka menyuruh Maria berposisi merangkak di atas katil. Kedudukan yang sebegitu berjaya menyerlahkan segala pelusuk kecantikkan yang ada pada tubuh Maria. Bahagian bahagian penting pada tubuh montok itu sudah boleh mereka diperlakukan apa saja dengan sewenang wenangnya.

Kemerkahan bibir Maria dicium dengan kucupan yang bertalu talu. Sambil itu ada juga yang rakus memulas mulas juntaian kelentik si isteri muda tersebut. Namun yang paling tidak disenangi oleh Maria ialah pada gelagat si lelaki hindu itu. Kekasaran sepasang tangannya buas bermaharajalela pada permukaan tetek Maria. Sambil tetek Maria diuli, dia juga cukup bernafsu mengosok gosokkan butohnya pada tetek tersebut. Maria kelihatan amat meluat dan jijik apabila diperlakukan ke atasnya sebegitu rupa. Apatah lagi butoh tersebut ialah butoh seorang lelaki hindu yang jelas tidak pernah berkhatan.

"Kenapa sayang?" tanya si lelaki melayu. Maria menjelingkan mata ke arah si yang bertanya itu tadi. Dia cukup mengerti akan bunyi jawapan yang mereka mahukan. Namun pada waktu itu agak sukar baginya untuk bersuara. Ini adalah kerana mulut lelaki cina sedang erat bertaut di bibirnya. Walaupun demikian Maria sedar bahawa dia perlu berusaha untuk menerbitkan jawapan tersebut. Maka dengan keadaan suara yang serba tidak jelas dia pun menyuarakan kata, "Abang... saya nak lagi."

Perompak yang menciumi bibir Maria itu mula nampak agak keletihan. Lantaran itu dia pun menyudahi permainannya. Kemudian dia bergerak untuk mengambil air minum yang terletak di sebelah katil tersebut. Setelah mencapai air berkenaan dia pun berkata kepada Maria "Si melayu yang cantik rupawan. Buka mulut kamu tu. Minum hingga habis dan jangan kasi tunpah walau setitik."

Kerana tidak mahu disabitkankan dengan sebarang insiden keengkaran, maka Maria pun pantas mengangakan mulut. Mulut yang ternganga itu segera dituangkan dengan sebotol yang penuh berisikan air minuman. Berdegup degup tekak Maria menelan air tersebut. Pada ketika hampir separuh botol sudah selesai, Maria mula berasa kurang selesa. Perutnya mulai terik dan serba kesenakkan. Maria kelihatan resah dan gelisah dengan keadaan dialaminya.

"Kalau tidak mahu disakiti, cepat habiskan air ini." herdik lelaki cina yang sedang memegang botol itu. Bagaikan anak anak yang diugut dengan rotan, Maria pantas mengenepikan segala perasaannya.

Semakin rancak respon degupan air mengalir ke dalam perutnya. Akhirnya 2 liter isipadu air berkenaan bertakung di dalam perut Maria. Amat ketara kebuncitan perut si isteri muda itu akibat dari gejala tersebut. Pernafasannya tersemput semput dan tubuhnya terasa agak lemah.

Si lelaki hindu yang tadinya menguli tetek, mulai mengesut untuk menempatkan dirinya di bawah kangkang Maria. Kedudukan Maria yang masih berkeadaan merangkak, memudahkannya untuk menempatkan diri di situ. Dia pun terlentang dengan posisi mukanya mengadap ke bontot Maria. Kedudukan butohnya pula betul betul terpacak di bawah lubang pantat Maria.

"Sekarang cuba kamu duduk mencangkung." Tiba tiba terbit arahan daripada lelaki melayu itu. "Sambil itu sumbatkanlah butoh yang tak bersunat tu ke dalam lubang pantat kamu." Sambungnya lagi.

Maria mulai memperbetulkan kedudukan tapak kakinya untuk berposisi mencangkung. Maria tiba tiba berhenti. Matanya bulat memerhatikan butoh hitam yang berada di bawah pantatnya. Diperbandingkan dengan suaminya, butoh hindu itu ternyata jauh lebih besar. Amat genyi Maria melihatkannya. Apatah lagi dengan keadaan butoh kafir yang sememangnya tidak berkhatan.

"Apa lagi...!!! Masukkanlah !!!" Tengking si lelaki cina itu pula. Maria mengeleng gelengan kepalanya sebagai tanda keengkaran. Melihatkan respon yang sebegitu rupa, maka dengan geramnya lelaki itu mencubit kelentik Maria.

"Sakiiiiiit........!!! Cukuuuuuup. Huuuuu.... Sakitnya..." Maria mulai menaggis teresak esak ekoran dari kepedihan kesan cubitan itu tadi.

"Cepat masukkan !!! Jika tidak aku cubit sampai putus." Ugut si cina itu lagi.

Akhirnya Maria terpaksa juga akur. Dengan penuh ketidak relaan dia melakukannya. Perlahan lahan Maria melabuhkan pantatnya tepat ke atas butoh hindu itu. Sedikit demi sedikit kepanjangan butoh tersebut mencercah ke pendalaman lubang pantat Maria. Kelainan yang amat ketara dapat Maria rasakan. Butoh suaminya sendiri tidak pernah menjelajah sejauh yang telah butuh hindu itu lakukan.

Si cina pula segera berposisi di belakang Maria. Sejurus kumudian bahu Maria pula dipeluknya. Sementara si melayu pula mengambil kedudukan di hadapan Maria. Sejurus kemudian kedua belah tangannya mencakup cengkaman pada kedua belah pergelangan kaki Maria yang sedang bertapak di atas tilam. Tanpa sebarang amaran tangannya menarik kedua belah kaki tersebut ke atas.

Secara tiba tiba seluruh keberatan tubuh si isteri muda itu terpasak sekemas pada butoh yang sedang menyula lubang pantatnya. "Iiiiiieeee.... Cukuuuuup!!!!" Tempik Maria ketika mengaduh kesakitan. Namun tidak seorang pun daripada mereka yang memperdulikan kesakitan yang menghurungi pantat Maria. Si melayu tetap kemas memastikan pengapungan kaki Maria. Si cina pula tekun mengawal rontaan tubuh Maria supaya tidak terjatuh. Tindakan sepadu keduanya itu telah berjaya memantau keadaan lubang pantat supaya sentiasa kemas terpasak pada butoh si hindu.

Maria mulai menanggis kerana kesakitan tersebut. Si cina bertindak menggeletik pinggang Maria. Ianya telah berjaya melunturkan tangisan Maria dan digantikan pula dengan suara suara geli tawa. Pundi pundi kencingnya semakin terdesak apabila diperlakukan sebegitu rupa. Tambah meruncingkan keadaan ialah bebanan 2 liter air yang jelas telah membuncitkan perutnya itu.

Ekoran dari penangan geletik yang berterusan, pundi kencing Maria terburai juga akhirnya. Bercucuran air kencing Maria bertaburan di atas katil itu. Selama seminit ianya mengalir deras melimpahkan saki baki takungan yang telah tersimpan di dalam perutnya. Berbecak becak tilam tempat mereka beradu akibat dari perbuatan Maria yang sebegitu rupa.

Ketiga tiga perompak itu ketawa besar melihatkan ketidak senonohan tersebut. Cukup terhibur mereka dengan telatah seorang wanita cantik yang terkencing di hadapan mereka. Muka Maria jadi merah padam kerana tersangat malu. Perasaannya terus diganggu dengan tepuk sorak yang dihulurkan kepadanya. Mereka seolah olah telah mengesahkan martabatnya sebagai seorang wanita melayu yang tidak bersopan santun.

Lelaki melayu itu akhirnya melepaskan semula kedua belah kaki Maria. Sejurus kemudian bahunya juga turut sama dilepaskan. Namun si lelaki hindu itu nampaknya enggan melepaskan butoh yang masih terpasak di dalam pantat Maria. Berkemungkinan juga dia sudah cukup selesa dengan kesedapan mengongkek pantat melayu yang agak sempit.

Lelaki melayu itu menarik muka Maria ke hadapan. Tindakan tersebut telah mengubah posisi Maria kepada keadaan tertunggeng merangkak dengan kangkangnya terbuka luas. Walaupun begitu, butoh si hindu tetap juga terselit kemas di dalam pantat Maria.

Tanpa membuang masa si lelaki melayu pantas menyuakan butuhnya ke arah mulut Maria. Namun Maria enggan membuka mulut kerana tidak biasa melakukan perbuatan yang sebegitu. Jadi lelaki melayu itu hanya mampu sekadar mencercahkan kepala butuhnya pada persekitaran bibir Maria saja. Sambil itu tangannya pula bertindak lembut dengan meramas ramas tetek Maria.

Sedang Maria asyik bertumpu untuk mempertahankan mulutnya dari disumbati butuh, tiba tiba puting susu Maria telah disakiti oleh satu cubitan yang cukup keras. "Aaaaarrrrhhhh....!!!" Jerit Maria apabila apabila satu cubitan padu dilepaskan oleh si lelaki melayu. Seluruh tumpuannya beraleh ke arah kesan kepedihan yang melanda puting susunya itu. Bagaikan nak terputus puting tersebut akibat didera cubitan yang sebegitu rupa.

Mulut Maria ternganga luas ketika insiden tersebut berlaku. Dengan pantas si lelaki melayu itu memanfaatkan keadaan yang sebegitu rupa. Segera dia melorongkan butohnya masuk ke dalam mulut Maria. Terkemut kemut mulut Maria apabila menyedari butoh lelaki itu telah berjaya bersarang di dalam mulutnya. Pada mulanya dia seolah olah cuba untuk mengeluarkan butuh tersebut. Namun lehernya tidak dapat bergerak kerena telah pun dipantau oleh lelaki itu. Akhirnya Maria akur pada hakikat bahawa dia terpaksa melalui detik detik yang meloyakan itu dengan penuh ketabahan. Bagi Maria ia adalah lebih baik daripada berterusan tubuhnya disakiti oleh mereka.

Si lelaki cina itu pula mula menerokai sentuhan pada persekitaran bontot Maria. Dengan posisi bontot yang berkeadaan terkangkang menunggeng, lubang dubur Maria amatlah jelas tertonjol. Minat si lelaki cina itu juga amat ketara kecenderongannya ke arah penonjolan yang sebegitu rupa. Lantaran dari keinginan tersebut, maka dia pun mulalah memasukkan jari telunjuknya ke dalam lubang dubur yang sedang terdedah itu.

Maria cuba menyambut penerokaan tersebut dengan jerit kesakitan. Namun ianya agak tenggelam akibat dari keadaan mulutnya yang masih penuh berisikan butoh. Si lelaki cina itu pula mencetuskan sedikit ketawa kecil ekoran dari tindakan Maria yang serba tidak menjadi. Sejurus kemudian jari jemarinya menjadi bertambah ganas di dalam penerokaan pada dubur berkenaan.

Ketika itu semua lubang seksual Maria sedang giat diekspoitasi oleh tiga orang lelaki. Di dalam pantatnya sedang terpasak butoh si lelaki hindu. Di dalam mulutnya pula sedang bersarang butoh si lelaki melayu. Manakala jari si lelaki cina pula sedang giat mengorek lubang duburnya. Episod yang sebegitu rupa tidak pernah Maria terbayangkan akan menimpa dirinya. Namun Maria berharap agar ketiga tiga lelaki itu akan segera klimak. Episod ngeri tersebut ingin Maria akhiri dengan seberapa segera.

Sedang Maria melayani fikiran mengenangkan untung nasibnya, tiba tiba si lelaki melayu itu mengelupur semacam. Maria sendiri dapat merasakan kesan dari denyutan butoh yang bersarang di dalam mulutnya itu. Dari pengalamannya, dia tahu bahawa keadaan si butoh yang sebegitu merupakan petanda bahawa ianya sudah menghampiri kemuncak. Saat untuk mengakhiri kehadiran butoh yang amat meloyakan itu kian hampir. Lantaran kesedaran tersebut Maria pun mulalah memperhebatkan daya kulumannya agar kantong nafsu lelaki itu akan segera dapat dikosongkan.

"Kamu mesti telan kesemua air mani aku. Jika tidak, nanti aku cantaskan puting tetek kamu." Pesanan si lelaki itu jelas berbaukan ugutan yang amat ditakuti oleh Maria.

Maria mengangguk anggkukan kepala sebagai tanda kepatuhan. Sejurus kemudian mulutnya mula terasa akan kehadiran sesuatu cecair yang agak suam kepanasannya. Maka Maria pun sedarlah bahawa ledakan air mani sudah mulai berlaku. Dia pun segera memusatkan segala tumpuan untuk menyambutnya limpahan tersebut dengan lidah yang terbuka.

Maria menghisap saluran kencing butoh itu bagaikan orang dahaga menghisap air minuman. Cara yang Maria lakukan telah menyebabkan lelaki itu hilang upaya untuk mengawal ledakan nafsu. Lantaran dari usaha usaha yang sebegitu gigih maka berlakulah pancutan air mani yang sungguh luarbiasa banyaknya. Sebegitu bentuk ganjaran yang telah dihadiahkan ke dalam mulut Maria. Bukan main banyak kencingan nafsu yang telah dicetuskan oleh butoh lelaki itu.

Dengan penuh kerelaan Maria menerima segala galanya. Berdegup degup tekaknya menelan pancutan air mani yang bertubi tubi diterbitkan. Amat setia Maria meratah setiap titisan yang memasuki mulutnya. Dengan penuh ketekunan mulut Maria memerah butoh tersebut hinggalah ke titisan yang terakhir. Maria berasa cukup puas kerana tiada setitik pun air mani yang gagal memasuki perutnya. Akhirnya si lelaki melayu itu pun mengeluarkan butohnya dari mulut Maria dan terus terdampar kelesuan.

Lega Maria dengan keadaan tersebut. Barulah mulutnya bebas dari penangan butoh itu. Namun kelegaan Maria tidak lama dapat dinikmatinya. Ia berpunca dari tindakan lelaki cina itu yang mula berusaha untuk memasukkan butohnya ke dalam dubur Maria.

Dengan keadaan lubang dubur yang sememangnya sudah cukup terdedah, si kepala butoh itu mudah menemui sasaran yang dihajati. Apabila sasaran sudah ditemui, maka dengan perlahan lahan kepala butoh pun mulalah menyelusup ke dalam. Sedikit demi sedikit kepanjangan butoh berkenaan tenggelam ke dalam saluran dubur si Maria.

"Oooooooohhh...!!! Sakiiiiiiit....!!! Toloooooong...!!!" Jerit pekik Maria itu kemudianya diringi oleh gerak rontaan kepalanya yang tidak tentu arah. Lubang dubur yang masih dara itu telah dibutohi rejaman yang tidak berperi. Bagaikan terbelah dua Maria rasakan penangan pada bahagian bontotnya. Ia seolah olah telah dihiris dengan sembilu yang amat berbisa. Lebat airmata kesakitan mengalir dari kelopak mata Maria. Suara raung tanggisnya jelas memenuhi ruang bilik tersebut.

Sedang Maria hebat dihurungi kesakitan, si lelaki Melayu mengambil kesempatan untuk berkata kata. "Kenapa sayang?"

Di dalam suasana yang serba tidak selesa Maria cuba bertumpu pada pertanyaan lelaki berkenaan. Dengan serba keterpaksaan Maria menyingkatkan perhitungan. "Abaaang... Saya nak lagiiii...!!!" Segera Maria menerbitkan jawapan sepertimana yang dikehendaki. Cukup pantas usahanya itu demi untuk menghindarkan penderaan pada bahagian tubuhnya yang lain.

Mungkin oleh kerana terlalu sempitnya lubang dubur si Maria, maka si lelaki cina itu tidak dapat lama bertahan. Berceret ceret pancutan airmaninya terpancar ke dalam dubur tersebut. Maria menyambut kehangatan cecair pekat itu dengan perasaan yang sakit tapi cukup melegakan. Limpahan air mani telah padat bertakung di dalam dubur Maria. Setelah cukup puas barulah butoh si lelaki cina itu dikeluarkan dari situ.

Si lelaki hindu yang mana butohnya masih terpasak di dalam pantat Maria mula kelihatan kengiluan. Petanda petanda penjelmaan kemuncak nafsu kian ketara pada kelakuannya. Maria sendiri pun dapat merasakan keligatan gerak denyut pada butoh tersebut. Namun dia nampaknya cukup rela merestui kegiatan yang sebegitu rupa. Ia adalah ekoran dari kecenderungan untuk segera bebas dari sulaan butoh si lelaki hindu itu.

"Kenapa sayang?" Si lelaki melayu bertanya lagi. "Aba...ang... Saya nak lagi...!!!" Jawab Maria dengan alunan suara yang amat manja.

"Uuuuuhhhh.....!!! Nah ambil ini.... Dijamin mesti kamu bunting... Padan muka cantik kamu tu!!!" Lelaki hindu itu sempat menyuarakan hasrat geramnya sambil mencetuskan pancutan air mani.

Mulai saat itu, rahim Maria tak henti henti disirami kencingan nafsu yang terbit dari sebatang butoh yang tidak berkhatan. Kesuburan tapak semaian di dalam perut Maria cukup nyata dapat merasai kehangatan cecair tersebut. Benih benih yang berpotensi membuntingkan Maria itu amat padat tersemai di situ.

Maria gembira menyambut penamatan perkosaan berkenaan. Namun perasaannya juga cukup terganggu dengan perkembangan yang baru diharungi sebentar tadi. Air mani suaminya sendiri hanya mampu sekadar melelih lemah dan amat sedikit pula jumlahnya. Ianya jelas tidak dapat menandingi kelebatan dan kehangatan pancutan deras yang telah diterbitkan oleh perogolnya itu. Kemungkinan bahawa taburan benih si lelaki hindu itu akan bakal membuncitkan perut Maria sangatlah tidak disenangi. Namun Maria sendiri berasa amat sukar untuk menafikan potensi yang sebegitu rupa.
Baca Selengkapnya »»» Dirogol Perompak

Janda Pramugari

Diposkan oleh admin

Cerita ini benar-benar berlaku kepada aku. Kejadian in baru sahaja berlaku pada bulan Januari 1999 yang lalu. Aku berkenalan dengan seorang pramugari Pelangi Airways. Namanya Zarina (nama samaran). Zarina bekerja dengan MAS sebelum ini tetapi terpaksa berhenti kerja kerana mengandung anaknya. Zarina ini memang cukup cantik orangnya.

Ceritanya begini. Pada penghujung bulan Disember 1998 yang lalu aku menaiki kapal terbang ke Kota Bahru dari Pulau Pinang dengan Pelangi Airways. Semasa penerbangan inilah aku berkenalan dengan Zarina tetapi itu aku tak berbual apa dengannya dan hanya sekadar memberikan kad aku ketika turun dari kapal terbang.

Tiga hari kemudian, bila aku balik ke pejabat, setiausaha aku beritahu ada seorang wanita bernama Zarina menalipon aku dan meminta aku menghubunginya kembali. Apalah punya sial, secretary aku hilangkan no talipon itu. Walau bagaimanapun nasib aku baik kerana Zarina talipon aku pada petang itu dan bagi no taliponnya. Jadi beberapa minggu itu kami sering berkomunikasi melalui talipon antara satu sama lain. Akhirnya aku merangcang untuk berjumpa dengan Zarina.

Seperti yang dirancangkan, aku pun memandu ke Kuala Lumpur dan mengambil Zarina di depan PJ Hilton. Aku bagi dia no kereta aku sebab dia tidak kenal aku dan aku pula tak berapa ingat wajahnya, tambahan pula Zarina baru sahaja memotong rambutnya. Ketika sampai di hadapan PJ Hilton, alangkah geramnya aku melihat Zarina yang putih gebu berpakaian seksi. Oleh kerana bulan puasa, kamipun hanya ronda-ronda sambil berbual-bual. Aku kemudiannya hantar Zarina pulang kerumahnya yang teletak dekat Jaya, PJ dan akan mengambilnya semula untuk berbuka puasa di Kelana Jaya Seafood.

Pukul 5.00 petang akupun mengambil Zarina dari rumahnya dan dia berpakaian lebih seksi. Batang aku dah keras ketika di dalam kereta semasa meronda-ronda sementara menunggu waktu berbuka puasa. Aku dah geram habis tenggok si Zarina yang putih, tinggi dan manja itu.

Ketika makan, Zarina beritahu aku yang dia adalah seorang Janda dan mempunyai seorang anak lelaki yang ditinggalkan bersama ibusaudaranya di Johor. Bekas suaminya pula tinggal di KL dan kadang-kala ada menjengguknya. Aku tanya dia, selepas bercerai ada tak dia melakukan hubungan seks dengan bekas suaminya. Zarina beritahu dia tak pernah melakukan seks selepas bercerai dengan suaminya sebab takut dosa. Ringan-ringan tu adalah. Aku beritahunya yang aku ini bujang tetapi dah pernah melakukan hubungan seks dengan bekas mak we aku di ITM dulu. Dia diam sahaja dan melemparkan senyuman manis kepada ku. Selepas makan aku pun ronda-ronda di KL.

Lebih kurang pukul 10.00 malam aku ajak Zarina ke lounge di Concord Hotel, KL tempat aku menginap. Zarina setuju sahaja. Kami di lounge sehingga jam 12.30 malam. Semasa di lounge lagi aku dah raba-raba Zarina tapi dia buat tak kisah sahaja dan aku cium dia sekali bila lagu permintaanku yang ditujukan kepadanya dinyanyikan.

Selepas lepak kat lounge, aku ajak Zarina ke bilik aku. Mula-mula dia tak mahu sebab takut kena cekup dek pencegah maksiat. Aku beritahu dia, sekarang ni bulan puasa, pencegah maksiat sibuk sembahyang sunat. Akhirnya Zarina bersetuju tetapi dengan syarat untuk sekejap sahaja. Bila sampai di dalam bilik, Zarina buatkan aku kopi dan aku ajak di duduk di atas katil rapat dengan aku sambil menonton TV. Aku pegang tangannya sambil mengusap-usapnya tapi dia tak bagi aku buat lebih dari itu. Kemudian Zarinah ambil selimut dan gulungkan badannya dengan selimut. Aku pun naik bengkek. Ada pulak macam tu. Aku pun cakap kat Zarina kalau dia takut dengan aku baik aku hantar dia balik rumah sahaja. Zarina kata dia takut kami terlanjur sebab dia pun rasa suka dekat aku. Maklumlah aku ni mancho orangnya dan tinggi lampai. Aku pun cakaplah, apalah salahnya kalau suka sama suka. lagipun aku memang syok dekat dia. kalau dia nak kahwin dan jadi bini aku, memang aku rela.

Cantik sungguh wa cakap lu. Jadi dalam berbual-bual tu, aku tanggalkan selimutnya dan meraba buah dadanya. Lembut sahaja masa itu sebab belum tegang lagi tetapi cukup putih melepak dan cantik bentuknya. Kemudian aku minta nak bukak blousenya dan dia membantah sedikit tapi aku rasa Zarina dan stim sebab suaranya pun dah terketar-ketar. Aku buka butang blousenya dan tanggalkannya. Tinggal coli hitamnya sahaja. Aku ramas buah dada Zarina dari luar coli dengan kedua-dua belah tangan aku. Dan akhirnya aku tanggalkan pula colinya itu. Mak tertonjollah gunung berkembar Zarina. Akupun menghisap dan menjilat buah dada Zarina. Lepas hisap kiri aku hisap yang kanan pula berselang-seli buat seketika. Kemudian tangan aku pun merayap ke pangkal peha Zarina dan membuka skirtnya. Dia cuba menepis. Tapi aku tak peduli dan terus mengusap celah kelangkangnya. walau bagaimanapun, sambil merengek Zarina kata "Janganlah ... dosa". Aku kemudianya menanggalkan seluar dalam Zarina pula. Batang aku dah memang keras sampai sakit dan tak selesa sebab aku pakai seluar jeans yang agak ketat. Aku pun sambil mengusap celah kangkang Zarina membuka pakaian aku. Zarina pun turut membantu menanggalkan baju dan seluar aku.

Zarina pegang batang aku dan mengusapnya dengan lembut manakala aku terus menguntil biji kelentitnya yang sudah berair itu. Aku rebahkan Zarina dan mengisap dan menjilat teteknya dan terus menjilat kebahagian bawah sehinggalah sampai kelubuk mutiara Zarina. Aku cium dan jilat pantat Zarina dengan lidah aku. Rasanya sungguh sedap sekali. Inilah antara permainan yang paling aku suka, jilat pantat. banyak air Zarina keluar dan aku terus menjilatnya. Aku masukkan lidah aku ke dalam lubang pantat Zarina. Dia terasa nikmat dan mengeliat dengan kuah sekali sambil berbunyi "argh ...argh...argh". Aku rasa air maninya dah keluar. Aku terus jilat dan hisap lubang pantat Zarina untuk lebih kurang selama 10 hingga 15 minit.

Selepas itu aku suruh Zarina jilat dan kulum batang aku pula. Apalagi, dia pun kulum dan menjilat keseluruhan batang aku. Bertambah nikmat bila Zarina masukan keseluruhan batang aku yang panjang lebih kurang 6.5 inci itu ke dalam mulutnya. Aku pula meraba-raba badan Zarina. Lebih kurang 15 minit akupun membaringkan badan aku ke atas badan Zarina dan secara perlahan-lahan memasukan batang aku kedalam cipapnya. Aku tengok mata Zarina terpejam menahan kenikmatan sambil memeluk erat badan aku. Ketat juga. Memang sah Zarina tak pernah kena batang selepas bercerai dua tahun yang lalu. Mula-mula aku gerak pendayung aku perlahan-lahan dan kemudiannya menukar kelajuan dengan lebih pantas. Aku tengok Zarina tercungap-cungap menahan kesedapan sambil berbunyi "argh... argh... argh... argh".

Setelah mendayung lebih kurang 15 minit, aku suruh Zarina membalikkan badannya dan menonggeng untuk buat style doggie. Zarina pun menonggeng punggungnya ke atas. Aku jilat pantatnya dahulu sebelum memasukan batang aku dari belakang. Sedap sungguh. Aku dengar si Zarina ber uh... ah... uh... ah... uh... ah... sambil menyuruh aku mempercepatkan kerja. Lebih kurang 10 minit kemudian aku berhenti dan suruh Zarina diposisi atas pula. Aku baring dan Zarina masukan batang aku ke dalam cipapnya yang berbulu nipis itu. Ini posisi yang paling aku suka. Nikmat sambil berehat. Zarina terus berdayung dan aku lihat Zarina masih bertenaga walaupun sudah melebihi 10 minit dalam posisi begitu. Aku pun menyuruh Zarina mempercepatkan dayungannya. Dalam Zarina mempercepatakan dayunganya, aku rasa aku dah nak sampai klimaks. Aku beritahu Zarina yang aku dah nak terpancut dan dia suruh aku bertahan supaya dapat keluar bersama-sama. Zarina terus berdayung dan aku tak boleh bertahan lagi lalu terpancut air mani aku ke dalam pantat Zarina. Zarina pun keluar sama. Aku dapat rasakan kemutan istimewa ke atas batangku. Zarina terus mendakap aku sambil membiarkan batang aku berada di dalam cipapnya.

Lebih kurang 5 minit merendam batang aku, Zarina pun bangun dan masuk ke dalam bilik air. Bila Zarina keluar dari bilik air berbogel, aku naik stim balik. Dia beritahu aku yang dia puas sekali. keluar sampai dua kali dan tidak pernah merasa senikmat ini dalam hubungan seks. Aku tanya Zarina sama ada dia hendak lagi tak. Batang aku dah mula terpacak balik selepas 10 minit berehat. Jadi kami pun terus berdayung semula. Kalau tak silap aku, hari itu saja kami buat sampai 5 kali. Last sekali kami buat pukul 7.30 pagi. Baru aku teringat, bulan puasa mana boleh lakukan hubungan seks waktu siang. Tapi nak buat macamana, tak berdaya nak menahan sebab aku memang sukakan Zarina dan dia pula sukakan aku. Pagi itu aku rasa lutut aku nak tercabut. Malam esoknya kami terus sambung projek tolak-tarik.

Aku nak ambil kesempatan ini menjemput janda, bini orang ataupun anak dara tak kira tua atau pun muda, apa sahaja bangsa dan agama supaya menghubungi aku kalau nak cuba belayar dengan aku. Kalau sesiapa nak merasa batang aku, sila email ke fmnfmn@hotmail.com. Kepuasan terjamin.

Kalau ada masa nanti aku tulis lagi pengalaman aku yang seterusnya.
Baca Selengkapnya »»» Janda Pramugari

Aku dan Biras pt 2

Diposkan oleh admin

Pertamanya aku nak ucapkan terima kasih kepada semua yang telah menghantar e-mail kat aku, dan di atas permintaan mereka aku akan ceritakan sambungan kisah aku dan biras.

Selepas pertama kali aku fuck biras aku tu, hampir tiga minggu kalau tak silap aku, kami tak berhubungan. aku semacam naik sasau. yang paling aku risau ialah kalau-kalau aku mengigau dan tersebut nama Ita, tentu bini aku mengamuk dan potong konek aku. namun begitu, pada satu hari bini aku ajak aku pergi ke rumah mak dia pasal ada hal. Di situ aku tersentak sebab kebetulan terjumpa dengan Ita. Kami hanya tersenyum dan say hi ajelah. aku cuba juga nak cari kesempatan berjumpa Ita, tapi maklumlah orang ada. Tiba-tiba Mak mertua aku panggil bini aku dan laki dia untuk berbincang secara sulit kat dalam bilik (pasal hal keluarga dia oranglah). Aku tau aku mesti ambil peluang ini. Masa tu anak aku bermain-main kat ruang atas sementara anak dia masih terlalu kecil. Aku menghampiri Ita dan memegang bahunya, dia nampak gementar. (aku pun gementar juga). Tapi dia tak kata apa-apa.

Aku kata " I miss you Ita". Dan dengan perlahan dia jawab "I miss you too". Betapa leganya hatini. Tanganku semakin berani merayap ke bawah sampai ke pinggulnya. dia tersenyum. aku dah tak tahan, aku sentuh dagunya dan mendekatkan bibirku ke bibirnya. Kami berkucupan erat dan berpelukan. Tanganku seperti biasa merayap ke teteknya.

Tiba-tiba dia menolak aku. Mungkin dia takut untuk berlaku sumbang di situ. Di waktu yang sama anak kecilnya menangis. Puas dipujuk, masih tak berhenti. Ita tau dia nak menyusu. Aku masih ingat peristiwa itu. Ita memandang tepat ke arah aku, sambil tangannya menyelak baju t-shirtnya seolah-olah dia mahu aku melihat dengan jelas. Bra putihnya diselak ke atas, menampakkan dengan jelas teteknya yang ranum. Nyata sekali dia mahu menunjukkan teteknya itu kepada aku bila dia sengaja mengambil masa untuk menyuapkan puting teteknya ke dalam mulut anaknya. Aku tersenyum gembira, dan Ita menyembutnya dengan senyuman juga.

Aku menghampiri Ita, dan tanganku meramas teteknya yang sebelah lagi. Ita kata "jangan bang, not here". Tapi aku degil, aku terus meramas, sambil aku tau Ita sukakannya. Aku kucup bibirnya lagi. Masa tu aku dah tak kisah apa. tanganku terus merayap kebawah baju dan branya, memainkankan putingnya. Tanpa berkata apa-apa aku dekatkan mulut aku ke tetek Ita untuk menghisap, Ita cuba membantah, tapi tak berupaya. Aku sempat menyonyot beberapa kali dan menelan susu Ita. Tiba-tiba anak aku memanggil aku minta aku tolong sesuatu. Pantas aku berhenti, membetulkan baju Ita dan pergi mendapatkan anak aku. Nasib aku memang baik, kerana diwaktu yang sama juga pintu bilik dibuka dan bini aku keluar. Selepas itu kami tidak berkesempatan lagi untuk mencuba di situ. sebelum balik, aku sempat membuat isyarat supaya Ita call aku esok.

Esok aku menerima panggilan Ita melalui handphone. Kami berbual panjang. Ita kata pada mulanya dia memang rasa amat bersalah, itu sebabnya dia tak call aku (aku memang tak ada nombor dia). Tapi bila dia fikirkan sikap laki dia, Ita rasa semakin rindu dan gian kat aku. Dipendekkan cerita kami merancang untuk berjumpa lagi di hotel beberapa hari kemudian.

Sehari sebelum hari yang dijanjikan, aku booked bilik hotel berhampiran, tapi aku tak tidur di situ. Sebabnya masa check-in hotel ialah selepas pukul 1.00 tgh dan check-out ialah sebelum jam 12.00 tgh esoknya. So check-in hari ini untuk digunakan esok paginya.

Hari tu aku bersiap seperti biasa untuk pergi kerja, cumanya aku cuti hari tu dan terus ke hotel (so bini aku tak suspect lah). Aku sampai di bilik hotel lebih kurang jam 8.00 pagi. Tak sabar betul rasanya nak jumpa Ita. Lebih kurang jam 8.30 pagi bilik aku di ketuk. Ita berjaya menyusup masuk ke hotel. Bila dia masuk aje, aku terus peluk dan kucup dia. Tapi Ita menolak, dia kata aku tak gantung kad 'do not disturb'. Alamak, apalagi cepat-cepatlah aku gantung. Bila aku toleh aku tengok Ita dah berdiri dekat katil. Dengan wajah menggoda dia menanggalkan butang baju blousenya satu persatu. Mula-mula bajunya, skirtnya, branya dan last sekali pantynya. Aku rasa macam tiga jam aku menunggu untuk dia telanjang. Aku masih dapat maintain aku punya coolness, walaupun konek aku tegang bagai nak tercabut. Ita berdiri dengan gaya manja menunggu aku berbogel. (oh ya masa tu aku cuma pakai robe, supaya senang). So tak ada masalah besar, aku cuma perlu tanggalkan ikatan, dan berbogellah aku dengan konek aku tepat menunjukkan diri kat Ita.

Selepas melakukan rutin biasa berpelukan, berciuman, raba meraba, hisap-menghisap, Ita berbisik "abang, boleh tak abang jilat? please" Masa tu aku tau pantat dia dah basah lenjun, tapi aku dah bersedia untuk itu, aku memang ada bawa "pussy licker" (Krim ni memang khas untuk disapukan kat pantat so kita boleh jilat tanpa merasa bau pantat, malah ia datang dengan pelbagai perisa. Krim ni aku beli masa aku kat German dulu.) - nota khas- kepada lelaki yang tak suka menjilat pantat, belilah krim ni, nescaya kau orang akan jadi penjilat pantat yang paling disayangi. So kalau kau orang pergi overseas, atau ada orang lain yang pergi carilah benda ni.

Lepas aku sapu, aku pun jilatlah pantat Ita, sampai dia merengek minta berhenti dan menarik rambut aku. Ita secara aggressive bangun nak menghisap konek aku pulak sebab dia nak balas budi, "bang, Ita nak hisap, please let me suck you". Tapi aku bingkas menolak sebab aku tau aku pasti akan terpancut sebelum fuck dia. Dengan lembut aku jawab "you can suck me later sayang". Aku kembali membaringkan Ita dan memasukkan konek aku ke dalam pantatnya. Sambil mengenjut, aku cium keseluruh muka dan tengkuk dan sesekali menghisap tetek. Selepas beberapa minit (mungkin saat?) aku terasa nak pancut, "Ita, I'm going to cum". mendengar itu Ita memautkan kakinya dipinggang aku, minta aku pancut dalam.

Kami ketawa bersama tanda puas. Berkucupan, berpelukan. Ita masih belum mahu melepaskan kakinya, walaupun konek aku terasa amat geli di dalam pantatnya. Akhirnya kami berbaring, tanpa mahu menutup tubuh kami. Kami berbual. Ita kata "thank you for the great fuck. Ita betul-betul puas." Aku kata "It's a pleasure to fuck you, sayang".

Selang beberapa minit, tangan Ita merayap ke konek aku, Aku tau dia nak lagi. Ita menjilat-jilat tetek aku, dan beransur ke perut aku. Sebelum sempat dia sampai ke konek, aku kata aku perlu basuh konek aku dulu. Lalu aku ke bilik air dan basuh. Sekembali ke Ita, dia dah siap melutut di lantai menanti konek aku. Sambil aku berdiri, Ita memasukkan konek aku ke dalam mulutnya, perlahan-lahan. Keluar-masuk. Penat berdiri, aku duduk di kerusi, Ita langsung tak melepaskan hisapannya. Aku tau dia enjoy menghisap konek aku. Aku ingatkan aku dapat bertahan lama selepas pancutan tadi, tapi aku silap Ita memang pandai menghisap. Aku warning Ita 'Ita, careful sayang, abang nak pancut ni". Tapi dia terus menghisap. " sayang, I'm cumming" Aku cuba cabut konek aku, tapi Ita menarik bontot aku. Nyata dia mahu aku pancut kat dalam mulut dia, so aku dah tak kuasa melawan, terus pancut. BIla terpancut aje, Ita segera melepaskan konek aku, dia terbatuk-batuk. Mana taknya, pancutan mani aku terus ke dalam tekaknya. Tapi aku masih sempat memancutkan sebahagian air mani ke dalam mulut manakala sebahagian lagi jatuh di muka dan teteknya. Tapi yang menarik, walaupun terbatuk-batuk Ita masih tak mahu melepaskan konek aku dari genggamannya.

Aku tengok mata Ita berair kerana tercekik agaknya. Tapi dia masih mahu menjilat lebihan air mani aku di tepi bibirnya. "Hmm, it doesn't taste bad" (maknanya sedaplah tu). Lalu menjilat pulak hujung konek aku. Kau orang pun tau mesti geli punya. Aku menjerit. Ita terus memasukkan keseluruhan konek aku ke dalam mulutnya. Aku menjerit lagi. Dan kami sama-sama tertawa.

Aku tanya Ita kenapa dia hisap sampai pancut. Ita kata "sebab abang jilat pantat Ita sampai Ita cum so Ita kenalah hisap sampai abang cum". Dia ingatkan air mani ni busuk atau kotor, rupanya tak begitu. so dia kata nanti dia nak lagi.

Selepas memebersihkan badan, Ita cuba membalut dirinya dengan towel, aku tarik towel itu dan memintanya terus berbogel. Dia setuju. Maka kami terus berbogel. Hampir jam 10.00 pagi kami tersa lapar. Aku minta room service dua nasi goreng dan roti. Bila room service sampai, Ita bersembunyi di dalam bilik air, tapi aku rasa budak tu tau ada perempuan dalam bilik tu sebab dia senyum aje. aku pun bagi tip lebih sikit dan tepuk bahu dia, dia pun faham.

Kami makan sambil telanjang. Aku rasa kau orang kena cuba makan sambil telanjang dengan partner kau orang. Kami menggunakan imaginasi kami untuk makan. Aku ambil udang nasi goreng tu dan perlahan-lahan sapukan ke pantat Ita, lalu aku suap ke dalam mulut. Ita agak terperanjat, tapi dia pun tak mau kalah, Ita ambil jem dan sapukan ke konek aku dan jilat. Dia cuba melancap konek aku supaya pancut ke atas roti untuk di makan, tapi aku tak mau pancut. Aku balas dengan menghisap teteknya sambil dia makan nasi goreng, malah aku jilat pantatnya sambil dia makan. Lepas tu dia pulak hisap konek aku masa aku makan. last sekali, Ita naik ke atas aku dan masukkan konek aku dalam pantat dia, semua itu dilakukan masa kami makan dan berbual mesra. Macam-macam lagi kami buat menggunakan imaginasi kami.

Habis makan dan fuck, kami tengok habis bersepah bilik tu.
Kami berada di dalam bilik tu sampai lebih kurang jam 12.00 tgh. sampai masa untuk check-out. Tapi Ita minta aku call front-desk minta check-out lewat sikit. Nyata dia belum mahu beredar dan berpisah. Selama itu kami tidak dibaluti seurat benang pun.

Tiba masa untuk berpisah, kami berjanji untuk meneruskan perhubungna sulit ini. Kami akan terus mencari peluang untuk bersama. Sehingga kini kami masih terus bersama. Di lain kali aku akan ceritakan lagi kisah sex kami. Sementara itu teruskan menulis kat aku di azri64 di surat panas. Ynag perempuan pun jangan malu-malu. aku sedia membaca surat kalian.
Baca Selengkapnya »»» Aku dan Biras pt 2

Aku dan Biras pt 1

Diposkan oleh admin

Biras 1 - Aku dah lama berkunjung ke laman ni. seronok membaca cerita-cerita orang lain, terasa pulak nak share cerita benar yang berlaku pada diri aku sendir. Tapi bukan first-time aku sebab first-time aku masa malam pengantin, so tak ada yang menarik. Ini cerita aku dengan biras aku. Biras aku ni seorang yang cantik dan mepunyai tubuh badan yang menarik, terutama teteknya. Aku tahu dia ni memang pandai jaga badan walaupun sekarang ni dah ada anak dua orang (masa aku mula main dengan dia anak dia baru seorang.)

Hampir dua tahun aku memendam rasa untk memiliki biras aku ni. Kami selalu berjumpa di majlis-majlis keluarga atau bila kami kunjung mengunjungi. Konek aku sentiasa tegang bila menengok dia especially masa dia pakai t-shirt. Aku yakin dia perasan yang aku memang selalu memerhatikan dia. Tapi kami tetap berbual mesra sebagai saudara.

Pada hari yang bersejarah itu, aku terasa nak ponteng kerja dan berjalan-jalan di shopping complex yang terkenal di K.L. Aku terserempak dengan dia (Ita), yang waktu tu nampak muram. Kami berbual-bual tetapi mata aku tak dapat lari dari memandang teteknya, walaupun dia berpakaian blouse dan skirt. Kami berjalan-jalan dan aku berjaya membuat dia ceria dan tertawa. Kami makan di pizza-hut, dan waktu tu tak ramai orang. Setelah beberapa lama aku semakin berani memuji dia dan bertambah berani lagi bila aku kata aku dah lama minat kat dia. Ita tersenyum dan menjawab "Ita tau, pasal abang selalu pandang Ita, bukan pandang muka aje kan?"

"Ita tak marah ke abang pandang macam tu?"

"Tak, itu kan hak abang"

Perbualan kami bertambah daring, walaupun aku tak berapa ingat secara detail, perbualan kami berkisar sekitar sex. Ita kata dia tak berapa puas dengan laki dia dan mungkin laki dia ada hubungan dengan perempuan lain. So bila dia tau aku memberikan tumpuan pada dia, dia seronok. Akhirnya nafsu yang kuat memaksa aku berkata "I want you Ita". Dan kerana nafsu yang kuat jugalah Ita menjawab "I want you too, abang". Di ketika itu aku cepat perasan yang tempat itu sudah tidak sesuai untuk kami lagi. Perlu cari tempat yang lebih sunyi. Dipendekkan cerita, kami bersetuju untuk menyewa bilik hotel. (Ita beberapa kali mahu menukar fikiran, tapi secepat mungkin juga aku meyakinkan dia bahawa kita akan hanya berbual dan tidak akan melakukan apa-apa yang dia tidak rela).

Di dalm lif kami berpegangan tangan. dua-dua berasa sangat gementar. Tiba di dalam bilik, kami tidak bercakap sepatah pun. Dari berpegangan tangan, kami berangkulan kemas, bibir bertaut. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tangan aku dapat merayap ke dadanya dan meramas-ramas teteknya. Sah tetek dia memang besar. Merasakan dia hampir terjatuh, aku merebahkan Ita ke atas katil. Aku berjaya menanggalkan blouse dan skirtnya. Coli merah bercangkuk depan bagai menggamit aku. Aku tanggalkan. Aku hisap. Aku tak ingat berapa lama aku menikmati teteknya, yang aku ingat teteknya memang seperti yang dijangka ditambah dengan kesedapan air susu yang keluar, aku telan terus (masa tu dia masih menyusu anaknya).

Aku tanggalkan pakaian aku tetapi aku tak nak masukkan terus dalam pantat Ita. Aku mesti puaskan Ita dulu (make her cum first). Aku tau yang aku takkan dapat bertahan lama. Aku jilat pantatnya (bini aku kata aku memang pandai jilat). Aku tak perlu menjilat lama, mungkin tak sampai seminit, Ita menjerit kegelian, sambil menarik-narik rambut aku minta aku berhenti. Namun aku tetap berdegil meneruskan jilatan dan nyonyotan kelentitnya agar Ita betul-betul puas. "Abang, Ita tak tahan, please enter me". Perlahan-lahan aku masukkan batang aku kedalam pantat Ita. Aku memang tak dapat bertahan lama, selepas hanya beberapa kali henjutan saja, aku terpancut ke dalam pantat Ita.

Dah puas, aku berbaring disebelahnya. Perlahan-lahan Ita bangun menuju ke bilik air. Dia langsung tak memandang aku. Agaknya dia menyesal. Selepas beberapa minit aku masuk ke bilik air. Ita dah membalut tubuh dengan towel. Aku tanya dia "Ita menyesal?" Ita kata perasaannya bercampur-campur. Merasa bersalah kerana curang terhadap suaminya dan di waktu yang sama, merasa terharu dengan kenikmatan yang dirasainya. Lantas aku segera membuang perasaan menyesalnya itu dengan mengucup erat bibirnya. Aku tau dia nak lagi. Ita berlalu keluar dari bilik air sementara aku kencing dan basuh konek.

Dipendekkan cerita lagi, selepas itu kami fuck lagi beberapa kali. Sebenarnya Ita tak pernah kena jilat, sebab laki dia kata kotor. Sebab itu juga dia tak pernah menghisap konek. Mungkin sebab nak membalas jasa aku menjilat pantat dia, Ita rela belajar menghisap konek aku, walaupun pada mulanya dia agak kaget melihat konek aku. Panjangnya biasalah lebih kurang 5 inci tapi gemuk. Aku teringat lagi bila dia berbisik "besarnya". and she gave me one of the best blow job ever.

Ita jugak meminta aku menjilat pantatnya lagi. sekali lagi aku memuaskan dia sampai dia sendiri minta berhenti. Lepas tu kami fuck dengan pelbagai posisi. Kali ni aku bertahan lebih lama. Dia kata dia cum banyak kali.

Kali terakhir kami fuck hari tu ialah bila kami dah siap berpakaian dan nak keluar dari bilik. Dekat pintu bilik, kami berkucupan, berpelukan dan kami sukar untuk berpisah. masing-masing nak lagi. Akhirnya aku londehkan seluar aku sementara dia tanggalkan seluar dalam dia aje. Kami fuck standing position dan pancut dalam. Ita gunakan panty dia lap air mani di pantat dia dan juga konek aku. Panty tu aku campak kat dalam tong sampah dekat lif. Ita balik tak pakai seluar dalam. kami ketawa dan berpelukan sementara menunggu lif.

Selepas tu, tiga minggu aku tak jumpa atau call Ita. Aku ingatkan dia betul-betul menyesal. Rupanya tidak, malah dia juga gian nak jumpa aku. Next time aku akan ceritakan adventure sex kami di rumah mak mentua aku dan juga rumah aku masa bini aku dan laki dia ada. Juga masa aku dapat tau dia mengandung, dan bulan madu kami di Langkawi. In the mean time aku teringin juga nak berhubungan dengan kau orang yang ada similar experience, boleh kita bincang-bincang macamana nak main dengan ipar/biras. hubungi aku azri64 di surat panas (kau orang fahamkan?).
Baca Selengkapnya »»» Aku dan Biras pt 1

Abang Ipar Menggodaku

Diposkan oleh admin

Ini bukanlah pengalaman pertamaku kerana ketika kejadian itu aku telah pun bersuami dan beranak dua. Kisahnya bermula pada suatu pagi dalam pukul 7.00 pagi. Ketika itu cuma aku dan dua orang anakku yang berada di rumah. Suamiku hantar aku balik kampung sempena cuti sekolah (aku seorang guru) dan dia berkursus di alor setar. Emak dan ayah pula ikut rombongan ke kelantan selama tiga hari.

Jadi pagi itu aku baru sudah mandi bila aku dengar abang iparku, Erry, sampai kat muka pintu. Masa tu aku berkemban dengan towel aje. Dia datang untuk bagi kueh yang kakakku, Ella, buatkan. Mungkin ada banyak lebih agaknya.

“Effa..ini kueh kak ella kau bagi” katanya.

Aku suruh dia masuk. Aku perasan dia pandang aku tak lepas-lepas.masa tu anak-anak aku tidur lagi. Aku mintak dia tunggu kejap sebab nak pakai baju.sambil dia nak buka pintu ‘grill‘ rumah tu aku pun masuk kedalam bilik nak pakai baju. Tiba-tiba masa aku tengah membongkok nak pakai seluar dalam aku perasan dia dah berdiri kat belakang aku. Belum sempat aku buat apa-apa aku rasa tangan dia dah memegang pinggangku. Masa tu aku kaget tak tahu apa nak buat. Nak kata aku tak suka abang ipar aku ni tak boleh juga sebab dari dulu lagi aku dah perasan yang dia suka kat aku. Jadi aku sedikit sebanyak banggalah juga sebab masih ada orang yang bagi perhatian pada aku walaupun dah beranak dua dan badan pun dah mula gempal.
Masa dia pegang pinggang aku tu sebenar aku suka tapi aku tak boleh tunjuk yang aku suka. Jadi aku cuma kata “eh! abang buat apa ni…” aku tak dapat meneruskan kata-kata kerana dia telah mula mencium tengkukku sambil memeluku dari belakang. Sebenarnya pada masa itu aku sangat ingin di perlakukan begitu kerana suamiku telah lama tak menyentuhku. Jadi aku cuma membiarkan sahaja apa yang dibuatnya padaku.sambil bibirnya mencium tengkukku tangannya meramas tetekku yang masih terbalut dengan towel. Aku dah mula khayal bila dia mula menghisap tetekku. Nafasku mula ku rasakan sesak. Perlahan-lahan dia merebahkan ku keatas katil sambil bibirnya kini merayap keatas sambil mencium leherku dan akhirnya hinggap di bibirku. Aku yang dah mula hanyut masa itu membalas kucupannya dengan ghairah tanpa teringatkan kedua-dua anakku yang sedang terbaring tidur diruang tamu. Sambil kami berkucupan itu jarinya telah pun menjelajah pantatku dan sedang menggentel kelentitku. Aku terus hanyut….kemudian perlahan-lahan bibirnya merayap turun sambil mengucup seluruh tubuhku. Aku tak tahu berapa lama aku khayal sambil memejamkan mata kerana bila aku buka mataku seketika aku dapati abang iparku telah pun menanggalkan baju dan seluarnya. Bibirnya semakin turun melepasi pusatku dan aku merasakan nikmat yang amat sangat. Pantatku telah banjir.

Kemudian aku rasakan lidahnya menjilat kelentitku dan badanku mengelupur menahan geli dan merasakan nikmat yang tak pernah aku rasa dari suamiku sebelum ini. Aku terus memegang dan menarik kepalanya sambil kakiku mengepitnya.aku klimaks ….. abang iparku kemudian mula merangkak naik dan mula memasukkan senjatanya kedalam pantatku dan terus mendayung.

Aku tak tahu berapa lama dia melepaskan geramnya kepadaku kerana apabila aku nak klimaks kali kedua aku peluk dia kuat-kuat dan dia pun pancut serentak dengan ku.

Setelah dia puas aku tengok dia macam serba-salah dan macam rasa bersalah. Aku pun kata “Dah lah tu bang, baliklah cepat nanti orang nampak“. Dia pun segera pakai baju dan seluar dan dalam tergugup meminta maaf dan kemudian mengucapkan terima kasih. Tidak ada siapa yang tahu perkara itu sehingga kini dan kami masih lagi meneruskan aktiviti ini bila ada kesempatan.
Baca Selengkapnya »»» Abang Ipar Menggodaku