Ibu Kawanku Lim

Diposkan oleh admin

Kesah pada tahun 1964 aku masih dalam tingkatan 3. Kawan ku seorang berbangsa cina, dan sangat baik dengan ku. Tiap tiap hari selepas sekolah kami akan kerumahnya membuat kajian pelajaran kerana kawan kyu ini pandai dalam hisab.Pada satu hari emaknya suruh kawan ku ini hantar makanan ke bapanya yang telah masuk kehospital kerana sakit jantung. Bapa nya kerap kali masuk hospital kerena sakit jantung. Pada masa itu tiada bus service ke hospital jadi kawan ku terpaksa berbasikal ke hospital.
Jadi tinggal lah aku dengan emaknya yang berumur dalam 35 tahun. Sambil tinggal berdua itu aku pun berbual lah dengan emaknya dari satu topic ke satu topic. Aku tanya kenapa ia sendiri tidak pergi hantar makanan ke suami nya hari ini, ia jawab ia kurang sihat kerana sakit pinggang dan perut. Aku nasihat dia supaya makan ubat atau urut dengan minyak kerana orang melayu selalu buat demikian bila sakit perut atau pinggang. Dia jawab susah kerana tiada orang yang boleh tolong dan dia minta aku lakukan kerana ia anggap aku sebagai anaknya.
Aku jawab boleh tapi bukan pandai kerana aku selalu lihat emak aku urut orang di rumah ku. Dia pun ambil minyak cina dan serah pada ku dan dia terus baring depan ku.

Aku pun mulalah tugas ku dengan suruh ia buka bajunya supaya senang aku melakukan ururatan. Apa lagi aku pun terperajat apa bila ia terus buka semua bajunya depan ku. Aku naik stim tapi aku cuba buat saja. aku mula urut belakang nya dari bahu hingga ke punggung dengan lembut dan teliti. Aku tuang minyak lebeh supaya lincin dan senang aku meraba. Selasai belakang aku tanya dia hendak tak urut di bahagian depan dan dia setuju. Aku lebeh stim bila dia memusing kan badan nya, Aku dapat lihat seluruh tubuh nya dengan jelas dan mata ku tempu terus kepada pantatnya yang berbulu lebat kerana masa dulu mana orang reti shaving bulu pantak.
Aku mula tugas bahagian kedua ku untuk bahabian depan emak kawan ku ini. Aku mula dari dada dengan sapu bahabian dengan penoh perasan sambil ambil peluang sekali sekala gentil puting nya. Pada mula dia biasa saja tapi mula gelisah bila aku terus terang cakap pada nya bahawa dia cantik dan berbadan sexy. Dari atas aku pelahan terun kebanagian perut dan ke bahagian pantatnya. Aku tuang lebeh banyak bahagian pantat nya dan aku urut sambil jari ku aku lalu kan pelahan dibibir bibir pantatnya. Aku beranikan diri ku untuk mengentil kelintitnya dan aku nampak dia mula tegang kakinya dan mata nya tutup seperti orang berahi. Aku terus mainkan kelintitnya dan aku nampak ia makin stim dan sampai satu masa aku dengar nafasnya kuta dan badan nya mula mengeliatr. Tangannya terus pegang tanganku dan terus tekan kepantatnya. Aku buat buat tanya dia kenapa buat begaitu, dia terus terang memberitahu aku bahawa sebenarnya dia memeang sudah lama tidak dapat bersatu dengan suaminya kerana selalu sakit. Dengar penjelasan begitu membuat aku lebeh berani dan aku terus jilat pantatnya dengan lidah ku. Sambil jilat aku terus gentil teteknya dan aku dapat rasa air pantat nya mula mencurah curah ke muka ku. Punggung nya mula bergerak gerak dan aku tetep dengan tugas ku menjelat pantat nya hingga sampai satu ketika dia terus mengipit kepala ku dengan kaki nya. Akhirnya dia minta aku berhenti kerana badannya sudah tidak tahan lagi tapi memberi tahu aku bila ada masa dan peluang dia ingin cuba lebeh lagi dengan aku. Sekian dan berjumpa lagi untuk bahagian kedua dan seterusnya.

Nukilan
"Unknown"


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :