Jamaliah Hisap Konek India Part 1

Diposkan oleh admin

Hi! Kepada peminat Web Melayuboleh yang setia. Aku nak ucapkan terima kasih kerana sudi membaca hasil nukilan fantasi aku dahulu. Idea-idea bernas yang berfantasikan lubang pantat dan jubor Jamaliah Ali dalam cerita pertama itu diilhamkan dari imaginasi aku selepas membaca cerita-cerita dan melihat gambar di Web Melayuboleh ini. Aku memilih Jamaliah Ali sebagai watak utama dalam fantasi aku kerana aku terpikat dengan kecantikan asli perwatakan Melayu beliau yang ternyata begitu lemah lembut dan "submissive".
Aksi-aksi telanjang beliau yang ghairah dan seksi yang difotokan buat tatapan para pengunjung semua ada diterbitkan oleh webmaster kita di laman webmelayuboleh. Cetusan cetusan idea itu aku korek dari fantasi-fantasi lucah dan ganas yang terselit di dalam pemikiran otak aku. Kali ini aku akan hidangkan kepada pembaca sekalian satu lagi hasil nukilan aku yang berfantasikan Jamaliah.

Kali ini kisahnya akan lebih ganas yang berunsurkan perogolan ke atas seorang gadis yang bernama Jamaliah yang dilakukan oleh syaitan-syaitan yang bertopengkan manusia yang begitu rakus meratah pantat dan jubor Jamaliah. Enjoy!

Jamaliah memutarkan stereng kereta Kancilnya untuk memasuki jalan pintas di tengah-tengah sebuah hutan dusun. Dia bertujuan untuk menuju ke arah rumah tunangnya yang berada lebih kurang 30 kilometer dari pekan. Jamaliah telah bertolak dari Kuala Lumpur pada pukul 3 petang tadi. Dia berhasrat untuk sampai ke rumah tunangnya paling lewat pun pada pukul 6 petang. Jamaliah telahpun menghubungi Hisham tunangnya itu pada malam sebelumnya. Hashim telah pun dimaklumkan mengenai rancangannya nak bercuti hujung minggu di situ.

Jamaliah menjeling jam di dashboard keretanya. Ianya dah pun menunjukkan jam hampir pukul 7.

"Ish, risau nanti bang Hisham. Aku dah lambat ni.." keluh Jamaliah. Dia terlewat kerana kelekaannya sendiri. Semasa singgah di tempat makan di highway tadi dia telah tersermpak dengan seorang rakan lama dari sekolahnya dulu. Tanpa disedari banyak masanya telah habis keranaasyik berborak dengan rakannya itu. Sebab itulah Jamaliah memileh jalan pintas di tengah tengah hutan berkenaan. Hisham pernah membawa Jamaliah melalui jalan kebun ini pada kali terakhir Jamaliah balik ke kampung Hisham.

Sang suria sudah pun terbenam. Hari mulai bertukar menjadi gelap. Langit pun sudah menjadi kehitaman. Dengan ketiadaan lampu jalan, keadaan sekeliling terasa amat menyeramkan. Jamaliah mula memasang lampu keretanya. Dia memecut dengan berhati-hati ketika melalui lopak dan lubang yang terdapat di atas laluan tanah merah tersebut. Namun pada ketika itu Jamaliah tidak sedikit pun sedar akan nasib malang yang bakal menimpanya. Peristiwa itulah yang telah mengubah corak hidupnya buat selama-lamanya.

Secara tiba-tiba saja malapetaka menimpa Jamaliah. Kedengaran satu bunyi dentuman yang amat kuat. Sejurus kemudian Jamaliah mulai hilang keupayaan mengawal keretanya. Kereta Jamaliah terhuyung hayang ke sana sini seperti orang mabuk. Akhirnya dia terlanggarkan lubang yang membuatkan kereta itu terbabas masuk ke dalam hutan di tepi jalan berkenaan.

Terketar-ketar tangan Jamaliah yang masih berada di dalam kereta itu. Dia benar benar cemas ekoran dari peristiwa yang hampir mencederakan dirinya tadi. Perlahan-lahan Jamaliah keluar dari keretanya. Dia tercegat meneliti akan kerosakan pada kereta tersebut.

"Habis jahanam kereta baru aku", kata Jamaliah seorang diri. Dia perhatikan bahawa tayar hadapan yang di sebelah kanan keretanya itu telah pecah. Itulah punca berlakunya kemalangan sebentar tadi.

"Alamak.... macam mana aku ni. Kereta rosak tengah hutan pula tu!", Ketika itu barulah Jamaliah sedar akan keadaan dirinya yang keseorangan di malam hari sebegitu. Hampir menangis dia mengenangkan nasibnya. Tetapi dia cuba tabahkan hati. Jamaliah bertekad untuk berjalan kaki saja sehingga bertemu insan yang dapat menolongnya. Jarak untuk sampai ke rumah Hisham masih ada dalam lebih kurang 10 kilometer lagi.

Jamaliah mengeluarkan hand bag dan barang berharga dari keretanya. Kemudian dia pun memulakan langkah ke arah rumah Hisham. Setelah 20 minit berjalan, Jamaliah mula berasa kepenatan. Bunyi serangga hutan tambah mengheningkan lagi suasana kegelapan malam. Kesejukkan malam mulai menggigit tubuhnya. Jamaliah mula menyesal kerana telah memileh pakaian baju kurung moden yang serba nipis itu. Corak potongan pakaiannya yang cukup sendat itu juga telah menyulitkan lagi langkahan perjalanannya.

Baju kurung bercorak bunga-bunga dan berwarna biru putih tersebut sememangnya di buat khas untuk tunangnya yang tersayang.(sila lihat gambar Jamaliah berbaju kurung di koleksi WebMelayuBoleh) Dengan kecantikan paras rupanya itu, mana-mana lelaki pun akan tergila-gilakan dirinya. Lebih lebih lagi dia memiliki perwatakkan yang lembut dan ayu. Manakala potongan badannya pula yang begitu montok dan menggiurkan. Dia tersenyum sendirian. Pastinya Hisham terpesona apabila melihatkan kecantikkan paras rupa Jamaliah.

Sementara itu Jamaliah masih lagi tidak ternampak akan sebarang manusia yang menggunakan jalan itu. Begitu juga rumah mau pun tanda-tanda akan adanya manusia yang tinggal di sekitar hutan itu. Kaki Jamaliah pula mula melecet akibat tumit kasut high heels yang pakainya. Sambil mengeluh, Jamaliah tetap juga meneruskan langkahannya. Namun adalah jelas bahawa corak langkahannya itu semakin lama semakin lemah.

Jam di tangan telah menunjukkan pukul 8 malam. Perut yang tidak di isi sejak dari tengahari tadi sudah mula berkeroncong. Kelaparan mulai membenakkan lagi otaknya yang sememangnya dah kusut.

"Cepatlah ada orang lalu", doa Jamaliah. Seperti doa beliau di makbulkan, Jamaliah dapat melihat cahaya lampu kenderaan datang ke arahnya dari hadapan. Deruan enjin kereta pada ketika itu adalah seperti muzik sedapnya. Ia menandakan bahawa bantuan sudah bakal nak tiba.

Di dalam kesamaran malam yang diterangi oleh lampu kereta tersebut, Jamaliah dapat melihat sebuah kereta jenis proton saga menghampiri tempat dia berdiri. Kereta itu berhenti 5 meter darinya. Jamaliah cuba memerhatikan wajah si pemandu kereta berkenaan. Namun silauan lampu kereta itu telah menjejaskan penglihatannya.

Tak lama kemudian pintu kereta itu pun terbuka. Jamaliah nampak akan kemunculan seorang lelaki india yang berumur 30'an keluar dari kereta tersebut. Jamaliah menguntum senyum yang cukup manis sambil menyapa pemandu berkenaan.

"Encik... kereta saya kemalangan tadi. Encik tolonglah hantarkan saya ke rumah kawan saya," pinta Jamaliah. Lelaki india itu pantas membalas senyuman tersebut.

"Cik aik ni sudah sesat ke? Malam malam begini, bahaya jalan sorang-sorang di sini." Ujar si india itu. Dia nampak tersengih semacam aje. Sambil itu biji matanya cukup buas melirik lirik pada sekujur tubuh mongel Jamaliah.

Hati Jamaliah mula dilanda kegelisahan. Perasaan curiga kian bertapak di hatinya Jamaliah amat tidak senang dengan cara respon yang sebegitu rupa dari lelaki india tersebut. Niat yang serba serong cukup jelas terpancar melalui air muka lelaki itu. Jamaliah berdepan dengan delima. Tahap kejujuran yang diharapkan amatlah meragukan. Namun Jamaliah juga sedar bahawa dia juga tidak mempunyai pilihan lain pada ketika itu.

"Encik... tolonglah saya.... saya boleh bayar diatas segala susah payah usaha encik", Jamaliah merayu lagi. Bagaikan segunung harapan dia menagihi belas kasihan.

Lelaki india itu terdiam sejenak. Dia seolah olah sedang mempertimbangkan tawaran berkenaan. Hati Jamaliah mula berasa sedikit lega. Jamaliah beranggapan bahawa rasa lelaki itu cenderong meminati imbuhan yang bakal diterima nanti.

Namun harapan yang mula berputik itu tidak lama dapat bertahan. Ianya terkubur samasekali apabila lelaki india itu perlahan-lahan menggelengkan kepalanya. Sambil itu dia ketawa besar yang membuatkan lutut Jamaliah gementar ketakutan.

"Buat apa saya ambil duit saja... kan saya boleh dapat cik adiknya sekali...!".

Perut Jamaliah mula berkocak ketakutan. Jauh di tengah hutan ini tidak akan ada siapa yang akan mampu dengar jeritannya nanti. Barulah dia sedar bahawa dia telah terperangkap di dalam keadaan yang amat merbahaya. Jamaliah mula panik dengan ancaman yang sedang berdiri di hadapannya itu. Maka Jamaliah pun dengan pantasnya membuka langkah. Beriya iya dia cuba melarikan diri supaya tidak menjadi mangsa lelaki berkenaan.

Namun kasut tumit tinggi yang dipakainya itu telah membataskan kemampuannya. Sungguh menyesal Jamaliah memakai kasut tersebut pada hari itu. Sudahlah dia gagal untuk berlari jauh, berjalan kaki pun lebih laju lagi kelajuannya.

Terbahak bahak lelaki india itu ketawa. Seronok dia melihatkan kesukaran Jamaliah cuba berlari di atas jalan tanah merah yang penuh berbatu batan. Dahlah berkasut tumit 5 inci, pakaiannya pulak tercengkam sendat ke tubuhnya.

Sambil berjalan kaki saja lelaki india itu mudah dapat menghampiri Jamaliah. Kemudian dengan ganasnya lelaki india itu menolak Jamaliah hingga tersungkur di atas jalan. Jamaliah mengaduh kesakitan. Perit sungguh tapak tangan dan kakinya akibat terhentak di atas batu-batu yang ada di situ.

Dalam serba kesakitan itu pun, Jamaliah masih cuba untuk menjauhkan dirinya daripada cengkaman lelaki durjana tersebut. Jamaliah merangkak perlahan-lahan menahan perit luka-luka di tubuhnya itu. Tetapi lelaki india itu nampaknya enggan membiarkan mangsanya melarikan diri. Pantas dia menerjah ke atas badan Jamaliah. Dengan secepat kilat juga dia telah berjaya mengekang pergerakkan Jamaliah dengan mengangkangi tubuh gadis itu.

Tangan si india itu menekan kemas pada kedua belah tangan Jamaliah. Nampaknya Jamaliah sudah pun tewas. Dirinya sudah cukup terbuka untuk diperlakukan sesuka lelaki itu. Bukan main miang lagi bunyi gelak ketawa si india tersebut. Cukup loya tekak Jamaliah mendengarkannya. Jamaliah pun mula menjerit sekuat hatinya untuk meminta pertolongan.

Si india itu selamba saja membiarkan Jamaliah berpekik seperti orang gila. Dia begitu yakin bahawa tidak ada sesiapa pun yang boleh mendengar jeritan si mangsanya itu. Untung nasib Jamaliah pada malam itu adalah semata mata di tangan Gopal. Yang pastinya tiada hero melayu yang akan muncul untuk menyelamatkan maruah Jamaliah.

Nampaknya Gopallah yang paling bernasib baik kerana telah memileh untuk melalui jalan pintas tersebut. Tujuannya lalu di situ kerana ingin pergi meninjau ninjau awek india yang mungkin ada lepak di tempat sarang maksiat di situ. Tak lain tak bukan hanyalah untuk melepaskan desakan koneknya yang dah 10 hari jumpa lubang puki. Jadi memanglah pada masa tu bak kata orang "air dah naik ke kepala."

Kedudukan tempat tersebut agak jauh dari perkampungan yang berhampiran. Di situlah syurga para menghisap dadah yang berketuranan india mencari kepuasan. Kadang kadang ada gak sorang dua awek india. Dengan huluran beberapa ringgit saja, pantat awek penagih dadah tu dah boleh dikongkek. Kadang kadang bila dah terlampau high, kongkek free pun boleh dapat. Itu pasallah ramai lelaki bukan penagih seperti Gopal pun rajin meninjau ninjau di kawasan berkenaan.

Bagaikan orang ngantuk disorongkan bantal nasibnya hari ini. Dengan keadaan konek Gopal yang amat giankan lubang pantat, terserempak pula dia dengan si gadis melayu yang cukup ayu. Berseorangan pulak tu di tempat yang gelap lagi terpencil. Memang teramatlah layak untuk dijadikan mangsa bagi memuaskan nafsu jahatnya itu.

Gopal pula memang sudah lama mengidamkan pantat perempuan melayu. Memang ramai gadis melayu di kampung berhampiran, telah menjadi mangsa usikkannya. Namun setakat itulah saja pencapaiannya. Sehingga malam itu, belum lagi ada pantat melayu yang terkena penangan konek hitamnya itu.

Kini tuah badannya sudah pasti. Batang hitam yang tak bersunat itu dah mula tersengguk sengguk keseronokan. Dia sudah pun terbayang akan kenikmatan yang bakal dijamah nanti. Malam ini Gopal bertekad untuk memuaskan segala kehendak nafsu setannya ke atas tubuh Jamaliah. Tiada siapa pun yang boleh menafikan betapa buruknya nasib yang akan dihadapi oleh gadis melayu itu. Kali ini berpeluang juga batang hitam si Gopal itu menjolok pantat seorang perempuan melayu. Memang teruk tubuh Jamaliah akan dikerjakan nanti.

Jamaliah hampir tercekik apabila merasai batang konek Gopal yang sudah keras itu mengejang dari dalam seluar, ke pusat Jamaliah. Perasaan takut, geli dan benci mula menghantui perasaan Jamaliah. Dia mula menangis teresak-esak kerana merisaui akan nasib malang yang bakal dihadapi. Tiba tiba Jamaliah berjaya menarik keluar tangan kanannya. Dengan penuh kemarahan dia terus bertindak memukul tubuh si Gopal.

Namun apakan daya. Hayunan lemah si gadis itu tidak langsung memberikan sebarang kesan ke atas lelaki yang setegap Gopal. Tetapi Jamaliah nampaknya masih bertekad untuk tidak mengalah. Sedaya-upaya dia cuba melawan. Bersungguh sungguh Jamaliah berusaha untuk mempertahankan kehormatannya. Terlalu takut dia menghadapi kemungkinan akan kehilangan mahkota sucinya yang belum pernah disentuhi oleh mana-mana lelaki pun.

Tetapi kesannya ke atas Gopal adalah sebaliknya. Rontaan Jamaliah hanya menaikkan lagi syahwat Gopal. Dia semakin bernafsu apabila tubuh montok di bawahnya itu menggeliat dan meronta-ronta. Batang konek Gopal jadi semakin menggila.

Tanpa membuang masa, Gopal mengeluarkan sebilah pisau belit dari saku seluarnya. Muka cantik si Jamaliah diacukan kepada pisau tersebut. Tubuh Jamaliah terus terpaku tidak bergerak walaupun seinci. Kecut perutnya apabila melihatkan pisau tajam yang terlayar betul betul di hadapan matanya. Menggigil badan Jamaliah. Terlalu takut dia akan kemungkinan tubuhnya dipotong oleh si durjana itu.

"Tolonggg encii...ikk..ja..ja..ja..jangan apa-apa kan saya" Terketar-ketar suara lembut Jamaliah itu. Di sebalik esakan tangisnya yang tersedu-sedu, dia beriya iya memohon belas kasihan dari Gopal. Gopal pula terus menyambung mainan pisau belit itu di hadapan mata Jamaliah. Kemudian perlahan lahan dia meleretkan mata pisau tajam itu ke pipi gebu si mangsanya.

"Syyyhhhhh...! diam... kalau cik adik tak mahu aku potong muka yang cantik ni... kamu kena ikut segala kemahuan aku. Kalau tidak.... memang tak ada sesiapa yang boleh dengar awak menjerit sakit dalam hutan ni nanti. FAHAM...!" gertak si Gopal.

Kecut perut Jamaliah mendengarkan ugutan Gopal itu. Dia sedar bahawa nyawanya sedang terancam. Tapi yang jelasnya Jamaliah kelihatan lebih akur untuk mengalah. Lantaran dia pun berhenti meronta dan menggangukkan kepala sebagai tanda "iya".

"HAHAHA.. bagussss...! begitu kan bagusss... maknanya malam ni, cik adik kenalah puaskan konek hitam aku ni....!" Gopal teriak dengan nada puas bagi menandakan kemenangannya ke atas Jamaliah.

Dengan buasnya Gopal menarik Jamaliah ke tepi semak di situ. Kemudian dengan rakus pula dia mula merabakkan baju kurung yang menyeluputi tubuh Jamaliah. Satu persatu dan sehelai demi sehelai pakaian Jamaliah dilucutkannya.

Jamaliah hanya mampu mendiamkan diri sambil membiarkan proses perlucutan pakaiannya berlangsung. Sedikit pun dia tidak berani bertindak untuk mempamirkan bangkangan. Tertunduk tunduk dia akibat terlalu malu diperlakukan sebegitu rupa. Selama ini belum pernah lagi kebogelan tubuh gebunya itu dijadikan habuan tontonan buat sepasang mata lelaki. Ini kan pula mata milek seorang lelaki india.

Dalam suasana tangisan, Jamaliah cuba memerhatikan gelagat si Gopal. Memang jelas dapat diperhatikan bahawa si Gopal sudah pun hanyut dilambung amuk nafsu. Terlalu ghairah keinginannya untuk meratahi tubuh Jamaliah. Akhirnya pada tubuh Jamaliah hanya tinggal salutan coli hitam dan panty lace hitam. Itulah saja batasan rapuh yang menghalangi seorang perogol buas dari menikamati asset Jamaliah yang suci murni itu.

Kulit Jamaliah yang putih melepak itu kelihatan lebih putih di bawah sinaran cahaya bulan. Gopal juga tidak melepaskan peluang untuk mengamati sepuas-puasnya. Sekujur tubuh separuh bogel itu cukup jelas terpamir di depan mata kepalanya.

Memang terliur Gopal melihat kejelitaan mangsa melayunya yang pertama itu. Manakan tidak, sepasang buah dada yang segar mekar itu kelihatan berdiri sebegitu megah. Ia memenuhi cup bersaiz 35C di dalam keadaan yang seakan hampir melempah keluar. Ditambahkan pula dengan kerampingan pinggang Jamaliah. Namun yang amat Gopal geramkan ialah pada punggung Jamaliah yang lebar membulat itu. Ianya nampak sungguh lembut dan licin. Itulah yang membuatkan air mazi Gopal mula mengalir keluar dari muncung kulup yang hitam legam itu.

"Ummmm.... memang beruntung batang konek aku malam ni!", kata Gopal.

Tangan Gopal mula membelai belai muka Jamaliah yang ayu itu. Dalam pada itu tangannya juga mula meleret ke celah-celah lembah gunung yang pejal itu. Dengan cekapnya Gopal membuka kancing coli Jamaliah. Maka terlerailah halangan yang melindungi sepasang buah dada bulat tersebut. Londehan isi yang putih gebu itu pun terhidanglah buat tatapan mata Gopal. Amat terpesona dia akan pendedahan sepasang buah dada yang cukup hebat itu.

Sambil melontarkan coli Jamaliah ke atas tanah, gopal meneruskan misi jahatnya. Panties lace Jamaliah ditarik ke bawah hingga terlucut ke paras buku lali. Maka damparlah daging tembam yang menghiasi kangkang Jamaliah. Belahan bibir pantatnya yang diselaputi sedikit rambut hitam itu juga jelas kelihatan. Tanpa berlengah Gopal pun meletakkan tangannya di mahkota suci Jamaliah. Sambil itu jari-jarinya bermain-main di celah alur pantat Jamaliah.

Jamaliah hanya menutupkan mata. Sedaya upaya dia cuba menahan perasaan takut dan geli. Tiba tiba Jamaliah tersentak apabila merasakan satu benda asing mula meluruti bibir pantatnya. Rupanya jari jari Gopal telah dengan sewenang wenangnya mula mencerobohi kemaluan Jamaliah. Kemaluan yang sebelum ini dipeliharai dengan sebegitu cermat tetapi kini sedang diterokai oleh jari jemari seorang lelaki india.

Gopal menekan masuk jari telunjuknya hingga mencercah ke selaput dara. Dengan penuh minat dia meninjau keadaan di situ. Setelah berpuas hati dia pun mengorak senyum lebar. Barulah Gopal sedar bahawa mangsanya malam ini masih lagi menyimpan mahkota dara. Kemudian pantas dia mengeluarkan jari tersebut dari pantat yang maha sedap itu.

Adalah jelas bahawa Gopal tidak mahu merosakkan hadiah yang istimewa itu. Bila tiba masa yang sesuai nanti jari tersebut akan digantikan pula dengan batang koneknya. Gopal tahu bahawa perempuan melayu ni memang pada adatnya begitu cermat menjaga kangkang. Hanya pada malam pertama saja barulah berlakunya upacara pemecahan dara. Sebab itulah selama ini memang sukar bagi Gopal nak merasai pantat melayu.

Gopal nampaknya begitu bertekad untuk memastikan bahawa Jamaliah tidak lagi dara pada malam pertama nanti. Hak untuk merasmikan pantat Jamaliah sudah pun menjadi milek Gopal. Malam ini keperawanan seorang gadis melayu akan punah dek penangan jolokkan batang hitam yang tidak bersunat. Gopal akan meragut mahkota idaman tersebut tanpa sebarang belas kasihan. Apabila lubang pantat Jamaliah dah rabak dikerjakan, barulah dia akan dibebaskan.

Gopal mula membuka zip seluarnya sendiri. Kemudian dia terus menarik keluar batang koneknya dah bersedia terpacak gagah. Batang Gopal kelihatan besar dan legam di bawah kesamaran cahaya bulan itu. Kepala koneknya nampak amat garang. Ianya macam dah tak sabar sabar lagi menunggu peluang untuk meragut kesucian seorang gadis melayu.

Jamaliah mula membuka sedikit matanya untuk memastikan di mana Gopal berada. Dalam pencarian itu dia terlihatkan batang konek Gopal. Naik loya tekak Jamaliah. Keadaan konek hitam itu dilihatnya sebagai sesuatu yang amat jijik dan hodoh. Biji mata Jamaliah terbeliak kerana terkejut melihatkan sebatang konek yang sebegitu gergasi.

Batang Gopal bersaiz dekat 8 inci panjang dan hampir 3 inci lebar. Ianya sedang terhangguk hangguk memohonkan sasaran. Kepala konek Gopal yang tidak bersunat itu diselaputi kulit yang serba hitam melegam. Ianya juga telah mula basah dengan lelehan air mazi. Sisa sisa air kencing juga amat jelas terbau palitannya di situ.

Gopal menekan bahu Jamaliah supaya berposisi melutut betul betul di hadapan batang koneknya. Beberapa inci di depan hidung Jamaliah, terpacak kegagahan konek hitam itu. Bau bauan sisa kencing pantas menyelinap masuk ke dalam hidung si perawan. Berkerut muka Jamaliah kerana tak tahan dengan kesan bau yang sebegitu kuat. Seberapa boleh dia cuba menahan nafas untuk mengelak dari hiduan tersebut.

"Sekarang kamu mesti hisap konek aku." kata Gopal.

"Tolonggg... saya tak boleh hisap.... kotor sangat ni....! tolonglah jangan paksa saya." rayu Jamaliah dengan nada yang amat sayu.

Tanpa banyak cakap Gopal kembali menghunus pisau belit di tangannya. Pisau yang tajam berkilat itu dimainkan ke muka Jamaliah. Hilang darah dari muka Jamaliah apabila melihatkan pisau itu.

"Baik kamu cepat hisap konek aku. Kamu mesti yakinkan aku yang konek aku ni adalah nyawa kamu...! Kalau tidak, aku akan rodokkan pisau ni ke dalam lubang pantat kamu tu..... PAHAM...!"

Pucat lesi muka Jamaliah mendengarkan ugutan yang sebegitu ganas. Pantas dia ngangakan mulut. Sejurus kemudian Jamaliah pun kulumlah si konek hitam itu. Nampaknya ugutan si Gopal itu telah pun menjadi. Jamaliah akhirnya terpaksa juga merelai pilihan tersebut.

Bibir lembut Jamaliah kemas mencakup batang konek Gopal. Kepala Jamaliah ditariknya rapat agar batang berkenaan dapat mencercah masuk hingga ke dalam rongga tekak si mangsa.

Jamaliah mulai rasa nak termuntah kerana susah nak kawal anak tekaknya yang di penuhi batang konek yang besar itu. Menyedari bahawa Jamaliah semacam tercekik, Gopal meletak pisau di leher Jamaliah.

"Kalau kamu muntah, aku sembelih leher kamu...!" Pantas Jamaliah pun menelan semula muntah yang sebentar tadi sebegitu mengancam untuk keluar. Bersungguh dia memaksakan tekaknya menerima asakan batang konek yang tak bersunat itu. Setelah tekak Jamaliah dapat menyesuaikan diri dengan saiz konek itu, mulut Jamaliah pun mulalah dikerjakan oleh Gopal dengan bertambah rakus.

Gopal memegang erat kepala Jamaliah. Dia jelas menggunakan mulut mangsanya itu seperti "fuck-hole". Disorong tarik batangnya keluar masuk mulut gadis melayu yang lembut itu. Sesekali Gopal menekan batangnya hingga ke pangkal. Ketika itu hidung Jamaliah tenggelam di dalam semak samun bulu bulu kote. Bulu bulu kasar yang dah bertahun tidak ditebas itu memanglah kelihatan amat kotor dan menjijikkan. Baunya pula begitu keras menyucuk masuk ke dalam hidung Jamaliah.

"Celupppp.... cepelupppppp..." kesan bunyi yang terbit dari tindakkan keluar masuk batang Gopal ke dalam mulut Jamaliah. Meleleh-leleh air liur yang keluar dari mulut si dara itu. Ia mengalir keluar dari tepi bibirnya akibat dari tujahan yang bertubi-tubi.

Air mata Jamaliah juga meleleh deras kerana menyedari betapa kotornya keadaan sebatang konek india yang tidak bersunat. Mulutnya bagai dijadikan alat untuk membersihkan sisa sisa kencing yang entah berapa lama dah berkerak pada konek berkenaan. Kerja yang menjatuhkan martabatnya itu tak pernah terlintas difikirannya selama ini. Tapi apakan daya, untung nasib nyawanya kini berada di tangan seorang perogol india. Mau tak mau Jamaliah terpaksalah akur merelakan mulutnya dihinai sebegitu rupa.

Gopal cukup asyik menyorong tarik batangnya . Terlalu sedap rasanya bila dapat sumbatkan konek ke dalam mulut gadis melayu yang sebegitu cantik. Sudah terlalu lama Gopal mengidamkan koneknya dihisap oleh seorang perempuan melayu. Sebab itulah bersungguh sungguh dia menghayati nikmat yang diberikan oleh tekak Jamaliah.

Isteri Gopal sendiri tidak sanggup untuk menghisap konek yang serba serbinya nampak kotor lagi berbau itu. Jadi, inilah kesempatan yang perlu dimanfaatkan sebaik yang mungkin. Gopal perlulah betul-betul menikmati segala yang ada pada tubuh Jamaliah. Batangnya mestilah menerokai setiap lubang yang sepatutnya disumbat.

Dah hampir 15 minit Gopal menghayun batangnya ke dalam mulut Jamaliah. Dia mula dapat merasakan air maninya semakin hampir untuk memuncak. Muntahan isi panas yang dah lama terperam itu, tidak lagi dapat dibendung. Sebenar lagi kepekatan cecair putih itu akan terperah jua ke dalam mulut seorang gadis melayu.

"Buka mulut kamu besar-besar...!" herdik Gopal. Begitu taat Jamaliah mengakuri arahan tersebut. Mulutnya dingangakan selagi luas yang boleh. Jamaliah seakan akan sudah berasa lali dan sanggup menerima hakikat penghinaan ke atas dirinya itu.

"Biarkanlah... asal saja aku dapat keluar dari peristiwa ngeri ini dengan nyawa aku sudahlah." Di dalam hati Jamaliah berkata kata.

Tanpa sebarang amaran, Jamaliah merasakan simbahan simbahan air pekat mula memenuhi mulutnya. Air yang panas itu begitu mudah memasuki mulutnya yang sedang terbuka luas. Pancutan demi pancutan air mani itu menerjah jauh ke dalam rongga tekak Jamaliah.

Air yang berbau masam dan hanyir itu amatlah meloyakan perut Jamaliah. Sekali lagi beliau terasa seperti ingin muntah. Tetapi sekali lagi Gopal mengacukan pisau dan mengarahkan Jamaliah supaya menelan air mani tersebut. Mau tak mau terpaksa jugalah Jamaliah menahan perasaan loya yang teramat sangat itu. Jamaliah pun mulalah menelan kemasinan air mani Gopal. Berdeguk deguk tekaknya meneguk air nafsu itu sehingga habis licin kesemuanya.

Menggigil gigil Gopal akibat dari penangan nikmat klimaks yang baru dicapainya tadi. Sambil itu Gopal mula menyapukan koneknya ke muka Jamaliah. Saki baki renjisan air maninya dipalitkan ke serata muka Jamaliah yang cantik itu.

Ketika itu Gopal terasa bagaikan dia di syurga. Lanar nafsunya telah dimuntahkan sepuas-puas hatinya. Dengan puasnya Gopal bercekak pinggang sambil merenung ke bawah. Dia meneliti keadaan muka Jamaliah. Kesan kesan palitan airmaninya sudah rata terpalit di wajah ayu tersebut. Gopal tersenyum lebar kerana berasa amat bangga dapat melucutkan martabat sorang jelitawan melayu.

Jamaliah juga turut berasa lega kerana mulutnya telah berjaya menunaikan hajat nafsu si lelaki india itu. Ketakutannya mulai pudar kerana yakin bahawa dirinya akan terlepas dengan selamat. Malahan Jamaliah memperbodohkan si india itu kerana dia lebih bernafsu untuk sekadar mengotori mulut gadis melayu saja. Walaupun terpaksa melakukan tugas yang amat menjijikkan, tetapi yang lebih penting ialah pantat daranya itu tidak sedikit pun terjejas. Jika tidak sudah pasti Halim akan keciwa kerana pantat Jamaliah sudah tiada lagi daranya.

Ketinggian tahap kesuburannya pada hari itu juga telah menghantui kebimbangannya tadi. Malahan itulah perkara yang paling Jamaliah risaukan. Jika termasuk walau sedikit pun air mani lelaki ke dalam pantatnya pada hari ini, peluang perutnya bakal buncit membunting teramatlah tinggi.

"Padan muka kamu tu melepas tak dapat pecahkan dara aku.... dah tak da lagi peluang kamu nak buncitkan perut aku sebab... mulut aku dah kontangkan kantung air benih kamu tu.... begitulah kalau dah memang dasar paria pengotor lagi bodoh....!" Dengan angkuhnya Jamaliah berkata kata di dalam hatinya.

Tiba tiba harapan Jamaliah kembali merudum. Bunyi kata kata Gopal yang selanjutnya itu jelas membayangkan bahawa masih banyak lagi tugas tugas durjana yang bakal dihadapi oleh Jamaliah.

"Ya... malam ini, pantat melayu kamu ni akan lumat kena sondol dengan batang batang orang india. Mana mana india yang sanggup keluarkan sedikit bayaran, akan dapat mengongkek pantat kamu. Kamu ni cantik dan muda.... memang laris pantat kamu malam ni....HAHA" kata Gopal pada Jamaliah.

Mendengarkan kata kata tersebut, Jamaliah mulai sedar bahawa kesah yang ngeri itu belum lagi tamat. Malahan apa yang berlaku tadi hanyalah sekadar pembukaan saja. Jamaliah sukar untuk menerima hakikat bahawa kangkangnya akan lumat juga pada malam ini. Tak sanggup Jamaliah untuk menadah kangkangnya kepada sebegitu ramai lelaki india. Apa tah lagi mereka nanti bakal menyemaikan benih mereka ke dalam rahimnya yang maha subur itu. Seram sejuk perut Jamaliah bila mengenangkan kemungkinan bahawa penangan mereka nanti bakal mengakibatkan perut Jamaliah buncit membunting.

Apabila diberitahu bahawa tubuh Jamaliah akan dibawa kepada kawan-kawan Gopal untuk dikerjakan seterusnya, Jamaliah terus berpekik meraung raung selagi mahunya. Akan bersambung Part 2....


Nukilan
"Man GangbangMania"


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :