Tukang Kebun Part 1

Diposkan oleh admin

KENCING

Tok Penghulu begitu kasehan pada Pak Mat yang tidak mempunyai pekerjaan yang tetap itu. Kerja mengangkut barang-barang dengan taukeh Wong itu bukannya sentiasa ada. Kadang-kadang satu atau dua hari saja dalam satu minggu. Kerana itulah hidup Pak Mat agak susah. Nasib baiklah Pak Mat hidup sebatang kara, dah tak ada tanggungan dan tinggal dipondok usang ditanah rizeb kerajaan. Pak Mat sebenarnya bukan tak ada anak, tapi anak-anaknya tidak mengambil berat akan dirinya, dan tinggal berjauhan pula dengan kampong itu. Isterinya Pak Mat dah meninggal beberapa tahun yang lalu.

Kerana kasehan pada Pak Mat Tok Penghulu telah berjumpa dengan guru besar sekolah kebangsaan kampong itu supaya mengambil Pak Mat bekerja sebagai tukang kebun bagi menggantikan tukang kebun lama yang telah pencen. Oleh kerana Tok Penghulu sendiri adalah Pengerusi PIBG sekolah tersebut, maka guru besar tidak berkeberatan untuk menilongnya dan seterusnya berbincang dengan pihak Jabatan Pendidikan. Dan Pak Mat akhirnya diambil bekerja sebagai tukang kebun sementara memandangkan dia dah lebih umur.

Pak Mat sebenarnya masih kuat dan biasa dengan kerja-kerja yang berat seperti kerja-kerja kampong. Walaupun usianya dah 50 tahun, tapi dia masih gagah. Kalau tak mana dia larat nak mengangkat barang-barang kepunyaan taukeh Wong dulu tu. Oleh itu membuat kerja-kerja sebagai tukang kebun taklah menjadi masaalah baginya. Dan sejak Pak Mat menjadi tukang kebun sekolah tersebut nampak berseri dengan pokok-pokok bunga dan hiasan.

Bukan saja menanam pokok-pokok bunga dan memesin rumput, tapi Pak Mat juga menjaga lain-lain kebersihan disekolah tersebut. Pagi-pagi dia terlebih dulu menyapu dan mengutip sampah, kemudian barulah dia membuat kerja-kerja kebun seperti menggembur tanah dan menyiram pokok-pokok bunga. Pak Mat juga akan membersihkan bilik air dan tandas sekolah yang selalu digunakan oleh murid-murid. Bilik air dan Tandas sekolah rendah - tahu sajalah tahap kebersihannya, maklumlah digunakan oleh murid-murid darjah satu hingga darjah enam yang tahu guna saja. Tapi semenjak Pak Mat bekerja semuanya beres dan semuanya bersih. Tidak hairanlah guru besar selalu memujinya dan kadang-kadang memberinya saguhati diatas kerajinan Pak Mat itu.

Hari itu seperti biasa selepas menyiram pokok-pokok bunga didalam pasu yang ada dikaki lima sekolah, Pak Mat beredar pula untuk membersihkan bilik air. Dah dua hari dia tak membersihkannya. Setelah selesai membersihkan bilik air murid lelaki, Pak Mat beralih pula kebilik air murid perempuan. Dengan menggunakan sabun dia memberus seluruh lantai bilik air tersebut.

" Pak Mattt.., nak kencing kejap " terdengar suara murid perempuan yang agak tergopoh-gapah menyelak kain sekolahnya dan menarik-narik seluar dalamnya kebawah.
" Masukkk.. lah.. " kata Pak Mat sambil berhenti memberus lantai dan memberi laluan kepada murid tersebut untuk masuk kedalam tandas.

Dalam keadaan tergopoh gapah, murid perempuan tersebut terus masuk kedalam tandas, melondehkan seluar dalamnya dan terus duduk mencangkung memancutkan air kencingnya. Rupa-rupanya murid perempuan tersebut dah tak dapat menahan hinggakan dia terus kencing dengan tidak menutup pintu tandas dan tanpa menghiraukan Pak Mat yang masih lagi tercegat didepan pintu.

Pak Mat yang memandang murid perempuan tersebut dalam keadaan mencangkung begitu, mula menjadi lain macam. Kemaluam murid perempuan yang ternganga didepan matanya itu membuatkan dia mula datang nafsu berahinya. Dengan jelas Pak Mat nampak kemaluan murid tersebut yang putih licin dengan bibir dan celahnya yang agak kemerah-merahan. Kelentitnya juga jelas terserlah, maklumlah murid perempuan tersebut duduk dalam keadaan mencangkung.

Pak Mat terus memerhatikan kemaluan murid perempuan tersebut sambil menelan air liurnya beberapa kali. Dia yang sudah lama tidak melepaskan nafsunya, begitu cepat datang ghairah. Batang pelirnya yang biasanya terlintuk saja didalam seluarnya mula menegah dan meronta-ronta seolah-olah ingin keluar. Murid perempuan tersebut yang masih tidak tahu apa-apa itu hanya relax saja dan seterusnya mengambil air dan membasuh kencingnya. Kemudian murid tersebut memakai semula seluar dalamnya dan keluar dari tandas.

" Dah sssiiiaappp.. ? " tanya Pak Mat pada murid tersebut. Parasaan ghairahnya masih lagi bergegar-gegar.

" Dahhh.. " jawab murid perempuan tersebut sambil terus keluar dari bilik air dan mungkin menuju kekelasnya semula.

Selepas peristiwa tersebut, Pak Mat sudah semakin bernafsu terhadap murid-murid perempuan. Gambaran kemaluan murid perempuan yang putih licin belum ditumbuhi bulu itu sentiasa saja tergambar dalam fikirannya. Apabila saja Pak Mat memandang pada murid-murid perempuan, dia mula menggambarkan kemaluan mereka yang menghairahkan, sedikit ternganga bila duduk mencangkung. Dan akhirnya Pak Mat meraba-raba batang pelirnya sendiri yang semestinya menegang bila membayangkan kemaluan murid perempuan itu. Kerana itulah Pak Mat sekarang telah semakin kerap membasuh bilik air murid perempuan. Kalau dulu Pak Mat dapat melihat kemaluan murid perempuan secara kebetulan, tapi sekarang Pak Mat telah mengambil peluang untuk mengintainya pula. Kerana itulah boleh dikatakan telah ramai murid-murid perempuan yang ada disekolah tersebut telah dapat dilihat kemaluannya oleh Pak Mat.

Malam itu sebelum tidor, Pak Mat berbaring dipondok usangnya. Pak Mat cuba menggambarkan semula kemaluan murid-murid perempuan yang telah dilihatnya. Bermacam-macam bentuk kemaluan mereka yang tergambar didalam kepala Pak Mat. Ada yang berbentuk kecil dan tirus, ada yang bentuknya yang lebar dan timbul dan ada juga sesetengah murid perempuan tu yang mempunyai kemaluan yang letaknya agak kebawah hingga betul-betul dibahagian kangkang mereka. Tapi bentuk kemaluan yang paling menghairahkan bagi Pak Mat ialah kemaluan yang lebar dan mengelembong serta mempunyai kelentit yang timbul.

Sambil berkhayal membayangkan kemaluan murid-murid perempuan itu, Pak Mat teringat akan sebuah buku lucah yang disimpannya sejak beberapa lama didalam almari. Buku lucah tersebut sebenarnya bukanlah dibeli oleh Pak Mat. Buku itu dijumpai oleh arwah isterinya semasa mengemas barang-barang kepunyaan anaknya dipondok tersebut. Mungkin buku lucah itu adalah kepunyaan anaknya semasa remaja dulu. Dan buku tersebut disimpan dengan baik oleh arwah isterinya didalam almari kerana bimbang dijumpai oleh budak-budak kecil.

Pak Mat kemudiannya bangkit dan mengambil buku tersebut. Gambar-gambar pasangan yang sedang melakukan hubungan sex dengan berbagai gaya itu diperhatikannya dengan khusyuk. Pak Mat terasa seolah-olah dia yang sedang melakukan hubungan sex tersebut, tetapi bukanlah dengan perempuan seperti gambar tersebut, sebaliknya dengan murid perempuan yang kemaluannya licin bersih belum ditumbuhi bulu-bulu. Sambil berkhayal, tangan Pak Mat meraba-raba pada batang pelirya yang tegak berdiri. Diusapnya batang pelir tersebut keatas kebawah dengan tangannya seolah-olah batang pelir tersebut sedang menujah keluar masuk didalam kemaluan seorang murid perempuan. Pak Mat terus menggerak-gerakkan tangannya semakin laju keatas-kebawah pada batang pelirnya. Dia terus membayangkan betapa ketatnya kemaluan murid perempuan tersebut. Dan akhirnya Pak Mat terkial-kial serta memancutkan air maninya yang begitu pekat dan banyak. Pak Mat merasa satu kepuasan seksual yang telah lama tidak dirasainya.

Hari itu Pak Mat mencuci bilik air lagi. Tapi kali ini bilik air murid perempuan yang terletak duhujung bangunan ditingkat atas sekolah. Seperti biasa Pak Mat sengaja membasuh dengan perlahan-lahan dengan harapan akan ada murid perempuan yang datang kebilik air tersebut. Dan mungkin rezeki Pak Mat hari itu menjadi kerana tidak lama kemudian datang seorang murid perempuan dan terus masuk kebilik air tersebut. Kalau tak silap Pak Mat murid perempuan itu dalam darjah lima. Dan untuk tidak mendatangkan syak, Pak Mat terus memberus lantai sambil matanya menjeling kearah tandas yang dimasuki oleh murid perempuan tersebut. Oleh kerana pintu tandas tersebut telah patah kuncinya, pintu tersebut tak dapat ditutup dengan rapat. Mungkin murid perempuan tersebut dah tak tahan untuk kencing, jadi dia terus saja melondehkan seluar dalamnya dan mencangkung sambil memancutkan air kencingnya. Mungkin juga murid perempuan tersebut menganggap Pak Mat tidak melihat kearahnya kerana sedang membasuh lantai.

Pak Mat yang tak lepas dari menjeling kearah pintu tandas yang sedikit terbuka itu, dapat melihat murid perempuan tersebut mencangkung sambil memancutkan air kencingnya. Pak Mat mula semakin merapati kearah tandas kerana dilihatnya murid perempuan tersebut mempunyai kemaluan yang sangat-sangat mengghairahkannya. Kemaluan murid perempuan tersebut putih melepak, licin bersih dan agak mengelembung. Kelentitnya yang kemerah-merahan itu timbul terbentang dicelah kemaluannya.

Pak Mat mula tidak tertahan. Nafsunya begitu melonjak. Fikirannya juga sudah tidak dapat dikawal lagi oleh otaknya sebaliknya dikawal oleh nafsunya. Perasaan ingin menyentuh kemaluan yang menghairahkan itu begitu kuat mempengaruhi fikirannya. Pak Mat terus memerhatikannya dengan penuh ghairah hinggalah murid perempuan tersebut mengambil air dan membasuh kemaluannya. Dan tidak semena-mena datang idea dikepala Pak Mat yang dipengaruhi oleh nafsunya itu.

" Kenapa anak basuh kencing macam tuuu.. Kalau basuh macam tu, tak bersihhh.. " kata Pak Mat membahasakan murid perempuan itu " anak ". Enentah bila Pak Mat telah berada betul-betul didepan pintu tandas. Murid perempuan tersebut agak terkejut bila Pak Mat telah berada dihadapannya. Mungkin kerana panik menyebabkan murid tersebut masih lagi mencangkung didepan Pak Mat.

" Ibu anak tak ajar keee.. macamana nak basuh kencing ? " tanya Pak Mat lagi.
Murid perempuan tersebut tidak menjawab, hanya mengeleng-gelengkan kepalanya saja. Rasa panik dan terkejut masih lagi menyelubunginya.

" Marrriii…, biar Pak Mat tunjukkan " kata Pak Mat kemudiannya lalu terus saja mengambil air dengan menggunakan pencedok yang ada disitu.

Murid perempuan tersebut tak sempat berkata apa-apa kerana Pak Mat terus saja menyiram air pada kemaluannya serta tangan Pak Mat yang agak kasar itu mula menyentuh kemaluannya dan terus mengosok-gosok dengan perlahan. Pada mulanya murid perempuan tersebut ingin menegah, tapi bila teringat bahawa Pak Mat ingin mengajarnya, dia tak jadi menegahnya.

Pak Mat yang telah lama teringin untuk menyentuh kemaluan yang murid yang licin dan belum ditumbuhi bulu itu, mula mengusap-usapnya dengan perlahan. Dia yang telah banyak berpengalaman itu tahu ditempat mana yang patut diusap dan dimana patut dicuit. Dalam keadaan murid perempuan tersebut mencangkung begitu, tidaklah susah bagi Pak Mat untuk menyentuh tempat-tempat yang digemari dan diidamkannya selama ini.

Murid perempuan tersebut mula terasa geli bila kemaluannya diusap-usap begitu oleh Pak Mat. Dari rasa geli kemudiannya bertukar menjadi nikmat pula bila jari-jari Pak Mat mula menyentuh kelentitnya. Rasa nikmat yang telah dirasai oleh budak perempuan tersebut membuatkan dia membiarkan saja jari-jari Pak Mat terus bergerak dengan bebasnya. Kenikmatan yang tidak pernah dirasainya itu juga telah membuatkan murid perempuan tersebut semakin khayal.

" Celah-celah ni.. pun, anak kena cuci jugaaa.. " kata Pak Mat untuk menyakinkan murid perempuan tersebut bahawa dia betul-betul mengajarnya bagaimana membasuh kencing dengan betul.

Jari Pak Mat kemudiannya bergerak pula kecelah kemaluan murid perempuan tersebut. Pak Mat dapat merasa yang jarinya telah melekit dan sedikit berlendir akibat cecair dari kemaluan murid tersebut. Pak Mat tahu murid perempuan tersebut telah khayal dalam kenikmatan. Dengan itu jari Pak Mat mula bergerak semakin kedalam pada celah kemaluan murid perempuan tersebut. Jarinya yang telah licin kerana lendir dari kemaluan murid tersebut menyebabkan semakin senang jarinya menyelinap masuk. Pak Mat dapat merasa yang kemaluan murid perempuan tersebut masih begitu sempit.

Dalam keadaan Pak Mat semakin syok dan gharah memainkan kemaluan murid perempuan tersebut, tiba-tiba Pak Mat terdengar bunyi tapak kaki sedang menuju kebilik air tersebut. Lalu Pak Mat cepat-cepat mengangkat tangannya dari celah kangkang murid perempuan itu. Dada Pak Mat berdebar-debar kerana bimbang kalau-kalau ada murid lain yang masuk kebilik air itu dan melihat apa yang sedang dilakukannya.

" Lain kali… anak kena basuh sebagaimana Pak Cik tunjukkan inii.. yaaa.. !! " kata Pak Mat dan dengan cepat-cepat terus keluar dari tandas dengan meninggalkan murid perempuan tersebut memakai semula seluar dalamnya serta membetulkan kain sekolahnya.

BERSAMBONG KE EPISOD TANGKAP PENCURI


Nukilan
"Mohamad13@yahoo.com"


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :