Milah (Bertukar-tukar Pasangan)

Diposkan oleh admin

Lebih kurang jam sebelas malam, Halim baru pulang ke rumah dari menghadiri jamuan akhir tahun syarikat tempat dia bekerja. Milah, isteri Halim tidak ikut sama. Badannya rasa demam-demam. Baru setahun mereka kahwin. Belum mempunyai cahaya mata lagi.

Sesampai di rumah, Halim terus masuk ke bilik tidur. Didapatinya Milah sudah tidur tetapi kainnya terselak. Matanya tertumpu pada jembut tebal isterinya. Sekonyong-konyong itu juga Halim naik berahi. Keinginan untuk bersetubuh dengan Milah memuncak.

Setelah menanggalkan pakaiannya, Halim pun berbaring di sisi Milah. Dek sebabkan olakan spring tilam, Milah pun terjaga. Dilihatnya Halim bertelanjang bulat dan tangannya mengusap-usap batang pelirnya yang dah tegang itu. Milah pun faham lalu bangun. Dia pun menanggalkan pakaiannya. Teteknya yang muntuk tergantung di dadanya. Matanya masih mengantuk. Langsung tak ada mood dia. Kemudian Milah pun menelentang lalu mengangkang. Kaki diangkatnya tinggi-tinggi. Lantas tangannya mengusap-usap bulu
jembutnya.

Jembut Milah memang tabal. Tak pernah dicukur selama ini, agaknya. Namun begitu, bibir cipapnya jelas kelihatan melendut dan layu. Kulit badan agak halus. Maklumlah orang kampung, tak pernah berjemur sangat. Orangnya berkulit sawo matang. Tetapi warna kulit dekat cipapnya agak cerah. Buah dadanya nampak lembek aje. Terbukti nyata Milah tidak mendapat nafkah batin yang secukupnya. Rambut panjang lurus melewati dada. Diikat ala ekor kuda aje. Bibirnya agak tebal. Enak sekali kalau dikucup.

Lantas Halim pun menaiki Milah yang sedang mengangkang itu. Dek sebabkan Halim yang naik syeikh, dia tak ingatkan langsung tentang mood atau nafsu isterinya, Milah. Dia tak peduli lagi sama ada Milah puas atau tidak. Dia tak kisah kalau-kalau Milah tak sampai climax. Yang penting dia henjut dan terus henjut hingga air nikmatnya terpancut. Ternyata, selepas beberapa henjutan air mani Halim dah terpancut. Lantas dia pun tergolek di sisi Milah.

Milah. Kasihan melihat dia. Kepuasan seks yang diharapkannya berkecai apabila suaminya dah terdampar. Dia menjadi resah. Gelisah. Tapi apa akan daya. Itulah nasib Milah, setiap kali bersatu setiap kali itulah juga dia kehausan. Kalau menurutkan nafsunya, mahu saja dia minta bertukar-tukar suami atau isteri.

Di sebelah, Halim dah mendengkur. Milah bangun lalu ke tandas. Ari- arinya dah penuh dengan air kencing. Tambah tak selesa lagi apabila lubang pukinya dihenjut tadi. Bukannya sedap seperti yang diharapkan tetapi sesuatu penyiksaan apabila ari-ari penuh berisi air kencing. Selepas ke tandas dia baring semula di sisi Halim. Entah berapa lama matanya terkebil-kebil, Milah sendiri tak tahu. Dalam masa terkebil-kebil itu, Milah menggambarkan semula perwatakan suaminya, Halim.

Orangnya tinggi lampai. Rambut ikal. Umur baru 25 tahun. Kulit cerah, warna sawo matang. Raut wajah handsome. Tapi sayang, walaupun mempunyai batang pelir enam inci, apa gunanya kalau tak dapat bertahan lama. Baru dua tiga henjutan dah terpancut. Apakah ini yang dinamakan mati pucuk.

Dalam pada masa berkhayal memikirkan karenah suaminya itu, alih-alih Milah juga ikut mendengkur. Malam bertambah larut. Halim begitu lena sekali. Mungkin dia mabuk akibat meminum arak di tempat jamuan tadi. Dia masih bertelanjang bulat. Milah cuma berkain sarung di dada aje.


... Tengah hari itu Halim pulang dari kerja membawa seorang teman. Namanya Murad. Dengan nada yang agak tinggi, Halim berkata bahawa, Murad saja rakannya yang sanggup menunaikan permintaan Milah. Milah terperanjat. Dia tak menyangka Halim akan membawa pulang rakannya bagi tujuan bertukar-tukar pasangan.

Oleh kerana baru kenal, mungkin Milah agak malu. Begitu juga dengan Murad. Jadi, mereka bertiga pun masuk ke dalam bilik tidur. Lalu Halim mengunci pintu. Selepas itu, Halim mula melucutkan pakaian Milah. Murad yang tadinya tersipu-sipu dan duduk di sisi katil juga mula melucutkan pakaiannya. Selepas mereka berdua dalam keadaan telanjang, Halim menolak Milah ke pangkuan Murad.

Sebaik sahaja Milah dalam pelukannya, Murad memeluk erat pinggang Milah. Mulutnya menjilat dan menyonyot buah dada Milah. Ternyata Milah sedang menikmati kelazatan. Tak terfikir dek Milah bahawa tidakan Murad sedemikian rupanya mendatangkan kesedapan yang dicari- carinya selama ini. Badan Milah mengeliat habis. Mulutnya merengek kuat. Halim yang duduk di tepi katil ternganga memerhatikan telatah Murad menaikkan nafsu isterinya. Kesannya, pelir Halim sendiri juga ikut tegang. Pelir Murad jangan dicakapkan lagi. Juga sudah tegang dan keras macam kayu.

Dalam diam-diam Halim dah selesai menanggalkan bajunya. Tangannya dah mula mengusap-usap batang pelirnya sendiri. Memangpun panjang. Rasanya lebih dari enam inci panjang. Nampak gelap aje. Jembut Halim tidak terurus. Manakala pelir Murad pendek aje. Mungkin juga empat ke lima inci aje. Tiada satu bulu pun pada batang dan ari-arinya.

Perlahan-lahan Murad membaringkan Milah. Selesai sudah, Murad pun bergerak ke celah kangkang Milah. Secara spontan Milah mengangkat kakinya lalu mengangkang. Milah sangka, Murad akan memasukkan pelirnya ke dalam lubang pukinya yang sudah basah lagi berlendir itu. Tapi sangkaannya meleset.

Murad melutut lalu menyembamkan mukanya pada cipap Milah. Murad mula menjilat biji kelentit Milah. Jilatan demi jilatan dilakukan oleh Murad. Di lubang puki, biji kelentit Milah dah membesar atau dah membengkak. Airnya banyak yang keluar. Mulut Milah terus-terusan merengek,"Sedaaapnya. Esy. Sedaaaapnya"

Halim yang sedang mengusap-usap batang pelirnya itu naik syok. Naik syeikh. Tangannya terus melancap pelirnya sendiri. Akhirnya, terpancut juga air maninya. Manakala isterinya, Milah masih lagi menikmati rasa kelazatan kerana biji kelentitnya terus-terusan dijilat Murad. Apakan daya, Halim mati kehausan di dalam air. Terpaksalah dia jadi penonton sahaja sekarang. Kasihaaaaaaaaan.

"Masukkan cepat, Milah dah sedap ni! Milah tak pernah rasa sedap cam ni. Cepatlah. Cepaaaat!" rayu Milah.

Murad segera memasukkan pelirnya yang dah tegang dan keras macam kayu itu ke dalam lubang puki Milah. Walaupun pendek, tidak sepanjang dan sebesar batang pelir Halim, suami Milah tetapi tegang dan kerasnya tetap sama. Setelah Milah selesa dia segera mendakapi badan Milah. Serentak dengan itu, Milah memaut erat tengkuk Murad. Kaki Milah yang terkuak luas tadi dikepitkannya pada pinggang Murad. Murad pun mula menghenjut. Satu demi satu dengan irama yang perlahan. Alun-alun.

Sambil merendamkan batang pelirnya, Murad mengusap-usap buah dada Milah. Adakalanya Murad meramas-ramas kuat payu dara isteri Halim itu. Yang paling Murad suka ialah menyonyot puting tetek Milah. Tatkala dinyonyot tetek, Milah kelihatan mengeliat. Pinggulnya terangkat- angkat. Mulutnya riuh dengan suara,"Ergh, ergh, ergh!"

Halim teruskan henjutan. Alun-alun. Badan Milah tidak putus-putus mengeliat. Tangannya meraba-raba tak tentu hala. Suara rengekan bertukar kepada jeritan. Riuh bunyinya di atas katil itu. Halim cuma mampu menggigit jari. Sudah nasib badan. Dia cuma dapat menyaksikan isterinya dirobek kawan karibnya.

Apabila Milah sudah terlampau kuat jeritannya, Murad menghentikan henjutannya. Dibiarkannya saja batang pelirnya berendam di dalam lubang puki Milah. Pada waktu yang sama Murad terasa pelirnya itu dikemut habis dek lubang puki Milah. Milah kembali tenang semula.

Dalam keadaan bertenang ini Murad mengambil kesempatan menciumi semula pipi Milah. Puas menciumi pipi Murad mengucupi bibir pula. Di samping itu mereka berkucup-kucupan lidah pula. Masing-masing menghirup sup lidah. Spontan itu juga Murad terasa lubang puki Milah kembali basah dan berlendir semula. Sambil mengucupi lidah Milah, Murad memulakan semula henjutan marathonnya.

Tak sampaipun beberapa henjutan, Milah dah mula terjerit-jerit. Jelas kelihatan buah dadanya yang kendur sekian lama ini, kini naik tegang dan muntuk di dada. Dek kerana terlalu sedap dan lazat, badan Milah jadi meronta-ronta. Kedua-dua tangannya memaut erat tengkuk Murad. Jeritan Milah semakin kuat. Tangannya mengibas-ngibas sebiji macam penyu mengibas pasir untuk bertelur. Bezanya cuma, kibasan penyu perlahan. Tapi kibasan Milah terlalu laju dan kuat.

"Milah dah tak tahan ni. Tolonglah. Dah Cukuuuuup dah. Henjut lagi henjut lagi lagi. Aaaaau. Aaaaau. Auuuuuuuu. Auuuuuuu " rayu Milah dalam nada suara yang tersekat-sekat. Kali ini dia benar-benar sampai climax. Bukan sekali. Tetapi sampai tiga kali Milah climax. Ini terbukti sudah tiga kali Milah terjerit-jerit. Milah begitu puas. Demikianlah bijaknya Murad mengawal nafsunya. Kali ini kali keempat Milah terjerit- jerit kerana orgy. (Berahi yang amat sangat, saat sejurus sebelum climax atau sampai ke puncak.) Kali ini Milah terpekik terlolong pula.

"Aaau. Aaaaaau. Aaau !" Begitulah jeritan kuat dan berterusan dari mulut Milah. Manakala tangannya pula mengibas-ngibas ke kiri ke kanan hingga membangunkan suaminya yang sedang tidur di sisinya.

Sebaik sahaja Milah terjerit-jerit begitu, Halim segera bangun lalu duduk. Dia pun menggerak-gerakkan Milah yang sedang terjerit-jerit itu. Rupa-rupanya Milah mengigau. Mungkinkah suatu mimpi indah atau mimpi ngeri.


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :