Zack -Hilang Teruna

Diposkan oleh admin

Hai, aku Zafri, lebih mesra dipanggil Zack. Aku nak ceritakan pengalaman pertama aku dalam seks. Well, dulu aku study kat sebuah IPT di ibu kota ni, tapi sekarang dah dua tahun lebih aku kerja sebagai Pegawai Pemasaran di sebuah company di PJ. Aku tak der la handsome sangat, cuma sebagai anak kampung dari Pantai Timur, dah biasa main bendang, di samping main Rugby kat U, so body aku pun kira boleh tahan laa. Sebab tulah ramai Minah nengok nak kena sondol jer… heheheheheh

Pengalaman pertama aku masa aku kat U. (Tapi sebelum tu aku dah biasa dengar, nengok, dan baca pasal seks ni. Cuma praktikal jer belum.) Masa tu cuti semester akhir.. tiga bulan. Sebagai anak orang miskin, aku buatlah part time kat sebuah hotel kat sini... sebagai waiter (nak tolong mak ayah aku). Masa nilah aku mula belajar tentang seks dalam erti kata yang lebih praktikal.

Masa tu waktu pagi. Aku diminta menghantar sarapan ke satu bilik di tingkat lapan (kalau tak silap aku). Aku ketuk pintu dan minta kebenaran untuk masuk serve breakfast ni. Bila pintu di buka, ternyata penghuninya seorang wanita yang cukup cantik dan seksi. Dengan masih bergaun tidur yang singkat dan jarang, cukup untuk menampakkan bentuk tubuhnya yang menggiurkan. Aku agak terkedu dan mula berdebar-debar. Aku mula sedar yang dia tidak memakai sebarang pakaian dalam apabila aku perasan puting buah dadanya yang terletak indah.

“Soory miss, may I……” aku mula tergagap-gagap.

“Ohh.. break fast ya..sila..letak atas meja tu yer..” dia tersenyum dan persilakan aku masuk.

Aku menuju ke sebuah meja yang terletak di tengah-tengah bilik tersebut. Semasa aku meletakkan makanan itu atas meja, dia mula berbual kecil dengan aku. Dia tanyakan nama ku dan memperkenalkan dirinya sebagai kak Ayu.

“Just panggil Ayu jer.. nanti nampak tua sangat pula...!” katanya sambil tergelak. Umur dia masa tu aku agak lebih kurang 25. Aku lak 21. Dia beritahu dia kerja sebagai executive kat Utara, then ada meeting kat sini semalam, so dia agak penat lagi untuk pulang ke Utara.

Aku cuma mengangguk dan tidak banyak berkata-kata kerana aku masih berdebar... maklumlah... tak pernah tengok wanita seksi secara live macam ni.

Bila aku nak keluar kak Ayu.. eh Ayu panggil aku balik. Aku ingat dia nak bagi tips ke apa. Rupanya dia minta aku tolong urut belakang dia sikit kerana dia berasa agak lenguh. Aku perlahan duduk di pinggir katil dia dan mula memegang bahu dia perlahan-lahan sambil memicit-micit lembut.

“Ohh Zack.. that’s nice… cuba U ke bawah sikit.” Pintanya.

Dengan tangan aku yang dah gementar masa tu, perlahan aku urut turun ke bawah. Ayu yang meniarap di katil itu memalingkan wajahnya ke arah aku sambil tersenyum padaku dan sesekali memejamkan matanya. Wajahnya yang putih itu sedikit mewarna merah dan begitu mengasyikkan. Dengan kedua tangannya yang terletak di kepalanya, aku perhatikan dengan jelas buah dadanya yang besar tersembul di sebalik rusuknya sewaktu dia meniarap itu. Aku mulalah terbayang adegan-adegan yang pernah aku tonton selama ini. Dan tanganku semakin ke bawah hinggalah ke pinggangya.

Antara sedar dengan tidak, aku merasakan tangan kirinya mula merayap-rayap di pahaku.

“Pandai lah U zack.. Ohh sedapnya..”Dengan manjanya Ayu merengekkan pujian.

Perlahan-lahan tangannya mula menyentuhi sesuatu yang menyembul di celah paha aku tu. Dengan lembut dia mengurutnya perlahan lahan. Aku semakin tidak tahan. Tanganku mula meramas-ramas lembut di sekitar daging bontotnya yang pejal.

Tiba-tiba Ayu membalikkan tubuhnya dan bangun lantas memeluk leherku. Matanya tajam menatap mataku seolah membayangkan sesuatu yang tidak dapat ditahan-tahan lagi. Aku juga dengan lembut memegang pinggangnya yang ramping itu dan bagai ada satu tarikan, aku merapatkan wajahku ke mukanya.

Bibirku mencari bibir merahnya yang basah dan terbuka itu. Bila bibir kami bertaut, aku merasakan Ayu menggerak-gerakkan kepalanya sambil lidahnya mula menjalarkan penerokaan ke seluruh bahagian dalam mulutku. Sesekali lidah kami bersilangan dalam jilatan yang amat indah. Pelukan tangannya di leherku bertambah erat dan rapat.

Aku dapat merasai buah dadanya yang pejal itu menikam dadaku. Dan batangku juga dah semakin tegang. Ayu juga ternyata dapat merasai yang batangku itu dah keras. Lantaran ianya terus dijadikan sasaran ramasan tangannya. Tanganku pula dah mula berani menjelajah buah dadanya. Ku ramas buah dadanya dengan lembut dan aku merasakan nafas Ayu yang semakin galak.

Sementara itu, aku membuka gaun tidurnya yang jarang itu dengan menurunkan zip di belakangya. Ternyatalah bahawa Ayu pada ketika itu tidak memakai panties. Tubuhnya yang putih mulus itu amat mendebarkan jantung ku. Manakala cipap Ayu yang tembam itu pula hanyalah diselaputi oleh sejembut bulu-bulu tipis.

Tak lama kemudian, aku merasakan jari-jarinya mula membuka zip seluar dan tali pinggangku. Ayu mengeluarkan batangku yang ternyata semakin membesar sambil meramas-ramasnya dengan kelembutan jarinya.

Ayu membongkok untuk mula mengucup dan menghisap batangku dengan bibirnya yang kecil membasah itu. Semakin lama Ayu menghisap batangku, semakin sedap ku rasakan. Aku menolak dia ke tepi dan mula membuka seluruh pakaianku. Kemudian perlahan-lahan aku baringkan dia di katil. Aku hujani dia dengan ciuman di leher dan bibirnya. Sementara itu tanganku kembali menerokai buah dadanya. Semakin lama semakin ke bawah hala arah rabaan ku sehinggalah aku dapat merasakan cipapnya yang serba membasah.

"Zack.. please, sekarang …. I dah tak tahan !" Ayu mula menggelinjang dan mengeluh. Dia mengangkat kakinya dan tangannya terus menggenggam batangku. Pada saat itu cipapnya dah cukup terbuka. Perlahan-lahan Ayu menghalakan batangku ke bibir cipapnya.

Aku yang dah tak tahan sangat masa tu, terus menolak batangku ke dalam belahan alur cipapnya. Telaga nikmatnya itu ternyata sudah pun dipenuhi dengan lendiran nafsu. Ayu pantas melingkarkan kedua kakinya pada pinggangku sementara kedua tangannya berpaut kemas di leherku.

Aku menyangga tubuhku dengan kedua siku ku sambil bibir ku masih menggumam bibirnya yang sesekali menjerit entah apa bunyinya. Bontotku mula bergerak turun naik sambil aku cuba mempertahankan rentak yang dibuat bagi meraih kenikmatan yang lebih berpanjangan.

Tidak lama begitu Ayu membalikkan tubuhnya agar dia di atasku. Sekarang posisi Ayu menunggangku dengan batangku masih di dalam cipapnya yang ganas itu. Ayu mula menggerakkan badannya naik turun, seperti orang sedang menunggang kuda. Sementara itu kedua tanganku meramas-ramas dan sesekali menggentel putingnya yang makin menegang.

Makin lama... gerakan naik turunnya makin cepat. Semakin keras batangku bergeselan dengan cipapnya. Namun karena cipapnya sudah pekat berlendir, geselan itu terasa nikmat dan membuatkan batangku semakin keras. Kenikmatan geselan itu ternyata membuatkan Ayu menjerit-jerit kecil.

"Ough … ough … ahhh ….!"

Beberapa saat kemudian, gerakan naik turunnya semakin perlahan. Dia seolah olah ingin merasakan jejak jejak geselan yang telah menimbulkan kenikmatan tadi. Batangku sekarang bergesel lembut dengan cipapnya.

Aku tahu yang dia sebentar lagi nak orgasme. Bibirku pun mulalah merayap di buah dadanya, sambil meramas perlahan-lahan. Lepas tu ku kucup dan hisap putingnya. Tindakan ku ini ternyata telah membuatkan Ayu menggeliat tak ketentuan.

"Ahhh … aauhhhhg … terus Zack … ohhh...!" Tak lama kemudian, Ayu mula mengejang dan menjerit.

"Zack, I tak tahan lagi …! Ohhh.... uhff....!" Serentak itu juga aku merasakan yang batangku telah dibasahi cairan yang terbit cipapnya. Ayu merebahkan badannya di atasku. Aku terus mengucup dan mengulum kedua putingnya di samping menjilat di celahan buah dadanya. Tangan kiriku membelai lembut rambutnya dan tangan kananku pula giat meramas-ramas bontotnya yang pejal itu.

Setelah beberapa minit, aku memberitahu Ayu yang aku nak cuba doggie lak. Tanpa banyak soal, dia mengangkang dengan satu kaki melutut di atas tilam dan badannya membongkok dengan kedua tangannya memegang sandaran katil. Aku pun hunjamkanlah batangku ke dalam cipapnya dari belakang. Ternyata cipapnya itu masih lagi cukup membasah.

Aku pegang pinggangnya yang ramping dan aku mula menggerakkan bontotku. Batangku keluar masuk cipapnya, mula-mula dengan perlahan-lahan, namun makin lama aku makin cepatkan gerakan. Badan Ayu tergoncang-goncang akibat penangan aku tu dan dia mula merintih-rintih.

"Ough …. Oohhh … Oughhh … lagi Zack... lagi....!".

Setelah aku hunjam dengan cepat dan bertenaga, aku perlahankan ayunan batangku dan ku rangkum buah dadanya sambil meramas-ramas lembut. Kemudian aku cepatkan semula hentak tusukanku ke dalam cipapnya. Akibatnya.... Ayu menjerit-jerit lagi.

"Uughhh … ughhh …. Oughhh ….!" Jeritannya saja dah cukup untuk melonjakkan rangsangan nafsu ku. Lantaran itulah kerakusan ku bertambah semarak dan bertenaga. Aku benar benar telah dihantui kenikmatan yang maha hebat. Bagaikan orang kena rasuk cipap Ayu itu ku henyak tak henti henti. Ayu menjerit-jerit akibat penangan ganas aku tu. Api keperitan dah mula menghurungi cipapnya.

"Zack…! Oh sudahlah Zack…! Ohhh… Ayu tak tak nak lagi...…!" Ayu merayukan belas simpati ku. Lantaran itu akhirnya aku keluarkan juga batangku dari cipapnya. Kemudian pantas memaksa Ayu berbaring di atas katil.

"Sorry Ayu… I belum puas lagi ni... kita main sikit lagi yaa.... !" Bisek ku ke telinganya. Sebelum dia sempat menidakkan hajat ku, dia terus ku tindih. Kemudian dengan satu henjutan padu, batangku terbenam masuk ke dalam cipapnya.

"Aiiiissshhhh..... teruk Ayu macam ni...... Pleeeeease....! slow-slow ya Zack....!" Ayu membisekkan rayu simpati ke telinga ku. Namun selain dari itu, dia tidak langsung cuba bertindak untuk menghalang kemahuan ku. Malahan seberapa yang boleh dia cuba untuk menselesakan diri demi untuk memenuhi hajat nafsu aku.

Sekarang aku merasakan kedua buah dadanya menegang di dadaku. Kedua tangan Ayu memeluk belakangku dan aku pun memulakan aksi pergerakkan pinggangku naik turun. Sementara itu mulut kami saling berciuman sambil lidah kami cuba saling membelit.

Bontot Ayu ikut sama bergerak seirama dengan gerakan bontotku.... Terbeliak biji matanya kerana terlalu bersungguh nak puaskan aku. Itulah juga yang membuatkan aku semakin tak tahan. Aku merasakan nikmatnya yang amat luar biasa sedapnya. Ternyata kesungguhan Ayu itu telah berhasil mendesak ketibaan kemuncak nafsu ku.

Beberapa saat kemudian, aku mendengar nafas Ayu kembali mula tidak teratur dan aku mempercepatkan goyanganku. Aku merasakan cipapnya makin basah. Badannya juga menggelinjang-gelinjang di bawah tindihan badanku dan tangannya mula meramas rambutku. Makin lama rintihannya semakin kuat.

"Ahhh… emmhhh…. Zack, lagi… oughhh...!"

Beberapa saat kemudian, Ayu menjerit...

"Zack, I tak tahan lagi… oughhh....! " dan badannya mulai mengejang dan aku merasakan muntahan nafsuku sendiri turut sama mengalir di dalam batangku. Desakan kemuncak syahwat ku dah tak dapat lagi aku bendung. Maka demi nyahut kelantangan seruan berahi, aku pun mula perlahankan rentak goyanganku.

Sejurus kemudian, aku tekan batangku itu masuk sedalam-dalamnya ke dalam cipap Ayu.... Makinlah ganas dan lantang dia mengejang dan menjerit.


"Ouhhhh….!" Bunyi gema suara kami berdua. Ayu mengejang sambil erat memelukku. Air ku menyembur di dalam cipapnya...... Kami berdua merasakan sensasi yang luar amat biasa.

Beberapa lama kemudian, kita berdua sekali lagi terkulai lemas. Namun aku tetap lagi mencium bibir dan lehernya dengan lembut. Tanganku mengelus-elus kedua buah dadanya. Setelah itu kami bersama lagi sebanyak berberapa round....

Bila sedar sedar, waktu sudah pun lebih pukul dua petang. Maka hari itu teruklah aku dimarahi boss.... namun agak baloi juga sebab ia merupakan satu bentuk pelaburan nafsu yang cukup baik.

Sejak itu Ayu menjadi sex partner ku yang intim, dan dia juga banyak membantu kewanganku. Rupanya Ayu ni memang dah cukup banyak pengalamannya.... setelah berada di UK hampir enam tahun.

Well, dia kata akulah di antara sex partnernya yang terbaik.. wooo..! Nantilah aku citerkan lagi pengalaman aku bersamanya selepas peristiwa itu.

So guys...see ya.

Hei..sapa-sapa yang berkenan nak mencuba.... hubungilah zack_xxx@hotmail.com


Nukilan
"Zafri"
"zack_xxx@hotmail.com"


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :