Tukar Selera

Diposkan oleh admin

Kepada sesapa yang ingin untuk berkenalan dengan aku, amat aku alu-alukan dan aku bercadang nak buka mailing list freesex . Kepada sesapa nak join sila ler hubungi aku dengan cepat kerana ahlinya terhad sahaja, kalau ramai sangat leceh susah ler kita nak buat project nanti. Aku jemput terutama bini-bini orang atau janda menyertai mailing list freesex aku tu supaya anda tak ler rasa bosan asyik mengadap pasangan masing-masing jer, tak jemu ker? Oh yer aku asyik membebel jer.. nak dengar cerita batul aku tak?

Cerita aku ngan kawan bini aku merangkap bini orang ler..

Untuk pengetahuan kau orang semua aku ni dah kawin dan punya 2 anak, umur dah masuk 30an dan kehidupan ku normal ler macam biasa cuma hobi ku pelik sikit. Sejak aku kawin aku dah start mula seronok nak tackle bini orang itu pun setelah aku melalui satu pengalaman yang menggerikan yang mana aku dah terlibat ngan satu skandal bersama awek ditempat kerja aku. Anak dara maklum jer ler bila kena jolok pantat dia sebok ler ajak kawin dan bila kita tak ndak mula ler dia datang cari sampai kerumah. Jenuh beb aku menepis ngan bini aku baru settle itu pun tak berapa baik sampai sekarang. Silap sikit jer berdesing telinga aku kena perli ngan bini aku. Sebab itu ler selepas itu aku mulai ambil keputusan untuk buat skandal ngan bini orang atau janda sahaja (kalau ada peluang anak dara pun aku sapu gak) kerana dia orang nih walau kena main berapa kali pun tak kisah nak kahwin asalkan puas dan dapat merasa batang yang lain kira Ok ler tu. Takkan ler dia orang senang-senang jer nak campak laki dia orang dalam parit, lepas main, ikut arah masing-masing untuk balik kerumah. Kita ni kalau dah kawin dah lupa tentang sex ni, Bini kalau nak main tu yang dia tahu cuma kangkang dan tadah, yang lelaki pulak hanya sorong tarik dan bila air terpancut terus terlena. Tak romantik langsung. Kalau ada anak kecik lagi sedih, tengah baguih hayun bini, budak tu pulak melalak minta susu atau terkencing, terus hilang semangat yang berkobar-kobar, balak pun terus reput sampai pagi esok. Yang lagi sedih tu ada pula bini atau laki bila masuk bilik langsung tak der romantik, mandi tidak, berbedak tidak, ketiak bau hapak, bau peluh lepas masak.. ohhhh masaalah semua tu beb jadi untuk mengembalikan selera kena ler sesekali makan kat restoran luar. Berbagai lauk ader cuma kena pandai ler mencari ruang dan sedikit keberanian.

Ok ler aku nak cerita skandal aku ngan satu perempuan merangkap member baik bini aku ler. Laki dia kerja swasta dan dia ni aktif buat direct selling barangan Avon. Sebab dia baik ngan bini aku selalu ler dia datang kerumah dan aku pun ambik ler kesempatan berkenalan ngan dia nih bila aku ada di rumah. Panggilan dia Ina tapi nama aku tak nak sebut dan umur dia ni dalam lingkungan 27 tahun punya dua anak gak. Biasa ler bila jual barang kosmetik mesti dandan muka dan body habis punyer. Pakaian pun one kind jugak tapi tak ler sexy sangat macam amoi kat iklan guiness stout. Satu hari tu dia datang ngan laki dia kerumah aku dan alangkah terperanjat beruknyer aku bila tengok laki dia. Bukan ler laki dia tu member kamcing aku tapi dressing dan penampilan dia tu yang membuat aku terkejut. Aku ingatkan laki dia Indon mana kalau dibandingkan ngan laki dia seperti berlian ngan besi, tapi dah jodoh dia apa nak buat. Aku tengok dia pun tak berapa mesra bila bercakap ngan laki dia macam nak makan jer, aku pun dah mula bayangkan yang dia nih boleh sangkut kalau umpan yang ditabur betul caranya. Masa dia nak balik kereta dia meragam dan tak boleh start walau pun dicuba berkali-kali. Akhirnya laki dia cari pomen dan tarik kereta tu ke workshop. Aku pun ambil ler peluang pertama aku tunjuk baik kat dia nak hantar balik kerumah memandangkan hari dah malam dan anaknya pun tinggal berdua sahaja dirumah. Dia pula tampa segan silu menerima pelawaan ku dan aku pun kena ler bagi alasan kat bini aku supaya dia tak ikut sama. Aku bagitau bini aku akan balik lewat sikit sebab nak jumpa kawan di bandar. Dalam kereta kami rancak berbual pasal bisnes dan aku puji dia kerana kegigihan dia berniaga dan dah tentu banyak simpan duit kata ku (bagi umpan ler tu). Aku tengok dia senyum lebar bila kata pandai buat bisness. Aku pun terus jalankan jarum sulam aku dengan mencadangkan dia supaya datang ke office aku untuk menjual barangan kosmetik nya. Aku bolih kumpul semua staff kat office aku pada hari sabtu kata ku lagi. Dia setuju dan katanya minggu nih dia boleh datang. Aku menawarkan untuk menjemputnya dirumah dengan kereta aku kalau dia ada masaalah untuk datang. Dia pun offer aku jugak untuk jadi saleman dia dan dia nak ajar aku macamana nak tarik pelanggan. Wahhhh . Ni dah kira bagus kata ku pada nya. Pada hal aku memang tak minat pun nak jual benda tu, cuma yang aku minat gunung dan pantatnya sahaja, tapi sabar ler Aku jeling-jeling kat badan dia sambil memandu kereta dan dalam hati ku kalau dapat nih berminyak ler engkau aku kerjakan. Aku menghantarnya sampai ke pintu rumah dan sebelum keluar dari kereta dia mengucapkan terima kasih sambil bersalam dengan aku business partner,.. katanya sambil tersenyum. Aku pun senyum gak, tapi dalam hati ku berkata 'main partner'.. Mata ku menyorot bontotnya yang bergolek kencang bila berjalan meninggalkan keretaku menuju ke pagar rumahnya. Aku melambai tangan dan mengucapkan bye-bye sebelum berangkat pergi.

Hari jumaat petang aku tepon Ina dari pejabat ku dan beritahu dia supaya datang pukul 11.00 pagi esok dan kalau ada masaalah aku boleh jemput dia kataku. Sebenarnya aku dah tak sabar nak jumpa dengan dia dan aku dah bayangkan Ina ni makin hampir terperosok kedalam dakapan maut ku. Aku menunggu dengan debaran kedatangannya dan tepat jam 11.10 minit teksi berhenti didepan office aku dan Ina keluar dari perut teksi dengan memakai skirt pendek dan coat. Wahhh dahsyat kata ku dalam hati. Aku sambut Ina dengan senyuman dan menghulurkan tangan untuk bersalaman tapi dia macam marah jer aku tengok.

'Kenapa naik teksi Ina?' sapa ku padanya sambil kami berjalan menaiki tangga. 'Laki aku tak ndak hantar sebab dia nak pergi memancing kat Tasik kenyir ngan kawan dia" jawab Ina dalam nada tak puas hati. Oohhh.. balas ku,.. 'bila dia pergi dan bila balik?,.. tanya ku lagi Dah cabut dah. subuh Isnin ler tu baru balik, silap haribulan terus masuk kerja, petang baru balik. Gerutu Ina lagi. Biasa ler tu mulut pompuan. Habis anak U sapa jaga?
Tanya ku Adik ipar I datang pagi tadi, jadi I suruh ler dia jaga lagipun anak I dah besar sambung Ina lagi.

Aku jemput Ina duduk di meja ku dan aku announce sesapa yang nak beli avon boleh datang tengok kat meja aku. Dalam masa 1/2 jam tu ramai jugak ler staff kat office aku tu order avon kat dia dan dia pun nampak happy aku tengok. Bila semua dah clear aku bagi tau Ina aku akan hantar dia balik dan sebelum tu aku nak belanja dia makan tengah hari.. (bagi umpan lagi). Aku siapkan kerja ku dengan cepat dan setelah selesai aku terus ajak Ina balik.

Dalam kereta aku tak buang masa terus jeling kat paha gebu Ina yang tak bertutup. Bila tukar gear aku mesti tunduk dan jenguk pada paha yang putih melepak tersimpuh disebelah ku. Aku rasa nak capai jer paha tu dan aku sengaja tak angkat tangan dari kepala gear kereta.

'U dressing macam ni cantik ler Ina'.. kata ku selamba jer sambil menjeling padanyer. Aku lihat muka nya yang putih jadi merah kena puji dan Ina senyum panjang sambil memalingkan muka keluar dia berkata `cantik pun dah beranak dua` aler kalau U jalan tak bawak anak orang tak kan percaya u ader anak..` sambung ku lagi. `U pakai macam ni husband u tak jealous ker` soal ku lagi.. `Dia tak der I pakai ler lagi pun dia tu tak kesah sangat ngan I, yang dia tau asyik dengan batang pancing nyer sahaja. Malam jadi penunggu kepala jambatan kalau tidak pun kelaut sampai subuh` kata Ina membebel. `Bila pula masa kau main`selamba jer aku tanya dia(maklum ler masing-masing dah kawin dan kenal pasangan masing-masing jadi tak malu ler nak tanya).. Dia macam tersentak ngan soalan ku kerana tiba-tiba dia berpaling kearah ku dan kemudian memandang semula keluar mungkin dia tak sangka dengan
soalan ku itu.

Ada ler sekali, dua.. kekadang tu seminggu baru dapat`jelas Ina. Kesian U` kalau U ni bini I, tak kering I kerjakan kataku pada Ina sambil tersenyum. Mata ku tetap meleret,.. menjenguk batang paha Ina yang dah beralih mengiring kearah ku, kepala lutut nya dah hampir sangat dengan kepala gear kereta aku maklum ler dia ni tinggi, lebih tinggi daripada aku yang 5 kaki 5 inci. Aku rasa dia ni layak jadi peragawati dengan rupa paras yang comel (bujur sirih), dagu runcing bermulut kecil serta bertubuh tinggi lampai. Kulit putih melepak membuatkan darah ku sentiasa bergolak bila merenung tubuh Ina. Semasa melepasi trafic light, apabila aku hendak menukar ke gear 3, aku sengaja memegang kepala lutut Ina yang dah tersandar kat tepi kotak gear kereta aku.

Alaaa terpegang lutut u pulak`.. kata ku tersenyum.. `U ni sexy sangat.. sampai nak capai gear pun I tercapai lutut U kata ku.. Ina senyum lagi dan dari aksinya jelas tak marah dengan perbuatan ku kerana dia tak mengubah langsung kedudukan kaki nya. `Kalau ler u ni bini I sehari tak kurang 5 round I kerjakan` kata ku direct pada Ina dah tak malu dah `Larat ker U nak buat sampai banyak tu`sampuk Ina `Lebih lagi pun I sanggup takut yang menadahnya saja pengsan`.. jawab ku selamba.. Ina mengekek ketawa mendengarnya..,
`U tau I kalau main 2 jam belum tentu keluar air` `huhhh, tak caya ler I,.. laki I 15 minit dah tumbang`balas Ina `Susah ler aku nak buktikan sebab aku buat kerja tu ngan bini aku tapi kalau kau nak rasa cuba ler,bukan kena bayar`jelas ku lagi (menggoda ler tu sebab setan dah atas kepala)

`Heyyy, u nih.., .. mengamuk wife u nanti kalau dia tau Kalau U bagitau dia memang ler dia mengamuk, kalau kita diam dia pun diam sampai mati ler kata ku menabur racun. Ku lihat Ina terdiam dan aku beranikan tangan ku terus memegang paha nya. Ina macam serba salah jer tapi tak pula cuba nak ubah tangan ku. Dari diam tangan ku mula belayar dipaha Ina yang putih bersih itu sehingga ler kereta aku menghampiri tempat parking kereta Hotel Continental.

`Ina tengah hari nih I belanja makan U buffet kat sini` dalam hati ku lepas ni engkau pula aku buffet kat dalam bilik hotel nih. `Boleh gak.. lagi pun laki I tak pernah bawak I makan kat tempat macam nih.. asyik suruh I masak jer,.. kalau bagi gaji tak per jugak`.. sah ler dia ni mulut murai. Aku menyuruh Ina duduk di meja paling hujung dan aku pun mengisi pinggan dengan juadah tengah hari. Aku mengambil beberapa juadah dan dessert untuk hidangan kami berdua. Kami duduk bertentangan dan sambil makan aku bisikkan kat Ina

`Ina.. U nak cuba sesuatu yang baru tak?`..
`apa dia tanya Ina memandang ku sambil mengunyah nasi.. Balak I ler` jawab ku sambil memandang terus ke matanya meminta harapan. `I tak biasa ler,.. lagi pun kalau laki I tau.. mampus I,.. bapak mentua I tu bomoh,..`Aler Ina pandai makan pandai ler kita simpan,.. kalau u tak buka cerita sapa nak tau Ina diam dan terus menyuap makanan kedalam mulutnyer `Wife u macam mana? tanya Ina

`Laaa tak kan ler balik ni I nak citer kat dia I baru lepas main ngan U, lagi pun dia balik ke KL malam tadi tengok maknya sakit, esok baru balik tipu ku pada Ina (padahal bini aku ader kat rumah). Aku dapat rasakan macam Ina dah nak rasa batang aku. Lepas makan aku terus pergi ke counter minta bilik dari receptionist dan terus bayar. Aku kembali ke meja makan dan bagitau Ina yang aku dah booking bilek untuk kami berdua. Kami bangun dari kerusi makan dan buat pertama kalinya aku terus seluk siku Ina dan mengepit tangannya berjalan bergandingan menuju ke lobby lift. Ina macam tergamam dengan perbuatan ku tapi dia menurut sahaja. Bila lift terbuka tampa berlengah aku menarik Ina masuk kedalam lift dan terus ke tingkat 5. Disebabkan kami berdua sahaja didalam lift aku mengambil kesempatan mengucup mulut Ina dan memasukkan lidah ku kedalam mulutnya. Badannya kurangkul rapat dan dia pun ikut sama memeluk badan ku. Perbuatan itu seketika sahaja kerana lift telah terbuka dan kami keluar beriringan. Aku mencari bilik 508 sambil tanganku cepat jer menggenggam tangan Ina macam pasangan bercinta berjalan.

Sampai didepan pintu bilik aku melepaskan tangan Ina dan membuka pintu yang berkunci. Lampu dan aircond terpasang sendiri setelah kunci terpasang. Aku berjalan kekatil yang sedia menanti kami dan aku duduk berjuntai. Ina duduk dikerusi dan macam malu dengan aku.

`Ok Ina kita dah dalam bilik nih tak kan ler nak tengok jer kut... kata ku memecah kesunyian bilik tu. Aku pura-pura bangun untuk membetulkan suhu aircond tapi sebenarnya nak cari alasan menarik Ina keatas katil. Setelah buat lebih kurang kat control aircond tu aku berjalan merapati Ina yang duduk di kerusi. `Ina jum kita mandi, `Ala .. I segan ler

Apa nak segan ..kat sini bukan ader orang tengok aku terus ke bath room dan capai dua towel, satu untuk Ina dan satu untuk aku. Aku terus buka baju depan Ina dan belitkan towel kat pinggang aku, lepas tu seluar aku melurut sehingga yang tinggal hanya towel saja. Perlahan Ina pun bangun juga dan kulihat ia berjalan ke bathroom. Agak 5 minit aku dengar bunyi air mengalir, sah ler dia sedang mandi. Aku pun selamba jer masuk bathroom dengan berbogel. Bila aku selak jer curtain plastic aku lihat Ina berbogel sambil berdiri. Aku pun melompat masuk sama dan tak peduli dah dengan Ina yang kelam kabut menutup dada dan pantat nya.

`Alaaa Ina.. apa ler u nih.. buat-buat malu lak.. kata ku selamba sambil memeluk badan Ina. Batang ku yang dah tegang menujah tepat kepaha Ina. Mulut ku mencari sasaran pertama iaitu tetek yang masih gebu dan bulat lagi. Tampa bersusah payah aku dah jumpa puting nya terus aku nyonyot dalam suasana air suam membasahi kami berdua dari shower yang terpasang. Dari puting kiri ka puting kanan mulut ku beralih. Mata Ina terpejam aku kerjakan. Setelah puas mengerjakan buah dada Ina yang pejal tu sehingga bengkak menegak aku terus duduk mencangkung dan menjilat pantat yang bercukur rapi oleh sang buaya tanpa bulu walau sehelai pun, aku rasa baru pagi tadi bercukur. Lidah ku menjalar mencari sasaran dan kaki Ina terangkat sebelah bila lidah ku menjolok masuk kedalam lubang pantatnya. Aku merasa air mazinya bercampur mandian kami masuk kedalam halkum ku. Aku dah tak tahan beraksi sambil mencangkung dalam hujan tu lalu aku tarik Ina keluar dari bathroom. Aku capai towel Ina yang tergantung dan aku lapkan badannya dan badan ku sekali. Aku kemudian mengangat badan Ina keatas pelantar sinky dalam bathroom tu dan membiarkan kakinya terjuntai serta badannya bersamdar kecermin dinding. Tanpa membuang masa kaki Ina aku kuak seluas mungkin dengan tangan ku dan lidah ku terus menyudu pantat nya yang telah ternganga. Bila saja lidah ku tersentuh pada bibir pantat yang dah berair tu Ina terus mengeluh dan tersandar pada cermin besar didinding bilik air tu. Kerja ku menjadi lebih mudah kerana Ina sendiri menyelakkan lubang pantatnya dengan kedua tangan sambil mulutnya bersiul menahan kesedapan. Ooooohhhhhhh sedapppppnyeeerrrrrrrrrrrrrrrrrr laki I tak pernah buat I macam nih kata Ina sambil mengerang. Jilatan ku yang power tu membuat Ina mengerang tak sudah dan untuk menambahkan lagi perisa aku menjolokkan jari hantuku hingga pupus kedalam lubang pantat yang dah penuh dengan air dan berdenyut keras. Aku sorong tarik jari hantu sehingga tapak tangan ku pun ader air cipap yang meleleh..

Tiba-tiba Ina menjerit kuat dan panjangg. Aaaaaarrrgggghhhhhhh.
Uuuuuuugggghhhhhhhhhhhhhhhhhh. AAAAaaarrrgghhhh.. suara erangan dan rintihan saling berganti .. Prraattttttttt.. Ppppprrriiitttttttttttttttttttttttttt.. bunyi pantat Ina. Cepat ler masukkan batang U.. I dah tak tahan sangat nih rintih Ina menggigil-gigil bunyi nyer.

Jari ku aku cabut dari celah lubang yang penuh air dan aku menyelak kangkang Ina dengan lebih luas dan menyuruhnya menyandar lebih rendah lagi kebelakng sehingga aku nampak lubang jubur dia. Tujuan ku nak hirup habis semua air yang meleleh keluar sehingga ke lubang jubur Ina sebelum aku palam pantat dia kat atas pangkin singky tu. Bila jer lidah aku merayap sampai ke bibir jubur Ina, erangan sedap dah bertukar bunyi menjadi tangisan,.. aku lihat dia menggigit tangan nya sendiri menahan kesedapan dan kegelian. Badannya menggigil dan berombak-ombak. Dua minit jer kena jilat kat lubang jubur dia climax lagi sehingga air pantat nya mengalir terkena hidung aku. Nasib baik aku tak lemas dan erangan Ina tak usah nak cerita ler kat kau orang. Aku berdiri semula dan tubuh Ina aku tarik supaya tegak semula. Tanpa mintak izin aku terus sumbatkan batang balak ku yang berukuran 6 inci tepat kesasaran yang memang dah menunggu untuk di bajak. Mulut Ina terlopong bila aku sumbatkan habis batang aku kedalam liang pantatnya. Kakinya terus memaut pinggang ku dengan kemas dan tangan ku pula menggenggam kedua ponggang nya yang montok itu. Aku dan Ina dapat melihat dengan jelas batang aku keluar masuk dari liang lahat pantat Ina. Bila aku tarik keluar batang aku yang nala tu, tersembul keluar lidah kelentit Ina beserta isi-isinya dan bila aku tekan mata Ina pun ikut terpejam sama. Pantat tu dah berbuih aku kerjakan dan Ina mengerang dengan kerasnya. AAAarrrgghhhhh. Aarrhhhggggg Uuugghhhhh;;Uugghhhhh..
aaarrrrggghhhh aaarrrggghhhhh silih berganti. Aku lihat dia dah klimax empat lima kali tapi aku masih steady lagi. Saja aku mainkan dia sebab bila aku rasa nak terpancut aku berenti sekejap untuk menjilat pantat dia yang dah banjir tu bila dia naik terketar-tekar, aku palam balik pantat dia dengan batang aku waahhhh.. semakin gila Ina bila aku buat begitu Jilat, main, jilat, main silih berganti. Akhirnya aku tarik Ina keluar dari bathroom dan pimpin dia keatas katil.(mula aku nak angkat dia tapi tak larat sebab size dia nih besar dari aku, buka nya gemok tapi tinggi lampai) Dia terus telentang menunggu aku menjolok pantat nyer lagi tapi aku bagi isyarat suruh dia menonggeng. Posisi yang paling aku minat kerana aku dapat rasa batang aku masuk paling jauh kedalam pantat. Aku berdiri di pinggir katil dan batang ku yang garang tu mencari sasaran nya yang telah berlendir dan kulihat cecair putih membasahi seluruh bahagian lubang pantat hingga kelubang jubur dan paha. Tangan ku menyelak lubang yang ternganga dan tertonggeng, terus ku junamkan masuk menerobos ikut pintu belakang Ina. Ina terjerit bila aku hempaskan batang ku sejauh mungkin meneroka isi perut nya. Tangan ku kemas mendakap pinggang yang ramping seakan aku sedang menunggang seekor kuda liar.Aku menarik dan menolak pinggang Ina mengikut irama pergerakkan batang ku keluar masuk. Sesekali punggung yang montok tu aku tepok seperti menepok badan kuda, punggung tu merah aku kerjakan. Aku lihat tangan Ina menumbuk-numbuk tilam seperti dia sedang menumbuk sambal bila aku merancakkan pergerakkan sorong tarik ku. Mulutnya meraung dan kepala nya bergoyang seperti dipukul ribut. Kemutan pantatnya semakin ganas dan bunyi air pantat semakin kuat dan becak. Air pantat memercik sehingga meleleh kepangkal paha ku dan menuruni paha Ina bila pangkal batang ku terhempas keatas permukaan pantat Ina. Ina climax dua tiga kali aku kerjakan seperti itu.

Setelah puas aku mendera ina dengan cara doggy aku pun mencabut batang ku dan menolak tubuh nya sehingga terlentang. Bila jer terlentang tanpa berlengah aku menyorong sebiji bantal kebawah punggung Ina. Selepas itu dengan bangga sekali batang ku terus menyelamkan masuk kepala takuk aku hingga kedasar paling jauh di lubuk pantat Ina. Muka Ina berkerut menahan tojahan batang ku, giginya terkancing rapat dan tangannya menggenggam cadar dengan kemas seakan tidak mahu dilepaskan. Kemudian aku capai kedua kakinya dan aku sangkutkan keatas bahu ku. Kali ini siap ler engkau Ina menerima pukulan maut ku yang terakhir. Aku mula mengahayun dengan tenang dan setiap kali aku menekan sehingga santak, gigi dan muka Ina pasti berkerut menahan kesedapan. Ada ler 15 minit aku warm-up style tu dan batang aku dah mula panas, aku pun lajukan ler speed hayunan ku. Aku menjadi ganas seperti singa nak telan naga dan aku dah tak peduli dengan Ina lagi. Jerit ler engkau sepuas hati biar satu hotel dengar pun tak apa, aku tak peduli dah. Hayunan ku yang kencang membuat Ina terketar-ketar dan suara nya tersekat-sekat sambil tangan nya terkapai-kapai diudara mencari sesuatu untuk di pegang. Aku rasakan kemutan pantat Ina seperti hendak memecahkan batangku dan bunyi air pantat bila kena asak berdecap-decup. Batang ku aku rasa cukup keras seperti diisi oleh cecair yang cukup banyak, seperti hendak meletup aku rasakan. Kegelian telah berada dipuncak kepala dan aku merasakan air mani telah hampir sampai ke halkum takuk ku. Peluh menitis dari dagu dan dada ku jatuh tepat keatas buah dada Ina yang telah mula lebam dan kehitaman. Badan Ina juga berminyak-minyak. Dia sudah seperti histeria aku kerjakan dan pantat nya bukan setakat berbuih tapi dah meletup-letup aku kerjakan selama dua jam lebih. Akhirnya dengan satu radakan yang paling kejam, aku hempap sekuat-kuat tenaga batang ku kedalam pantat Ina dan air mani ku pun memancut dengan derasnya memenuhi segala ruang didalam lubang pantat yang masih sempit lagi itu. Kemutan pantat Ina pun seakan hendak mencairkan batang aku dan Ina menjerit ganas...UUUUUUUUUUUgggggggggggggggg gggggggggggghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh. Tangan nya merangkul tubuh ku
seperti tak mahu dilepaskan bila aku melepaskan kakinya dari bahu ku. Badan ku tertiarap diatas dada Ina yang panas dan berminyak oleh peluh. Aku pun memeluk nya dengan rakus dan menyuapkan lidah ku ke mulut Ina untuk disedut olehnya. Batang ku berdenyut-denyut didalam pantat Ina dan kemutan pantat Ina masih tak berubah seperti mahu memulas-mulas batang ku sehingga lumat. Ada dekat 10 minit kami terdampar baru ler aku bergerak sedikit tapi Ina tak benarkan sebab dia nak rasa lagi batang aku lama sikit,.. katanya.

Aku tanya Ina, macam mana permainan ku kalau di bandingkan dengan suami dia. Wow fantastic,.. jawab Ina. Kalau I tahu ler macam nih dah lama I bagi pantat I kat U, .. jawab nyer sambil tersenyum manja. You ni memang power,. Tapi kalau u nak tau sejak I kahwin 6 tahun dulu husband I tak pernah pun jilat pantat I walau pun I minta`.. kata Ina pada ku.. Habis tu apa yang U rasa bila I jilat pantat U sedap tak terkira tapi paling sedap bila U jilat kat dubur I. I sungguh tak tahan,.. rasa jiwa I melayang masa tu`.. bisik Ina. Tak rugi I sua pantat I kat U kata Ina sambil mencium pipi aku. Akhirnya aku pun cabut ler batang aku dari lubang Ina. Masa tarik keluar tu aku perati air putih penuh menyirami pantat dan paha Ina.

`Kejap lagi satu round lagi ya sayang'.. pinta Ina. Aduh kata ku dalam hati ..sex maniac rupanya Ina nih. Aku senyum dan anggukkan kepala. Ina menyandarkan kepalanya kedada ku dan aku pun menggosok rambutnya perlahan-lahan dengan penuh kasih sayang. Itu ler episod pertama aku dan Ina yang berlangsung secara terus menerus dari bilek 508, Hotel Continental. Sebelum balik pada pukul 11.00 malam aku sempat lagi bagi 2 round yang lebih kaw-kaw daripada adegan yang pertama. Maklum ler bila air dah keluar, yang kedua dan ketiga tentu ler lagi power ranger. Sampai sekarang hubungan aku dan Ina masih terus berjalan dan kami tak sebok pun pasal nak kawin dan Ina pun tak ler bengang dengan laki dia yang gila memancing tu malahan dia menggalakkan lagi dan masa birthday laki dia bulan lepas (12) aku belikan rod dan tackle sebagai hadiah untuk suaminya. (Kira Ina ler yang bagi hadiah tu). Lagi lama dia keluar Ina lagi ler senyum panjang sebab dapat tukar selera dengan meratah batang aku sepuas hatinya. Yang aku risau sekarang ni dia dah tak datang haid 3 bulan, jadi rupa siapa ler budak tu bila dia keluar nanti. Sebenarnya nya aku pernah tibai Ina ni dengan member aku (kira 3 some ler) majeed, budak Pakistan yang kerja tukang jahit kat tempat kerja aku. Kalau kau orang nak baca kisah aku, Ina dan Majeed ni kau orang sabar ler sebab aku nak ayat sorang mak janda umur 20 tahun dari Ganu (trengganu) dalam ICQ nih. Kalau ada sesapa nak berkenalan atau nak tau rahsia main lama atau nak dimainkan lama-lama sampai pantat anda berbuih boleh ler contact aku sehingga bersua lagi aku nak ucapkan thank you pada webmaster web nih kerana nak siarkan cerita betul aku nih.


Nukilan
"Unknown"


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :