Teruna Gagah Part 2

Diposkan oleh admin

Selamat bertemu kembali, so dengan tidak membuang masa, I nak sambung cerita I sebagai teruna gagah. Harap semua terhibur dengan cerita ini, cuma nama sahaja yang saya tukar ganti dengan yang lain.

Ianya bermula ketika saya baru saja habis menjalani 2 tahun dalam perkhidmatan army. Ketika itu saya baru berumur 20 tahun. Setelah R.O.D (RUN OF DATE) dalam army, saya pun berehat -rehat di rumah sambil mencari perkerjaan yang teriklan di dalam akhbar. So one morning saya pun keluar untuk pergi interview di salah sebuah company logistic di Tuas, ketika itu saya sedang menunggu bas numbor 252 di interchange Jurong.

Semasa queue itulah saya terpandang seorang gadis manis berbaju tshirt ketat dengan berseluar jean Levis. Rambutnya panjang dan potongannya badan saya agak dalam 35-26-36 dan berumur mungkin 21 tahun.

"Puh... sunggoh bergetah this sweet girl," kata suara hati saya. Melihat potongan dadanya yang pejal bak gunung Fuji yang tersergam indah. Bontotnya yang tonggek itu pula sedikit sebanyak membuatkan badan saya rasa kepanasan.

Saya kira gadis ini ingin pergi kerja, tapi rupanya dia pun sama dengan saya nak pergi interview di company yang sama juga. Apalagi, semasa menunggu untuk di interview, saya sempat bertanyakan namanya, setelah saya sendiri memperkenalkan diri terlebih dulu. Namanya sedap sekali iaitu Valerina atau Rina di kalangan temannya. Malahan amat tepat sekali dugaan saya yang dia ni berumur 21 tahun dan masih lagi belum berteman.

Setelah diinterview dan pun mendapat perkerjaan, saya mempelawa dia untuk pergi minum sambil makan tengahhari. Semasa itulah kami kenal dengan lebih dekat lagi dan berjanji untuk bertemu.

Okay, so satu hari saya membawa Rina ke rumah saya di Yishun. Cuma saya dengan kakak saya saja yang tinggal di situ. Pada hari tu secara kebetulan pula kakak saya sudah pun keluar kerja. Tapi sebenarnya memang telah saya pasatika masa tu tak ada orang.... senanglah nak buat kerja tambahan nanti.......!

Rina nampaknya sangat selasa berada di rumah saya. Mungkin kerana rumah saya itu teratur dan bersih dengan perkakas yang semua ada. Saya memainkan lagu slow rock sambil berbual-bual dengan Rina. Dalam pada itu mata saya tidak pernah lepas dari melihatkan gerak dadanya yang gebu. Saya dapat melihat dada nya yang sentiasa bergoyang ke kiri-kanan dan sebaliknya. Semasa itu kami tetap terus berbual..... naik stim saya.. mak ooi bestnya.....!

Apalagi batang saya yang 8 inch besar pun naik sedia menolak-nolak seluar casual yang saya pakai. Stim betul desakan nafsu saya. Lalu dengan sangaja saya pun terus cium bibirnya yang merah bak delima merkah itu. Saya lakukan dengan pelahan sambil melihat reaksinya....

Hus.... tak membantah langsung.... malahan ada responce pulak tu. Maka tangan pun mula naik gatal dan terus pegang kat dadanya yang pejal itu. Memang lazat.... sedap... lembut... dan tegang rasanya. Sambil meramas-ramas di situ, tangan saya juga bertindak untuk membuka butang bajunya. Akhirnya nampak juga sepasang gunung fujinya yang sungguh indah... amboi bukan main geram lagi rasanya... panas tangan saya bila ianya dipegang.

Ciuman saya beralih daripada mulut mulus itu ke bahagian dadanya pula. Pada masa yang sama jari kanan saya bermain main kat puting merahnya.... Ianya saya hisap dan sedut dalam-dalam. Nafasnya turun naik sambil menyuarakan kesedapan.

"Sedap bang...! Aaaah... Sedaaaap... kuat sikit baaang... oh.. oh..."

Aku pun tanggalkan kesemua pakaian rina supaya dapat aku melihat bentuk tuboh badannya... Amboi.....! Tak sangka rina mempunyai bentuk tuboh yang indah. Bulu pukinya pula tumbuh hanya sedikit saja kat bahagian tengah...... Naik tegang batang aku... keras bagai batu... Sakit aku rasakan selagi ianya tak ku lepas keluar.

Ku buka seluarku sendiri dan keluarkan batang keras aku tu. Kemudian aku suruh rina pegang sambil meramas - ramas secara turun naik...

"Sedap... sedap...! Kuat sikit sayang.... oh.... oh....! Abang tak tahan rina.... Masukkan dalam mulut rina tu..... rina hisap batang abang......"

Apalagi rina pun teruslah karaoke dengan batang saya tu. Dengan hebatnya dia jilat kepala batang sambil jari pula bermain kat buah pelir saya.....

"Ummmm.... rina....! Enak mulut rina ni.....! Ah.. ah....." Begitulah terbitnya suara dari mulut saya. Saya pusingkan badan rina ke posisi 69. Lepas tu aku pun jilat segalanya dari lubang jubor sampai ke hujong puki..... Apa lagi, berkedut-kedut keadaan pukinya semasa dia mengeluarkan air manisnya itu....

"Ah... ah.. bang.. sedap bang.... tak tahan... oh.. oooh...! sedapnya abang jilat puki rina.."

Aku kalau naik sedap bila batang kena karaoke... mulalah ku jolokkan keluar masuk ke dalam mulut rina....

Hisap sayang.... sedut kuat sikit.. aaah.. jilat yang... jilat..... hisap buah abang tu... oh.. oh rina...!"

Hampir 45 minutes dalam posisi 69, saya pun pusingkan badannya dan bersedia untuk masukkan batang saya ke lobang puki yang dah berair lecak. Kedua kakinya saya letak di bahu saya. Lepas itu kepala batang saya mula digosok gosokkan di alur pukinya. Berkali-kali ku lakukan...... Rina pula tak putus putus merrenggek kesedappan....

"ah.. aaaah bang bang... cepat masukkan.. rina nak batang abang yang panas tu.... besar bang... keras pulak... oh.. cepat... bang masukkan.. pls.. pls.. bang ah....!"

Saya dah naik hilang akal melihatkan reaksi rina. Terus saja saya junam batang saya ke dalam puki rina.

"oh.. ketat.. sunggoh ni...! Ketatnya puki rina...... sedapnya sampai abang rasa macam nak pengsan.... oh.. oh......"

Saya dapat rasakan dinding daranya itu bagai menyekat batang saya dari masuk ke dalam.

1-2-3... maka saya pun hentakkan batang saya dengan kuat. Bercerup bunyinya semasa batang saya menerjah masuk ke dalam puki rina.... Air yang terbit dari pukinya meleleh sampai ke lobang jubornya yang berupa bintang kecil berwarna merah.

Masa tu terlintas pertanyaan tentang bagaimanakah rasanya kalau saya dapat masukkan batang ke dalam jubornya.... Oh kemungkinan sudah pasti enak. Sambil bersorong keluar masuk batang, mulut kami berdua tak henti henti meraung sedap. Saya rasa rina sudah pun klimak sebanyak 3 kali.

Tak lama kemudia saya pun menyuruh rina menunggeng. Terus saja saya jilat lobang puki dan jubornya dengan lahap....

"sedap.. sayang... puki sayang sedap...! Abang tak tahan ni.... Ingin rasanya hari hari abang nak rasa bersedap dengan sayang.... sayang....! sedapnya sayang......!"

Aku mula rasa batang ku dah nak keluarkan air lazat tu. Maka teruslah aku sumbatkan batang aku tu ke dalam puki rina. Aku datang dari arah belakang secara doggie-stye.

"Nah... nah.....! Ah.. Ambil niiii sayang.. ooouuuu......! Rina... abang dah nak keluar niiiiii.....! Sedap... sedap.... sedaaaa...aaappp.....! "

Pantas aku mencabut keluar batang ku dari puki rina dan sumbatkan pula ke dalam mulutnya yang mulus itu. Saya pun terus pancutkan air lazat tu ke dalam mulut yang sudah pun sedia ternganga....

"ohhhhhh bang.... Banyaknya air abang.... Sedap rasanya..... ah... ahhhh... air abang sayang ni sedaaaa....!"

Aku mulai kepenatan setelah bermain sex dengan rina yang memakan masa hampir 1 1/2 jam lamanya. Namun raut kepuasan jelas terukir di wajah kami berdua.

Itulah rina gadis manis yang pernah bersama-sama aku sehingga akhirnya dia berkahwin dengan pemuda pilihan orang tuanya. Namun dari masa ke masa, jika keadaan mengizinkan, saya masih lagi mengadakan hubungan dengan dia. Bagi kak Liah, well, saya masih juga sekali-kala melakukan sex di rumahnya atau di rumah kakak saya. So Bye dulu...!

So, this is my second story have sent to melayuboleh, hope u all like it. Any comment pls send to my email (email; aldet@pacific.net.sg ) Thank for the responce on my first story. Pls reply your comment to me, okay. Sorry to used the name of rina or Valerina but I hope u like it, bye.....


Nukilan
"Lee Ling Ling"


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :