Bini Aku Part 1

Diposkan oleh admin

Kami berdua mmg selalu open sikit dlm aktiviti seksual. Mungkin sebelum kawin kami dah pernah tersasar dengan orang lain. Aku mula kenal seks sejak tingkatan 4 masa kat asrama. Aku main dgn janda muda yang bertugas di dewan makan, dialah yg banyak mengajar aku ttg seks. Mcm style dia ajar. Kemudian selepas sekolah dan berkerja aku makin ligat dan pernah rumah aku jadi rumah tumpangan bebudak perempuan yang ponteng sekolah di KL. Pendek kata puaslah aku dgn cipap bermacam rupa. Kawan serumahku 3 jantan itu jugak turut mewah dan jenuh melayani bebudah belasan tahun tu. Masa tu kami ada video player yang masih guna tape lagi, kat sealmari bf yang jadi koleksi kami. Bila budak2 ketagih maka mrk ajaklah lelain kaki ponteng ke rumah. Yang tak seronoknya, belanja harian dan bil naik tinggi sbb tetamu kategori bawah 18 itu.

Ok, yang aku nak kongsi sini ialah kisah isteriku. Dia juga pernah tinggal kat asrama lebih kurang 4 tahun. Sekolah dia jenis asrama penuh- perempuan shj. Kat sana katanya, ramai sesaingnya suka melancap. ada yg pakai test tube yg dicuri dari scs lab. Dia pulak tak ketinggalan dalam melayani gejolak nafsu remaja, main dgn jari dan menenyeh cipapnya kat bantal. Bertompok-tompoklah batal kena air mazinya. Dia ceritakan kisah lampau kat aku esps bila sesi kat ranjang sebelum seks oral berjalan. Seronok cerita kisah lama bagi membangkitkan nafsu dan nastolgia lampau.


Isteriku pulak ada seorang kakak angkat di asrama tu yang gile-gile sikit. Dia kalau nak melancap mesti cari pasangan untuk mengeselkan benda alahnya. Jadi bini akulah yg jadi mangsanya. Kakak tu dalam Form VI dan bertubuh gempal tapi mukanya cute. Bini aku cakap mereka tak pasti samada tergolong jenis lesbian tapi rasanya tak pernah pulak bercinta. Cuma sekadar seronok bergomol, meramas dan balas membalas mengeselkan cipap masing2 sehingga klimaks.

Masa melancap selalunya selepas jam 10 malam, dia akan ajak bini aku masuk ke biliknya, dia timbalan kapten asrama yang ada bilik sendiri- tinggal dgn kapten. Kapten tu tak perasan perilaku mereka. Bila kapten balik cuti mingguan, mereka berdua bebaslah. Lepas mandi bersihkan diri, mulalah ramas meramas payu dara. Tetek bini aku sederhana berbanding dgn kakak angkatnya yang mon+++. Mesti basah kuyup punya bila kena ramas, lepas itu mereka mengeselkan cipap masing2 sambil berpelukan. Dia lemas sikit bila kena gesel dari atas atau belakang oleh kakak angkatnya kerana beratnya kat 60kg. Menurut isteriku, cipap budak tu tembam dan lebat bulu. Mereka berbogel dalam selimut dan air mazi masing-masing membuak berlendir hingga membasahi peha dan selimut. Pastu sesi korek mengorek. Yang hairannya menurut bini aku, mereka tak pernah pulak berkucupan dan menjilat. Agaknya idea atau ilmu jilat menjilat tu belum diketahui mereka.

Lepas sekolah, bini aku kerja sementara kat sebuah Pasaraya. Kat sana ada penyelia bangsa cina yg syok kat dia maklumlah comel lote ramailah jibauk yg nak himpit. Entah mcm dia dah termakan budi dgn cina tu bila dia asyik belanja makan tghari. Cina itu handsome jugak dan tinggi. Dia ajak temankan tengok wayang, mula-mula pergi ramai-ramai dgn bebudak sales girl lepas waktu kerja malam. Then, satu hari dia ajak tgk cerita best berdua sahaja. Mereka tempah kat kelas special sikit, kat situlah tangan cina itu menjalar bila slot bercium pasangan pelakun mat saleh kat layar putih tu. Ok, biar dan biar.. pastu ulat bulu naik ke daun. Skirt labuhnya disingkap dan ular menyusur ke celah kangkang. Mula2 tepis jugak tapi akhirnya lentuk. Dah basah dan syok yg timbul. Dia mula masukkan jaru celah spender yang lecun basah.

Jari kasar cina tu mula mengelebek bibir labia minora cipap bini aku. Dia gentel abih kelentit dan mengorek kolam mutiara. Air berkocak kuat dan membasahi tebing tembam. Rerumput subur jugak dipaliti air likat mazi yang membuak keluar. Dia tarik tangan bini aku untuk berlabuh kat balak dia yang sudah terjulur tegak. Itulah kali pertama dia pegang konek jantan dan terasa panas bila digenggam. Benda alah tu rasa besar dalam tangan kanannya. Dengan perlahan dia urut hingga merasakan kepala bana cina tu. Gebu dan melekit. Kulit nipis bila diurut-urut gitu hampir menutup hujung konek. Panggung yang berlampu suram itu tak menjelaskan wajah balak sepet itu. Tapi dia maklumlah dia yg konek cina itu tak bersunat. Dia mula syok mengurut ke pangkal dan ke hujung balak cina. Cina itu pulak menghebatkan kapal koreknya mengerudi saluran sempit kolam terlarang. Memang kuyup basah seluar spender. Cerita kat layar putih dah kelabu dan mereka benar-benar tenggelam ke dasar samudera yang bergelombang ganas.

Kat setengah jam gitu-gini, maka terlepas bedil dari meriam sepet tu. Memancut hingga singgah kat kerusi depan mereka dan tangan bini aku berlumuran mani hanyir cina tak bersunat tu. Dia urut dengan jijik lagi mani yang membasahi konek. Pendekkan cerita, bini aku jugak mcm terasa melepaskan sesuatu dari rahim dia. Sebelum keluar, cina itu sempat menjamah bibir mongil bini aku. Teringat jugak yang dia makan babi tapi entah mcm mana semuanya boleh berlalu begitu sahaja. Mengeliat syok dan yang dia malu ialah skirt dia dah basah masa keluar dari panggung wayang tu.

Sejak itu selalulah pasangan intim itu buat kerja tak senonoh itu, Cina itu cakap ingiin masuk melayu dan kawin sama bini aku. Entah mcmana lak, bini aku dpt tau cina sudah ada amoi. Itu amoi sudah marah dan akhirnya bini aku mengalah dan terus berhenti kerja. Dia balik kampung duduk dgn emak dia. Kat kampung dia selalu jugak meneruskan aktiviti klasiknya iaitu melancap. Bila keluar ke pekan, sempat dia beli buah tangan spt buku-buku mengarut jenis porno. Dia beli kat kedai cina kerana selalunya cina kurang peduli dgn apa yg dibeli dek pelanggan mrk, Yang penting jual dan ada untung.

Beberapa bulan kemudian, result MCE keluar. Spt biasa ramai bebudak sekolah berasrama penuh dpt cemerlang. Bini aku dpt ok jugak. Dia dpt tawaran ke Ohio USA. Bagi memudahkan cerita merapu ni, kat sana bini aku biasa jugak melancap- dan satu hari kawan dia budak keturunan Cuba bawak jalan-jalan kat satu bazar. Kat situ alat seks banyak dijual, ada bermacam-macam untuk jantan dan betina jalang yang ingin sendirian. Budak itu dah beli satu vibrator saiz XL, bini aku tak beli sbb malu tapi dalam hati teringin jugak. Agaknya budaya timur masih menebal di hati.

Kemudian, beberapa hari berikutnya budak Cuba ( campuran Spain-negro) bawa masuk dia ke biliknya. Ketika duduk mengadap tv, bini aku sempat bertanya ttg alat yang telah dibeli dulu.. dia ketawa dan kata 'excellent'. Dia pelawa bini aku supaya try. Dia menolak tapi budak itu dgn selamba ambik benda dari lockernya. Dia tunjuk benda warna gelap tu dan mengucupnya. Pastu gesel-gesel kat peha dan celah kangkang. Bini aku tengok dan budak itu ketawa. Dia masuk bilik air dan keluar.... bulat tanpa seutas benang !! tanpa segan silu maklumlah orang barat. Dia duduk kat sofa dan capai benda alah tu. Nah, dia dah tunjuk perangai daa.. then, terjadilah perkara sumbang yang tersumbing. Bini aku terjebak di kancah lesbian secara nyata. Kalau dulu tak sampai jilat menjilat dan kcup mengucup, kali itu abihhh... puki dia dinyonyot ganas dan lidah budak itu dimasukkan ke dalam lubang pukinya.

Dia mengeliat dan basah teruk. Pantat Cuba itu ditonjolkan ke muka bini aku, menarik katanya kerana bulu ditrim cantik. Wangi lak mungkin masa kat bilik air tadi dah disabun. Dia pun beranikan hati, keluarkan lidah dan melidahi liku-liku labia majora partnernya. Dia terasa lubang farajnya disedut dan lendir yang membuak keluar itu ditelan abih dek budak tu. Bini aku cuba rasa dan telah sikit air mazi partnernya. Kemudian baru dia terasa something wonderful...

Sejak itu bini aku mula liar bertukar partner. Negro ke, Mek salleh ke atau Mexico semua dia dah jilat. Tahun pertama di sana dia masih belum pecah dara lagi tetapi selepas dirodok dgn vibrator king size itu, tamatlah zaman daranya. Aku tanya bini aku, tak pernah ke dia main dgn jantan negro atau mat saleh kat sana? dia cakap tak pernah lagi.. sebab dia dikelilingi lesbian. Dia teringin jugak untuk dipaku dek jantan tapi tiada kesempatan. Dia mula sedar dari sesat jalan bila ada sekumpulan pelajar perempuan ABIM menjemputnya ke satu perjumpaan tahunan di musim panas. Suasana penuh Islamik dan mesra itu akhirnya berjaya meruntun naluri bini aku untuk ke pangkal jalan. Susah jugak dia nak melupakan aktiviti melancap dan melayani partnernya yg sering mengganggunya. Dalam cuba melarikan diri dari penjara lesbian itu, dia mmg kepayahan. Dia betul-betul pulih bila balik ke tanahair 3 tahun kemudian.

Part II nanti aku ceritakan pulak, boss tua majikan dia masuk jarum.


Nukilan
http://www.sammyboyforum.com


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :