Seks Di Pusat Sumber

Diposkan oleh admin

Sungguhpun peristiwa ini telah lama berlalu, kenanganku ketika di pusat sumber sekolah rendahku masih terbayang di otak fikiranku. Hmmm…… Mana tak ya, di situlah aku mula belajar erti seks yang diajarkan oleh pendidik ilmuku. Alkisahnya adalah seperti di bawah ini buat tatapan pembaca "seks melayu boleh" yang dikasihi.

Ring…… Bunyi loceng sekolah telah berdering. Lantas semua murid terpaksa beratur untuk melangkah kembali ke bilik darjah. Begitu juga dengan aku, darjah 5 M. Subjek yang diajarkan ialah Matematik. Subjek itu dikendalikan oleh Cikgu Norazian. Dia berumur lingkungan 30-an, saiz badan yang sederhana tetapi memiliki kulit yang putih. Aku dan member-member aku memang suka melihat teteknya yang agak menonjol terutama ketika cikgu aku memakai kebaya ketat. Kekadang aku dan member-member aku berusaha sedaya-upaya menghabiskan masa merenung teteknya daripada mendengar penjelasannya tentang pengiraan matematik. Aku ni memanglah baru nak menggatal….. faham-fahamlah budak baru naik, mestilah ghairah sikit.

Aku memang pelajar kesayangan cikgu Norazian, orang kata teacher’s pet. Ada sekali, cikgu memanggil aku menolongnya di pusat sumber ketika guru Bahasa Inggeris aku MC. Pusat sumber sekolah rendahku agak jauh dari kelasku, terletak di sebelah perpustakaan yang jarang dimasuki orang.

“Din, tolong cikgu cari Kad Pengajaran Sifir”, seru cikgu Norazian.

“Ya, cikgu”, aku lantas menjawab. Aku kena memanjat ke atas almari untuk mencari bahan yang diperlukan oleh cikgu. Aku menghulurkan bahan itu kepada cikgu. Ketika aku memandang ke bawah, aku secara tidak sengaja terlihat bra cikgu Norazian dari celah lehernya yang agak terdedah luas. Cikgu Norazian pulak sedang membongkok ketika itu, menyambut kad itu daripada aku. Aku terus naik stim. Fuh, besar jugak tetek dia.

Setelah mendapatkan bahan pengajaran yang dikehendaki, cikgu Norazian pun berbaring meniarap di atas simen lalu meneliti satu-persatu. Dia seolah-olah menganggap aku tiada di sisinya. Aku terasa hairan pasal dia nampak cukup selesa di pusat sumber itu, seperti di rumahnya saja. Aku apalagi… terus mengintai branya yang terdedah. Aku pura-pura berjalan berdolak-dalik di depannya dengan harapan dapat mengintai branya.

Aduh.. ! Aku terus beruntung pabila cikgu Norazian menegakkan kedua-dua betisnya ke atas. Kain kebaya yang dipakainya melurut ke bawah, menampakkan betisnya yang cukup seksi. Tetapi aku lebih tertarik oleh kain dalam yang dipakainya, bercorak bunga-bungaan.

“Din, tolong cikgu sort-out nombor kad ni". Arahan cikgu Norazian cukup mengejutkan aku. Dan tambah mengejutkan pabila cikgu Norazian terus duduk bersila di depanku dengan betisnya yang terdedah. Dia seperti baru lepas mencuci baju di mana kainnya terlipat sehingga ke paras lututnya. Aku apa lagi, terus terlihat pehanya yang gebu itu. Tetapi sudut aku itu agak gelap untuk menikmati pemandangan di dalamnya.

“Din, apa kau buat ni hah”, jerit cikgu Norazian pasal matanya merenung tajam padaku. Aku tahu perbuatan nakalku dah disedari. Aku tergamam gila, tak tahu nak buat apa.

“Sini kau….sini !”. Aku menurut sahaja.

“Pernah pegang tetek pompuan ?”, cikgu Norazian bertanya serius.

Aku cuma menggelengkan kepala sahaja. Cikgu Norazian memimpin tanganku ke arah teteknya dan diusap-usapkan ke bahaguan luar bajunya. Lepas tu menjalar pula ke dalam kebayanya. Aku terus meramas branya dengan memasukkan tangan aku dari celah lehernya. Mataku terbeliak melihat sebahagian daripada teteknya yang tidak dicakupi sepenuhnya oleh branya yang berwarna putih susu itu. Jari aku mula menggesel-gesel pada lurah teteknya. Inilah kali pertama aku merasa tetek perempuan, cukup licin kulitnya. Mata Cikgu Norazian cuma memandang pada gerak laku aku sahaja tanpa berkata apa-apa.

Tiba-tiba aku seperti terdengar bunyi tapak kaki berjalan di luar pusat sumber itu. Aku kaget seketika.

“Takde oranglah Din, kalau takut sangat, pergi kunci pintu tu “, bisik cikgu Norazian.

Aku apa lagi, pasal horny punya hal, aku lari mendapatkan kunci dan menutupi semua tingkap. Aduh… ketika aku kembali kepadanya, aku terlihat cikgu Norazian sudah menanggalkan branya dan kebayanya dilondehkan ke paras perut. Aku tidak berani untuk terus meraba, mungkin kerana perasaan hormat kepada guru matematikku itu. Cikgu Norazian menyuruh aku berdiri di depannya dan lantas membuka zip seluarku. Aku betul-betul merasa malu pasal konekku sudah meronta-ronta untuk dikeluarkan. Cikgu Norazian tersenyum sahaja melihat konekku yang sudah tegang itu.

“Nakal ye, kau Din. Tolong cikgu tanggal kain boleh tak. Hmmmmm”, kata cikgu Norazian.

Aku terus mengangguk. Aku pun mulalah menarik-narik kain kebaya cikgu. Mungkin kerana aku terlalu gopoh….. aku terlupa yang aku kena menarik zipnya. Tindakan aku itu dibantahi. Rupa-rupanya aku cuma dikehendaki menanggalkan kain dalamnya saja. Aku meraba betis dan pehanya yang halus itu. Fuh memang gebu betis cikgu Norazian, seperti sutera. Cikgu Norazian mula mendesah tak tentu hala. Mungkin dia dah mula stim. Setelah kainnya diselak ke atas, aku terus menyerang cipapnya yang berbungkus panties putih. Wah, wah…. rupa-rupanya cipap perempuan dewasa seperti begini, berbulu lebat dan besar.

Cikgu Norazian mengarahkan aku menyusun posisi di depannya. Macam posisi lari pecut sahaja. Dengan tetek dan cipapnya sahaja yang terdedah itu, dia berbaring sambil mengangkangkan kakinya. Aku disuruh melutut di depannya dan bersedia seperti membuat exercise pumping. Yang anehnya, seluar pendekku cuma dilondehkan ke paras lutut sahaja. Aku masih berpakaian lengkap di bahagian atas tubuhku.

Ah ! Aku terasa sakit pada konekku ketika konekku menekan pada cipap cikgu. Aku terpaksa menggunakan sepenuh tenagaku untuk menekan pada cipap cikgu. Tidak ada sebarang benda yang aku tengah fikirkan ketika itu. Aku cuma mengakui bahawa inilah rupanya cara untuk membuat anak.

"Haaah….! haaaaah….!"

Kedengaran keluhan manja daripada cikgu Norazian. Aku pun bertambah horny lalu menyorong tarik konekku melalui cipapnya. Aku merasa konekku geli apabila bergeser dengan biji kelentit cikgu. Tanganku terus meramas-ramas tetek cikgu. Cikgu Norazian terus mengerang dan mengerang. Apabila aku terasa hendak pancut, aku percepatkan tunggangan dan ………….AAHHH! AAHHH!

Muntahan air maniku membanjiri cipap cikgu Norazian. Aku perhatikan cikgu Norazian cuma memejamkan mata dan tersenyum. Badanku berpeluh dan menindih tubuh gebu cikgu. Aku terasa berada di syurga. Badanku seperti di awang-awangan... terlalu ringan, mungkin disebabkan nikmat seks yang optimum.

Selang beberapa minit, cikgu Norazian mengarahkan aku bangun lalu menyisirkan rambutnya. Kami mengemaskinikan keadaan tubuh masing-masing. Cikgu Norazian tidak terlupa untuk mengelapkan kesan air mani aku di lurah cipapnya. Aku masih tidak berkata-kata. Mungkin terlalu malu dengan cikgu aku itu. Cikgu Norazian kemudiannya menyusun segala bahan pengajaran dan menarik tangan aku agar keluar dari pusat sumber itu.


Nukilan
"Pelajar Nakal 1989"


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :