Cikgu Azarina

Diposkan oleh admin

Aku masih lagi ingat peristiwa ini walaupun ia berlaku ketika aku masih ditingkatan 2. Cikgu Azarina ialah cikgu Bahasa Inggeris ku. Dia sering menjadi tumpuan setiap pelajar lelaki sekolah ku. Walaupun dia sudah berkhawin dan mempunyai 2 orang anak tubuhnya masih lagi bergetah.

Apabila dia masuk mengajar di kelasku aku sentiasa berangan bersetubuh dengannya. Aku sering memberi tumpuan kepada buah dadanya yang agak besar itu. Alangkah bertuahnya jika aku dapat memegangnya.

Pada suatu hari, aku ternampak cikgu Azarina masuk ke dalam bilik air. Pintu bilik air itu tidak bertutup rapat. Aku ingin mengintai apa yang sedang dia sedang buat. Aku pasti tiada orang yang nampak kerana bilik air itu tersorok.

Aku memerhati dengan teliti. Tiba-tiba aku nampak dia sedang bermain dengan pantatnya. Pada masa itu konek aku pun menegang bagai nak meletup. Aku lihat pantatnya sungguh bersih dan putih tiada sehelai bulu pun yang tumbuh. Mungkin dia mencukurnya. Tidak sengaja aku tertolak pintu bilik air itu dan dia perasan aku ada di situ.
Cepat -cepat dia menutup kainnya. Dia memangil aku. Aku menghampirinya dengan tergamam. Dia bertanya adakah aku nampak apa yang sedang dilakukannya. Aku menjawab ya. Lalu dia menyuruh aku menanggalkan seluar ku. Aku hanya menurut bagaikan dipukau.

Dia memegang konekku yang masih tegang itu lalu dilancapkan konekku perlahan-lahan. Dia menyuruh aku menanggalkan baju dan colinya. Maka tersergamlah buah dadanya yang putih itu. Putingnya berwarna merah. Aku meramas buah dadanya dengan kasar. Aku menghisap putingnya teteknya.

Selepas itu dia menaggalkan kainnya maka tertayanglah mahkotanya yang cute itu. Aku menjilat pantatnya yang basah itu walaupun baunya kurang enak tapi oleh kerana nafsu telah menguasai aku jilat juga. Perlahan-lahan aku memasukkan jari ku ke dalam pantatnya. Dia mengerang kesakitan. Aku lajukan jolokkan lalu dia meminta aku memasukkan konekku ke dalam pantatnya. Aku pun menurut saja.

Ketat juga pantat cikgu ini. Aku memasukkannya perlahan-lahan. Dia merengek kesedapan. Aku lajukan dayungan sementara dia menahan kesedapan. Lalu dia menarik pantatnya dan mengulum konekku. Aku mengerang kesedapan. Itulah pertama kali aku merasa nikmat konekku dikulum.

Selepas itu dia menyuruh aku menyambung dayungan. Kali ini aku tidak bagi can aku jolok sekuat hati dan sepenuh tenaga.Dia menjerit dengan nyaring tetapi perlahan. Akhirnya air mani ku terpancut hampir 10 das. Aku benamkan konekku lama-lama di dalam pantatnya. Lantas dia menyambar konekku dan hisap sehingga kering sisa air maniku. Dia tesenyum puas. Kali ini dia mencium mulutku dengan rakus.

Aku merasa sesak nafas apabila diperlakukan sedemikian. Kami akhiri adegan itu dengan bercium mulut. Dia mengucapkan terima kasih kepada ku kerana sudi melayan kehendak nafsunya. Aku hanya tersenyum. Dia menyuruh aku merahsiakan hal ini. Dia kata jika aku ingin lagi menikmati tubuhnya hanya perlu minta dan tidak perlu mengintai.

Sejak dari itu kami mengadakan adegan hampir setiap hari. Kami bagaikan pasangan yang sudah berkawin. Aku mengucapkan terima kasih kepada Cikgu Azarina kerana sudi bersetubuh dengan ku.


Nukilan
"MUSKA of SKATE"


Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :