Nasib Imah Part 3

Diposkan oleh admin

Atan masih boleh bayangkan bagaimana orang bertopeng itu memasukkan zakarnya yang hitam itu ke dalam cipap emaknya menyebabkan emaknya mengeluh dan mengerang sebagaimana keluhan yang selalu didengarinya apabila ayahnya ada di rumah. Tangan Atan mengurut balaknya lagi. Air pelincir yang keluar dari hujung balaknya kian banyak dan kerja melancapnya kian mudah.

Tiba-tiba Atan terasa bahunya disentuh orang. Atan membuka matanya. Dia melihat emaknya yang masih bertelanjang bulat berada disisinya.


“Emak!” seru Atan sambil memeluk emaknya. Buah dada emaknya betul-betul berada di pipinya.

“Tak apa Tan..tak apa” sambil membelai kepala anak tunggalnya itu. Dia membawa anaknya untuk duduk di birai katil. Atan cuma mengikut.

“Dah lama ke Atan balik?” Atan menganggukkan kepalanya.

“Cikgu tak jadi adakan kelas pada malam ini. Cikgu Suzy tak dapat datang. Cikgu Jali hanya kutip yuran saja” Atan mendongak melihat wajah emaknya yang cantik, bermuka bujur sirih dan mulut sejemput.

Emaknya masih lagi membelai rambutnya. Tangan Atan masih lagi memaut pinggang emaknya. Balaknya yang keras tadi kini mengendur tetapi masih lagi besar dan kembang. Kelihatan dihujung zakarnya masih meleleh air mani membasahi pahanya.

“Atan nampak apa yang berlaku dalam bilik emak tadi?” Atan menganggukkan kepala.

“Siapa mereka tu?”

“Entahlah emak pun tak tahu” walau pun dalam fikirannya Imah dah dapat mengagak siapa sebenarnya mereka bertiga tu.

“Kenapa mereka datang ke rumah kita mak?”

“Entahlah….eeer saja mereka nak berseronok dengan emak”

“Berseronok?” Atan hairan.

“A aa, berseronok… orang dewasa ni berseronok dengan cara mereka sendiri”

“Mak tak apa-apa?”

“Tak eh..err mak pun berseronok juga”

“Tapi kenapa mereka pakai topeng”

“Sebab…sebab mereka cuma nak berseronok dan tak mahu kita kenal dia”

“Peliknya”

“Tak pelik tetapi itu mungkin cara mereka”

Perlahan-lahan Imah memegang zakar anaknya.

“Boleh tak Atan rahsiakan kejadian malam ni?” tangannya mula merocoh zakar anaknya.

Atan mengeluh sambil matanya terkebil-kebil melihat muka emaknya.

“Atan janji Atan tak akan beritahu sesiapa” Janji Atan sambil tunduk melihat tangan emaknya membelai kepala zakarnya.

“Sesiapa saja?” tanya Imah.

“Sesiapa saja” jawab Atan.

“Walau pun kepada ayah?”

“Walau pun kepada ayah”

Imah terus merocoh balak anaknya. Tangan Atan mula bermain dengan buah dada emaknya.

“ooohhh” bunyi suara Atan.

“Sedap?” tanya emaknya.

“Emmm yaaa”.

Imah bangun.

“Atan baring biar emak tolong lancapkan”

Atan mengikut perintah emaknya bagaikan di pukau. Hatinya seronok dan berdebar-debar.

Imah mula merocoh kembali balak anaknya. Atan cuma mengangkat kepala di atas bantal untuk melihat perilaku emaknya. Perlahan-lahan dia lihat emaknya menunduk dan memasukkan zakarnya ke dalam mulut. Hangat. Nikmatnya.

“Ahhhhh Ummmmm” Keluh Atan.

Emaknya terbongkok-bongkok menghisap zakarnya. Tangannya masih lagi merocoh ke atas ke bawah di bahagian pangkal zakarnya. Atan mula memegang kepala emaknya.

Sesekali Atan merasakan emaknya menjilat buah zakarnya hingga sampai ke lubang duburnya. Terangkat-angkat ponggong Atan dibuatnya.

“Sedap” Tanya Imah lagi sambil tangannya terus merocoh balak anaknya.

Dia tersenyum melihat muka Atan yang turut senyum dan menggangukkan kepalanya kemudian melopong keenakan.

“Ohh, mak Atan rasa semacam niieee” tiba-tiba tubuh Atan menegang.

Imah dengan cepat memasukkan balak anaknya ke dalam mulutnya dan ketika itu Atan memancut air mani pertama dalam hidupnya. Banyak. Pekat. Imah terus merocoh balak sambil terus menghisap kepala balak anaknya itu.

Di kedai Muthu dengan pintu tertutup masih kedengaran suara orang berbual di dalamnya. Kalau tadi lampunya gelap tetapi kini lampu terpasang. Muthu menyangkut topeng hitam di belakang kaunter kedainya. Dia mengambil tiga botol minuman lalu membukanya dan membawa kepada Seman dan Suki.

“Dey, aku sudah cakap aa, itu pompuan kan hebat punya”sambil duduk di sebalah Seman dan Suki.

Suki tersandar keletihan. Matanya dipejamkan tidak tahu apa nak cakap lagi.

“Memang dia hebat, aku jadi tak tahan dengan kemutannya”Sahut Seman sambil meminun minuman yang ada dihadapannya.

“Aku rasa seluruh perempuan perumahan ini yang kita projek, dialah yang paling best” Sampuk Suki sambil membuka matanya.

“Apa kata kita projek dia sekali lagi” Cadang Muthu.

“Kau nak mampus ke Muthu, itu melanggar pantang larang kita berprojek”

“Yalah Muthu, kau sabar ajelah, aku tak mahu kita kena tangkap” balas Suki menyokong pendapat Seman.

Malam itu Atan tidur dengan nyenyak. Selepas dia memancutkan air mani pertamanya, emak buatkan air dan selepas minum, emak lancapkannya lagi sekali sebelum dia tidur.

Ketika Imah masuk biliknya, hidungnya mencium bau air mani seluruh bilik. Imah terus sahaja naik ke katil. Keletihan. Mungkin terlalu banyak seks untuk satu malam atau satu hari. Dalam terlanjang bulat Imah terlena mimpikan suaminya.

Imah tidak keluar rumah selama dua hari. Dia tidak pergi ke kedai Muthu. Kebetulan pula bekalan hariannya masih mencukupi. Atan pula sibuk dengan kerja sekolahnya. Pada sebelah malamnya Atan akan ke kelas tambahan dan pada sebelah petang Atan sibuk dengan kerja sekolah yang lainnya. Cuma sebelum tidur dia meminta emaknnya melancapkannya beberapa kali. Imah tidak keberatan memenuhi keperluan anaknya. Perkara yang penting rahsia kejadian dia diceroboh oleh tiga orang itu tidak diketahui oleh sesiapa.

Muthu, Seman dan Suki kadang-kala berharap juga agar Imah datang ke kedai Muthu untuk membeli belah. Sekurang-kurangnya dapat juga mereka melihat tubuh yang paling best mereka pernah jamah tu.

Pagi itu sebelum pergi sekolah Atan meminta emaknya melancapkannya sekali.

“Kenapa ni, selalu tak pernah pun minta buat macam ni sebelum pergi ke sekolah?” sambil tangannya membuka zip seluar anaknya yang masih duduk di meja makan.

“Benda Atan ni selalu keras dalam kelas, terutama ketika Cikgu Suzy mengajar”
Imah mengeluarkan balak anaknya yang mula hendak mengeras.

“Cikgu Suzy seksi, selalu Atan nampak seluar dalamnya ketika dia duduk. Dia pakai skirt pendek”

Imah mula menghisap zakar anaknya.

“Bila keadaannya bagitu, anu Atan pun keras, membonjol ditepi seluar”

Imah terus menyonyot zakar anaknya. Tangannya merocoh batang zakar yang besar itu.

“Lepas tu Cikgu Suzy selalu datang kat meja Atan. Atan rasa dia selalu tengok anu Atan. Atan rasa malu”

“Habis apa Atan buat” tanya emaknya.

“Atan tutup dengan buku, bila waktu rehat Atan akan me…me..”

“Melancap”
“Ye.. melancap sampai keluar.. tapi susah… lambat keluar.. kalau mak buat sekejap sajaaaa… Ummm”

Atan mengangkat ponggongnya.

Imah tahu anaknya dah nak pancut. Dia mempercepatkan hisapannya.

“Ohhh..makkkkkk” Atan pancut.

Imah terus menghisap dan menelan setiap titik air mani yang dipancutkan.

Setelah reda, Imah membersihkan balak anaknya dengan lidahnya kemudian memasukkan balak tersebut ke dalam seluar.

“Dah, lewat nie, elok pergi sekolah cepat” Imah bangkit berdiri daripada melutut.
Membetulkan rambut anaknya dan mengucup dahinya.

“Jalan baik-baik, belajar rajin-rajin”

Atan melangkah keluar rumah.

Dilebuh raya, radio dua hala kedengaran.

“Hello 611 dan 640, sini 662 sila pindah rumah 3”

“662..jangka sampai 1 jam lagi berhenti dihentian lebuh raya 69”

“611, aku dah tak sabar lagi, over”

“640, roger”

Imah masuk ke dalam mengenakan jeans ketat dengan baju T hitam. Dia perlu ke kedai Muthu. Keperluannya sudah habis. Lagi pun dia terasa gian nak lihat muka Muthu. Dia pasti malam tu adalah Muthu dan kekawannya. Dia nak goda Muthu pagi-pagi buta nie.

Imah membawa bakul plastiknya, mengunci pintu dan berjalan ke kedai Muthu. Dalam berjalan itu, Imah teringat panggilan talipon dari suaminya bertanyakan tentang projeknya dengan Rosli dan Kutty.

“Suka hati abanglah” jawab Imah.

“Imah ikut saja” sambungnya lagi.

Suaminya tak beritahu bila cuma ketawa saja mendengar jawapan Imah. Pelik punya laki. Tapi Imah suka dengan sikapnya, layanannya. Imah bahagia.

Imah melangkah longkang untuk cepat sampai ke kedai Muthu. Kalau lewat ramai pulak orangnnya. Apabila dia sampai kelihatan dua orang pemuda sedang membeli rokok. Melihat Imah datang mereka mensiut-siut pada Imah. Imah buat dek aje.

“Dei,” seru Muthu, bergegas keluar dari kedainya.

“Apalah kamu bikin nie”

Imah melihat Muthu berkain putih dan berbaju pagoda putih sahaja. Dia lihat Muthu memegang baju anak muda tu.

“Apa ni bang.. apa nie??”

“Lu kacau itu isteri orang lah.. mahu kena budak nie” sambil menampar muka budak tu sekali dua.

“Maaf bang… ampuunn”

“Dah berambus kauuu”

Budak dua ekor itu mencanak lari.

“Kurang ajar punya budak.. ganggu isteri orang cit”

Imah mendekati Muthu.

“Terima kasih abang Muthu”

“Tidak apa… budak sekarang nie banyak jahatlah”

Muthu masuk ke dalam kedai. Imah mengikut dari belakang.

“Cik mahu apa hari ini?” Matanya mula menjelajah ke atas dan ke bawah tubuh Imah.

Imah buat-buat tak tahu sahaja tingkahlaku Muthu. Dia lalu di hadapan Muthu sambil menggeselkan ponggongnya kebahagian balak Muthu. Kemudian dia menonggeng mencari bawang di tingkat bawah rak.

Muthu jadi serba salah. Balaknya menegang di dalam kain. Dia merapatkan balaknya ke ponggong Imah yang sedang menonggeng.

“Cik mahu bawang ka?”

“Bawang saya dah ada, pisang ada tak?”

“Pisang apa cik?” Dia mula menggesel balaknya ke ponggong Imah.

Imah tetap seperti mencari sesuatu di rak. Dia dapat merasakan balak Muthu mengeras di atas rekahan ponggongnya.

“Emm pisang Muthu dah keras tuu”

“Ayoyo, Cik mahu pisang ke mahu balak?”

“Balak pun Muthu ada?” Imah mula berdiri.

Muthu mula mendekat lagi. Tangannya mula menjamah pinggang Imah.

“Besar ke balak Muthu?”

“Ayoyo…. Cik tara ingat ka… itu malam saja henjut sama cik juga?…Oppps” Muthu sedar dia tersalah cakap.

Imah berpusing mengadap Muthu. Tangannya segera meramas buah zakar Muthu. Dia genggam kuat-kuat.

“Jadi kaulah yang buat kerjakan aku malam tu ye?”

“Ayoyo… sudah salah cakaplah… ayooyoo ampun kak.. ampunn”

“Sekarang kau cakap siapa lagi yang dua orang tu” tangannya terus meramas buah zakar Muthu dengan lebih kuat lagi.

“Ayoyooo sakitlah cik… ampuunnnn. Itu Dajal dua orang hah …sakittttt cikkkkk… itu Seman dan Suki juggaaaa aduhhhhh”

Imah cuma tersenyum. Dia memang dah syak dah memang budak dua ekor tu yang selalu main dam di depan kedai ni. Dia cam benar parut di lengan Seman dan mata juling si Suki.

“Siapa lagi kau projekkan kat perumahan ini..cakap..”

“Itu… aduhhhh ayo ma ..ayo pa…. Tijah…. errr Lina… emm Kak Tom.. Agnes…” Muthu sebut hampir semua isteri atau anak dara penghuni perumahan di situ yang bawah tiga puluh tahun termasuk Cikgu Suzy.

“Kau nak aku repot kat polis”

“Tak mahu cikk tolong cekkk jangan”

“Kalau tak mahu.. mulai hari ini kau dengar cakap aku faham??”

“Ya chekkk.... aduuhhh tolong lepas cekkk”

“Kau suka tak projek dengan aku malam tu?” Imah lepas buah zakar Muthu perlahan-lahan.

“Best Cekk… cik cukup best”

“Kalau gitu kau nak lagi tak lain kali?”

“Mahu cekk”

“Kalau mahu, aku tak mahu kau buat projek lagi. Kau datang bila aku panggil saja.. boleh...!”

“Boleh cekk”

Imah mula meggosok zakar Muthu yang telah mengecut semula.

“Ohhh”Muthu mengeluh.

“Cekkk.. itu Seman sama Suki apa macamm?”

“Mereka datang bila aku suruh saja, faham”

“Faham cekk”

Imah dapati balak Muthu dah mengeras semula. Imah menyelak kain Muthu. Sial punya Muthu tak pakai seluar dalam. Imah memegang balak Muthu dan merocohnya beberapa kali. Kepala balak Muthu mengembang berkilat. Dia dah memang kenal benar dengan balak tu. Balak tu dak meruduk lubang nikmatnya dan pernah pancut dalam mulutnya.

Tangan Imah merucuk balak tu beberapa kali lagi. Imah cuma senyum. Bukan dia tak steam dengan balak tu tapi saja mahu ajar si Muthu.

“Dah lah tu…” Imah melepaskan balak yang sedang tegang.

“Ayoyo kak tolong lah”

“Tak boleh… aku nak cepat ni.. sekejap lagi suami aku balik… anak aku balik.. nak makan” Imah mengambil raganya yang telah diletakkan di atas lantai sejak dari tadi.

“Akak..tolonglah sudahkan”

“Lain kali aku bagi.. hari ini ..nah ini senarai barang-barang yang aku mahu”

Muthu tergesa-gesa mengambil senarai, menjatuhkan kainnya dan bangun mencari barang yang dikehendaki.

“Citt, baru nak syok dah tak jadi”

Imah cuma senyum memerhati gelagat Muthu.

Di lebuh raya sebelah rumahnya kelihatan 3 buah lori berhenti. Pemandunya yang sasa-sasa belaka kelihatan turun. Seorang daripadanya, Jimi suami Imah, membawa beg menuju ke rumahnya.


Nukilan
"nama"


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :