Penyanyi Mata Bundar

Diposkan oleh admin

Sekitar 90-an dulu, masa tu aku tengah jadi wartawan sebuah akhbar harian. Aku bertugas di meja jenayah, jadi kerja aku kebanyakannya berkisar mengenai sosial, jenayah dan apa-apa saya yang sewaktu dan seangkatan dengannya. Jadinya bolehlah dikatakan kerja aku ni mencabar juga, jumpa dengan pelbagai jenis manusia dan perangainya, laki dan perempuan.

Adalah satu peristiwa tu berlaku ketika aku ditugaskan membuat liputan khas ke pantai timur. Aku pergi dengan seorang jurugambar dan kami berkereta. Sampai sekerat jalan, sekitar Kuala Lipis, rakan jurugambar aku ni mengajak aku berehat seketika di rumah rehat Kuala Lipis. Katanya makan di situ sedap dan enak. Aku kata okey dan kami singgah. Bila kami parking kereta, ternampak seorang penyanyi remaja yang tengah top di ruang tamu. Rupa-rupanya mereka satu rombongan lima enam orang penyanyi dari KL hendak mengadakan persembahan nyanyian di sebuah kem askar di situ. Penyanyi bermata bundar ni memang seksi habis, selalu je bila bergambar dengan wartawan buka dua tiga butang baju sebelah atas, supaya nampak pangkal teteknya. Memang tetek penyanyi ni besar pun, malah putih gebu. Dengan suara serak manja dan lentok yang dibuat-buat, dia mampu mencanakkan kepala konek sesiapa pun melihatnya.

Aku memperkenalkan diri. Penyanyi apa lagi, bila berdepan dengan wartawan, manja semacamlah. Untuk berlaku adil, aku berkata bahawa kedatangan kami memang pun untuk tujuan membuat liputan konsert dia tu. Wah! lagilah terangkat layanan si penyanyi dan PR dia tu. Kami di jamu makan.

Malam tu depa semua terkinja-kinja di kem askar sampai pukul 12.00 malam. Memang ramai pun penonton datang. Si penyanyi remaja ni bukan main lagi goyang dia. Aku duduk di belakang pentas, tempat penyanyi ni menukar pakaian persembahan. Jadinya sekali dua tu aku melihat dia tergesa-gesa menyalin baju hingga menyerlahkan baju dalam dan teteknya yang mengkal. Konek aku tersentak Aku telan air liur.

Lepas habis pertunjukan, penganjur ajak kami makan di sebuah restoran terbaik di Kuala Lipis. Si penyanyi remaja ni rupa-rupanya baru nak belajar minum. Jadi dia pun orderlah arak. Lepas makan minum dan huha huha, penyanyi ni lembik semacam, terlentok ke sana terlentok ke sini dan uwekkk dua tiga kali. Kami terus tuang minuman setan tu dalam gelas dia. Tapi biasalah, perempuan, minum enam gelas mabuknya enam tong dengan terpekik terlolong macam nak runtuh bangunan. Kami apa lagi, layanlah...

PRO dia berbisik supaya aku papah si penyanyi ni ke dalam bilik dia di rumah rehat. Aku mengangguk. Penyanyi ni antara sedar dan tidak. Mulut dia berbau semacam. Rakan jurugambar aku tumpang tidur di bilik penyanyi lelaki lain. Antara sedar dan tidak, si penyanyi aku humban ke atas katil. Dia lembik macam kain buruk. Ketika tu dia nak muntah lagi, lalu kami bergegas ke bilik air. Aku papah bahu dia. Tetek dia sudah tersenntuh di badan aku berkali-kali. Konek aku berdenyut-denyut sejak tadi. Tapi aku masih control hensem...

Aku berdiri di pintu tandas bila tiba-tiba si penyanyi ni membuka butang seluar jeans dia dan terus londehkan seluar dalam. Aku terbeliak. Dia mencangkung dan terus kencing di depan aku. Aku tak berkutik apa-apa. Seluar dalam warna merah dia aku ambil dan pegang di tangan. Si penyanyi senyum dan mengomel entah apa-apa. Mabuk, kata aku. Semua boleh jadi ni.

Ketika dia bangun, seluar dia dah buang dan si penyanyi sekarang hanya memakai baju sahaja. Aku terkedu bukan main. Tapi benda dalam seluar aku dah bergegar. Si penyanyi sambil memaut badan aku terus hempaskan diri atas katil. Dia sekarang terlentang tanpa seluar dalam, menyerlahkan puki yang sangat tembam dan bulu yang hitam lebat. Aku memang ternganga, tak terkata.

"Bang...." dia panggil aku duduk di sisi. Memang dia tengah mabuk betul. Aku duduk di sebelah sambil mata curi pandang pukinya yang menonjol. Kaki dia terjuntai di bawah.

"Abang teman saya malam ni...", kata dia antara sedar dan tidak. Mulut aku tak berkata apa-apa, sebab konek aku sudah mengangguk tanda persetujuan.

Aku lihat kiri kanan. Memang tak ada orang pun di sekeliling. Saja nak hilangkan gabra. Si penyanyi terus terlentok. Puki dia depan mata. Apa aku nak buat. Ah...kacau. Kalau aku terkam, kalau dia memekik, mampus aku. Datang polis tangkap aku, atas tuduhan mencabul kehormatan penyanyi. Masuk suratkhabar, wartawan di tuduh merogol penyanyi terkenal. Jahanam... apa aku nak buat ni...aaahhhhhh...!

Tiba-tiba sikap berani aku datang. Tapak tangan aku tiba-tiba saja melekap atas puki dia. Mula-mula tu tak bergerak, saja tunggu respon. Si penyanyi pun tak bergerak jugak. Aku berani sikit lagi. Aku gerakkan jari. Penyanyi masih jugak tak bergerak. Aku tambah yakin. Perlahan-lahan aku menggosok-gosok pukinya yang tembam. Penyanyi bergerak-gerak bertindak balas. Dia buka mata sekali sekala tapi pejam semula. Aku jadi tambah berani dan yakin. Perlahan-lahan aku buka kangkang dia. Terserlah alur puki yang semerbak dengan kelentit yang tebal. Aku kuit-kuit kelentit dengan jari. Si penyanyi bergerak-gerak lagi, tapi di susuli dengan suara mengerang.

Aku rasa takut aku sudah hilang betul. Aku sembam muka di celah-celah paha dia. Dia bagi respons dengan mengangkang lebih luas. Ah... sudah kira rezeki bagus malam ni... Lidah aku tiba-tiba saja pandai mencari seketul kelentit yang terbaring. Dia menggeliat bila lidah aku singgah di situ. Makin lama jilatan aku jadi makin ghairah, laju dan air yang keluar dari puki dia sudah melimpah ruah. Dia sudah mengerang kuat, menggelupur dan mengomel entah apa-apa. Aku jolok puki dia dengan jari. Memang longgar, dah tak ada dara pun. Tapi aku peduli apa. Orang bagi pun dah kira baik nih...Kira macam rezeki datang menggolek ni.

Tergesa-gesa aku buka seluar. Fikiran aku dah kacau betul. Aku ingat nak sumbat batang konek ke puki dia aje bila dia dengan rakus pegang konek aku dan terus kulum. Aku kaget lagi. Tapi tangan aku terus berkapuk di tetek besarnya itu. Wah...nyaman dan selesa bila tetek dia aku uli semaunya.

Si penyanyi ni agak ganas bila mengulum. Kelam-kabut juga aku dibuatnya. Tapi entah bila baju dan seluar kami sudah berterabur dalam bilik itu, dan kami sekarang sudah berbogel. Aku benar-benar tak tahan. Aku tolak dia terlentang. Aku nak berkulum lidah sebenarnya tapi terpaksa dibatalkan sebab mulut dia kuat berbau. Dia sudah terkangkang, dan hanya menunggu masa tujahan konek aku yang sedang mencanak.

Perlahan-lahan aku celapak dia. Kepala konek aku tujukan betul-betul di lubang pukinya yang lencun berair. Kemudian aku tekan. Memang mudah sebab lubang dia dah luas pun. Tapi dia tersentak jugak menerima tujahan aku. Mula-mula aje, dan kemudian selepas itu bontot dia mula bergoyang ganas.

"Please...please...", suaranya tersekat-sekat.

Aku makin laju mengayuh. Seketika kemudian dia menunggeng dan aku kayuh pulak dari belakang. Puki dia walaupun sudah di pakai, tapi masih ketat jugak. Sekali-sekala bila dia mengemut, aku rasa macam nak runtuh jugak dunia. Tetek dia bergoyang lain macam, terbuai-buai macam buah betik ditiup taufan. Perghhhh....

Aku rasa tak lama lepas itu si penyanyi memekik ganas dan serentak itu juga dia merapatkan paha dia sekuat-kuatnya. Aku tahu dia sudah klimaks kerana badan dia bergetar tiba-tiba. Aku makin laju menujah dan kemudian, tiba-tiba aku merasakan sesuatu yang hangat sedang mengalir dalam badan aku menuju kepala konek. Aku dah tak mampu mengawal bila kepala konek aku meletup dan aku tersentak-sentak.

Puhhh... aku melepaskan perasaan nikmat. Air mengalir membasah puki dia. Kami terlentang nikmat, tak bersuara. Malam itu aku tidur di bilik si penyanyi, sampai pagi.

Esoknya, aku tergesa-gesa memandu ke Kelantan kerana sudah terlewat sehari. Tapi tak apa, rezeki begitu bukannya datang selalu. Selepas peristiwa itu, kami berjumpa dua tiga kali, tapi tak pernah berjubur lagi. Bagimanapun ini adalah pengalaman indah. Bukan semua orang boleh berjubur dengan penyanyi. Penyanyi tengah top lagi tu.

Sekarang penyanyi tu sudah bersuami. Tapi bila tahun lepas kami terserempak, dia mengenyit mata dari jauh sambil tersenyum gatal. Nak lagi apa....


Nukilan
"hantulaut80@hotmail.com"


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :